Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Erdogan: Turki akan Berhasil dalam “Perang Ekonomi”

Presiden Recep Tayyip Erdoğan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan pada hari Senin bahwa kebijakan suku bunga yang ketat tidak akan menurunkan inflasi dan berjanji Turki akan berhasil dalam “perang ekonomi.” Berbicara setelah pertemuan Kabinet, Erdogan mengatakan dia lebih suka nilai tukar yang kompetitif karena membawa investasi dan lapangan kerja yang lebih tinggi.

“Saya menolak kebijakan yang akan mengontrak negara kita, melemahkannya, mengutuk rakyat kita menjadi pengangguran, kelaparan dan kemiskinan,” katanya dikutip Daily Sabah.

Presiden Erdogan menekankan bahwa pemerintah Turki berkomitmen untuk melakukan “hal yang benar untuk negara kita” dengan kebijakan ekonomi yang katanya difokuskan pada investasi, produksi, lapangan kerja dan ekspor, bukan “lingkaran setan suku bunga tinggi-nilai tukar rendah.”

Kamis lalu, bank sentral negara itu memangkas suku bunga acuan atau suku bunga kebijakan baru sebesar 100 poin dari 16 persen menjadi 15 persen, yang sesuai dengan ekspektasi pasar, juga mengisyaratkan lebih banyak pelonggaran akan dilakukan sebelum akhir tahun. Bank Sentral Republik Turki (CBRT) kini telah memangkas suku bunga sebesar 400 basis poin sejak September.

Pemotongan itu menaikkan nilai dolar terhadap lira Turki. Lira diperdagangkan pada pukul 11,40 terhadap greenback pada pukul 5 sore GMT. Erdogan menyalahkan kelemahan lira pada permainan yang katanya dimainkan di valuta asing dan suku bunga.

“Kami melihat permainan yang dimainkan pada nilai tukar dan suku bunga. Kami keluar dari setiap perjuangan yang kami masuki secara terhormat dengan mengambil sikap yang kuat. Dengan pertolongan Allah dan dukungan bangsa kita, kita akan bangkit dari perang ekonomi kemerdekaan ini dengan kemenangan,” katanya.

Erdogan telah mendukung pandangan bahwa suku bunga yang lebih rendah adalah satu-satunya cara untuk mengekang inflasi . Dia telah menyerukan stimulus untuk meningkatkan ekspor, investasi dan lapangan kerja.

Presiden juga menegaskan kembali tekad pemerintah untuk mengatasi “kaum oportunis” yang membuat kenaikan harga selangit dengan mencoba memanfaatkan “kenaikan nilai tukar, yang tidak memiliki penjelasan logis, sebagai alasan.”

Di tengah harga yang sangat tinggi, pemerintah telah menyalahkan supermarket dan membuka penyelidikan terhadap potensi penetapan harga yang eksploitatif.  Tingkat inflasi tahunan naik menjadi 19,89% tahun-ke-tahun di bulan Oktober, menurut data resmi, didorong oleh harga makanan, jasa, perumahan dan transportasi, yang sebagian mencerminkan melonjaknya harga energi dunia.

Bank Sentral Turki mengatakan tekanan inflasi bersifat sementara meskipun kemungkinan akan berlangsung hingga pertengahan 2022. Dia menggarisbawahi bahwa kenaikan harga barang-barang tertentu akibat kenaikan nilai tukar tidak mempengaruhi investasi, produksi dan penyerapan tenaga kerja.

Sebaliknya, dia menekankan bahwa “daya saing nilai tukar mengarah pada peningkatan investasi, produksi, lapangan kerja.” “Ini persis situasi di negara kita,” katanya.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

“Afghan Girl” Bermata Hijau Dievakuasi ke Italia

“Afghan Girl” Bermata Hijau Dievakuasi ke Italia

Gereja Anglikan Terpecah Sikapi Homoseksualitas

Gereja Anglikan Terpecah Sikapi Homoseksualitas

Saudi Ucapkan Selamat kepada Militer Mesir

Saudi Ucapkan Selamat kepada Militer Mesir

Qatar Larang Produk dari Uni Emirat Arab, Saudi, Mesir dan Bahrain

Qatar Larang Produk dari Uni Emirat Arab, Saudi, Mesir dan Bahrain

Menlu Saudi: Kesepakatan Nuklir Iran Tak Dapat Dipercaya

Menlu Saudi: Kesepakatan Nuklir Iran Tak Dapat Dipercaya

Baca Juga

Berita Lainnya