Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Jenderal Emirat Pemimpin Baru INTERPOL Dituduh Melakukan Penyiksaan

Jenderal UEA Ahmed Nasser Al-Raisi mengepalai Interpol (AFP File Photo)
Bagikan:

Hidayatullah.com— Seorang jenderal dari Uni Emirat Arab (UEA) yang dituduh terlibat dalam penyiksaan telah terpilih sebagai presiden badan kepolisian global Interpol. Ahmed Nasser al-Raisi akan bertugas memimpin rapat komite eksekutif, mengawasi pekerjaan Sekretaris Jenderal Jürgen Stock, pejabat penuh waktu yang mengawasi jalannya Interpol sehari-hari.

Al-Raisi terpilih setelah 3 putaran pemungutan suara, di mana ia menerima 68,9 persen suara yang diberikan oleh negara-negara anggota, kata Interpol dalam sebuah pernyataan. Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah melobi untuk menentang pencalonannya, menuduhnya gagal untuk menyelidiki keluhan-keluhan yang kredibel tentang penyiksaan terhadap pasukan keamanan UEA.

Keluhan “penyiksaan” diajukan terhadap jenderal UEA dalam beberapa bulan terakhir di Prancis dan Turki, yang menjadi tuan rumah sidang umum Interpol di Istanbul pekan ini. Penunjukkan Ahmed Nasser Al-Raisi sebagai presiden Interpol terjadi setelah UEA mengirimkan dana besar ke badan yang berbasis di Lyon, Perancis, seperti yang dilansir dari AFP pada Kamis (25/11/2021).

Pencalonan Al-Raisi mendapat kecaman karena klaim bahwa dia telah terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia mulai dari penyiksaan hingga penculikan. Akademisi Inggris Matthew Hedges, mengatakan dia pernah ditahan dan disiksa antara Mei dan November 2018 di UEA, setelah dia ditangkap atas tuduhan spionase palsu selama perjalanan studi.

Dia telah menggugat empat pejabat UEA – termasuk Al-Raisi – dengan ganti rugi sebesar £ 350.000 setelah ditahan dengan borgol pergelangan kaki, tidak tidur dan diberi makan koktail obat-obatan.

“Pemilihan Jenderal Al-Raisi dinilai akan merusak misi dan reputasi Interpol dan sangat mempengaruhi kemampuan organisasi untuk melaksanakan misinya secara efektif,” tulis tiga anggota Parlemen Eropa dalam sebuah surat tertanggal 11 November kepada Presiden Komisi Eropa Ursula Von der Leyen dikutip Reuters.

Sementara posisi presiden bersifat simbolis, dukungan jenderal oleh 195 anggota kelompok ‘akan mengirimkan sinyal kepada pemerintah otoriter lainnya’ bahwa menggunakan Interpol untuk memburu pengkritik di luar negeri dianggap ‘tidak masalah’, kata Edward Lemon, asisten profesor yang mengkhususkan diri dalam represi transnasional di Universitas A&M Texas.

Pada Oktober 2020, 19 LSM, termasuk Human Rights Watch, menyatakan keprihatinannya tentang kemungkinan pilihan Raisi, yang mereka gambarkan sebagai ‘bagian dari aparat keamanan yang terus secara sistematis menargetkan para kritikus damai’.

Hedges, salah satu pengadu, yang pernah ditahan dan disiksa, dalam surat-surat yang diajukan di Pengadilan Tinggi di  London  pada bulan Mei, mengklaim ganti rugi terhadap Al-Raisi dan tiga pejabat lainnya karena penyerangan, pemenjaraan palsu, dan cedera psikiatris.

Hedges, berasal dari Exeter, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tetapi diampuni hanya beberapa hari kemudian. Dia sebelumnya telah menjelaskan bagaimana dia diinterogasi hingga 15 jam sehari dan dipaksa untuk memakai borgol pergelangan kaki dalam cobaan beratnya.

