Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

3000 Pengunjuk Rasa di Amman Menentang Kesepakatan Air-Energi dengan ‘Israel’

Demonstran massal berkumpul di ibu kota Yordania, Amman, pada 26 November 2021 untuk memprotes kesepakatan air-untuk-energi dengan ‘Israel’ dan Uni Emirat Arab. (Foto oleh AFP)
Bagikan:

Hidayatullah.com—Sekitar 3.000 pengunjuk rasa turun ke jalan di pusat kota Amman Jumat menurut Arab News yang berbasis di Saudi. Mereka berdemonstrasi menentang kesepakatan air-untuk-energi antara Yordania-’Israel’ dan Uni Emirat Arab (UEA).

Gambar, gambar, dan video protes diposting di media sosial dengan banyak orang memprotes kesepakatan yang menyebutnya sebagai penghinaan yang tidak akan dilakukan orang Yordania. Demonstrasi massal dimulai di depan Masjid Al tua di pusat kota ibukota Yordania.

Itu diselenggarakan oleh apa yang disebut Gerakan Populer untuk Perubahan (PMC) yang digembar-gemborkan sebagai tanggapan atas apa yang disebut “Declaration of Intent” (DIC) yang ditandatangani Senin lalu di Dubai antara Yordania, ‘Israel’ dan UEA.

PMC adalah gerakan populer berbasis luas yang mencakup campuran partai-partai oposisi, termasuk kelompok Islam dan kelompok kiri, kelompok suku serta anggota serikat pekerja yang berbeda di Yordania.

Di antara slogan-slogan dalam rapat umum itu, para pengunjuk rasa meneriakkan “Tidak untuk kesepakatan rasa malu,” sementara beberapa membawa spanduk bertuliskan “Normalisasi adalah pengkhianatan.” Nyanyian lain dan sebagaimana diterjemahkan di media sosial termasuk: “mengapa kamu menerima solusi damai, yang tidak memiliki dasar?”, Ini adalah “mata ganti mata”, “perjanjian damai (Wadi Arabah) adalah skandal,” “mendapatkan air dan gas dari musuh adalah skandal.

“Kesepakatan ini bertujuan untuk menghubungkan Yordania dengan entitas Zionis sepenuhnya. Ini bukan kesepakatan perdagangan, ini adalah kesepakatan normalisasi yang memalukan dan memalukan,” kata Ali Abu Sukkar, tokoh oposisi terkemuka kepada media.

Seperti yang diharapkan ada kehadiran polisi yang berat selama rapat umum di Amman dan dilaporkan bahwa protes terjadi di kota-kota Yordania lainnya seperti Zarqa dan Irbid terhadap proyek air-untuk-energi.

Kementerian Perairan Yordania telah memposting DIC di situs webnya , memperjelas bahwa ini hanya proposal untuk studi kelayakan untuk melihat apakah proyek tersebut dapat dilakukan dan itu berarti Yordania akan menerima 200 juta meter kubik air dari ‘Israel’, dengan imbalan 600 megawatt listrik yang dihasilkan oleh pembangkit listrik tenaga surya di gurun Yordania untuk ditenagai oleh perusahaan UEA.

Menurut Arab News, beberapa anggota parlemen Yordania bergabung dengan aktivis, kelompok hak asasi manusia dan organisasi masyarakat sipil dalam protes Amman. Mereka menyerukan pembebasan 36 mahasiswa Yordania yang ditahan awal pekan ini menentang penandatanganan DIC.

Anggota parlemen Khalil Atiyeh mengatakan kepada Arab News pada hari Jumat bahwa dia “kecewa” karena para siswa belum dibebaskan. Dia memimpin memimpin penandatanganan petisi oleh 30 anggota parlemen untuk memprotes penangkapan para siswa.

“Saya berbicara di parlemen tentang kasus yang menyerukan pembebasan segera mereka dan dijanjikan bahwa mereka akan dibebaskan, tetapi sampai sekarang mereka belum dibebaskan,” kata Atiyeh.

Jamal Jeet, anggota Forum Nasional untuk Pertahanan Kebebasan, mengatakan kepada Arab News bahwa gubernur Amman telah memerintahkan agar para siswa yang ditahan harus ditahan di penjara yang jauh dari ibukota sebagai cara untuk menghukum mereka dan keluarga mereka.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Kelompok Peduli HAM Kecam Hukuman Mati atas Saif Al-Islam Qadhafi

Kelompok Peduli HAM Kecam Hukuman Mati atas Saif Al-Islam Qadhafi

Rusia Persilahkan Negara Lain Tampung Assad

Rusia Persilahkan Negara Lain Tampung Assad

Senjata Mesir, Pemberontak Haftar

Libya: 2 Pesawat Mesir Selundupkan Senjata untuk Pemberontak Haftar

Dihukum Ringan Peletak Kepala Babi di Masjid Keluar Bui

Dihukum Ringan Peletak Kepala Babi di Masjid Keluar Bui

Bantuan Truk AS Sampai di Kamp Rukban terpencil di Suriah 

Bantuan Truk AS Sampai di Kamp Rukban terpencil di Suriah 

Baca Juga

Berita Lainnya