Mahasiswa PhD Universitas Durham itu juga mengatakan dia menghadapi malam tanpa tidur, PTSD dan bergantung pada obat-obatan oplosan yang diberikan kepadanya di penjara.  Menurut dokumen pengadilan, Mr Hedges mengharapkan untuk memulihkan antara £ 200.000 dan £ 350.000 dalam kerusakan.

UEA sebelumnya mengatakan Hedges tidak mengalami penganiayaan fisik atau psikologis selama penahanannya. Dalam pengaduan lain, pengacara untuk Pusat Hak Asasi Manusia Teluk menuduh jenderal Emirat ini atas ‘tindakan penyiksaan dan barbarisme’ yang dilakukan terhadap kritikus pemerintah Ahmed Mansoor.

Mansoor ditahan sejak 2017 di sel seluas empat meter persegi (43 kaki persegi) ‘tanpa kasur atau perlindungan terhadap hawa dingin’ dan ‘tanpa akses perawatan dokter, fasilitas kebersihan, air dan sanitasi’, kata para pengacara .

Korea Selatan Kim Jong-yang telah menjadi presiden organisasi tersebut sejak penangkapan pendahulunya Meng Hongwei pada 2018 di China, di mana ia menjabat sebagai wakil menteri keamanan publik.

“Reputasi Raisi yang dipertanyakan… apakah pantas atau tidak, merupakan faktor penting bagi organisasi,” kata Mathieu Deflem, profesor sosiologi di University of South Carolina dan penulis buku tentang Interpol.

Sebuah laporan oleh mantan direktur penuntutan publik Inggris, Sir David Calvert-Smith, yang diterbitkan pada bulan Maret menyimpulkan bahwa UEA membajak sistem Red Notice – pemberitahuan buronan internasional – untuk menekan lawan.

Sementara itu, dalam ciutan di akun twitternya, Jenderal al-Raisi mengaku mendapat “kehormatan” dan berjanji untuk “membangun organisasi yang lebih transparan, beragam, dan tegas yang bekerja untuk memastikan keselamatan bagi semua”.

Dalam pernyataan terpisah, ia menyatakan bahwa UEA adalah “salah satu tempat teraman di dunia” dan bahwa negara Teluk Arab terus menjadi “kekuatan paling penting untuk perubahan positif di kawasan paling sulit di dunia”.

Namun peneliti Teluk dari kelompok kampanye Human Rights Watch, Hiba Zayadin, menyebutnya sebagai “hari yang menyedihkan bagi hak asasi manusia dan supremasi hukum di seluruh dunia” . Dia mengatakan sang jenderal adalah “perwakilan dari pemerintah paling otoriter di Teluk, yang menyamakan perbedaan pendapat damai dengan terorisme”.

UEA menyumbangkan $54 juta (48 juta euro) kepada Interpol pada 2017 – jumlah yang hampir setara dengan kontribusi yang diperlukan dari 195 negara anggota organisasi tersebut. Ini berjumlah $68 juta (60 juta euro) pada tahun 2020.

UEA memberi atau berjanji kepada Interpol sekitar 10 juta euro pada 2019, sekitar tujuh persen dari total anggaran tahunannya.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Oposisi HAM Suriah Sebut Al Qaidah Sebagai

Oposisi HAM Suriah Sebut Al Qaidah Sebagai

Tarik Minat Wisatawan Muslim, Hotel di Moskow Pasang Label Halal

Tarik Minat Wisatawan Muslim, Hotel di Moskow Pasang Label Halal

Komisi HAM Quebec Peduli Gender, Bukan Agama

Komisi HAM Quebec Peduli Gender, Bukan Agama

Serangan Masjid Christchurch

Produser “Kiwi” Mundur dari Pembuatan Film tentang Serangan Teror Masjid di Christchurch

Perundingan damai intra-afghanistan taliban as

Delegasi Pemerintah Afghanistan Bertemu Taliban di Iran

Baca Juga

Berita Lainnya