Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Laporan: Prancis Bantu Pemerintah Mesir Membunuh Ratusan Warga Sipil dalam Operasi ‘Kontra-Teror’

prancis mesir
Bagikan:

“Dengan memberikan informasi tentang lokasi mereka, Prancis pada dasarnya menjadikan dirinya kaki tangan dari eksekusi sewenang-wenang (Mesir).”

Hidayatullah.com — Operasi intelijen rahasia militer Prancis-Mesir telah menargetkan dan membunuh ratusan warga sipil yang dituduh melintasi perbatasan Libya. Hal itu diungkapkan dalam dokumen resmi yang bocor yang didapatkan oleh Disclose TV.

Operasi militer gabungan, dengan nama sandi “Sirli”, dilakukan dari sebuah pangkalan militer di dalam kota Marsa Matruh di pantai utara Mesir.

Meskipun seolah-olah dibentuk untuk mengidentifikasi ancaman teroris yang datang dari Libya di gurun Barat, sebuah sumber dari dalam pangkalan militer mengungkapkan beberapa ratus dokumen rahasia yang menggambarkan pelanggaran yang terjadi di bawah kedok misi intelijen ini, lansir Middle East Monitor.

Pada satu kesempatan, sebuah pesawat pengintai Prancis mengirimkan lokasi konvoi truk pick-up ke angkatan udara Mesir dan kembali 43 menit kemudian untuk melihat salah satu kendaraan terbakar.

Hari berikutnya seorang perwira penghubung intelijen militer Prancis mengatakan: “Serangan itu sangat mungkin dilakukan oleh angkatan udara Mesir Cessna 208.”

“Kehadiran Cessna bersenjata saja membuktikan keinginan angkatan udara Mesir untuk menggunakan informasi [disediakan] untuk tujuan represif terhadap lalu lintas lokal.”

Laporan itu berkomentar: “Dengan memberikan informasi tentang lokasi mereka, negara Prancis pada dasarnya menjadikan dirinya kaki tangan dari eksekusi sewenang-wenang.”

Antara 2016 dan 2018 pasukan Prancis mungkin terlibat dalam setidaknya 19 pemboman warga sipil, menghancurkan beberapa kendaraan, dan membunuh beberapa ratus orang.

Satu tahun setelah operasi dimulai, pada tahun 2017, direktur militer Prancis menulis laporan rahasia kepada kepala staf angkatan bersenjata Prancis yang mencatat bahwa sebagian besar truk pick-up yang berlokasi di gurun Mesir tidak terkait dengan kelompok teroris: “Jadwal perjalanan lalu lintas pada prinsipnya dibatasi untuk penyelundupan profesional Badui ‘sederhana’.”

“Mereka menunjukkan bagaimana latihan kerja sama militer ini, yang dirahasiakan dari publik, dialihkan dari misi aslinya, yaitu pengintaian aktivitas teroris, demi kampanye eksekusi sewenang-wenang,” ungkap Disclose TV dalam laporan mereka.

“Itu melibatkan kejahatan negara di mana kantor kepresidenan Prancis terus diberitahu, tetapi tidak mengambil tindakan,” lanjut media tersebut, menambahkan bahwa staf militer Prancis menghubungi dan memberikan peringatan kepada mereka atas penyalahgunaan informasi.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Kabinet Jerman Setuju Perkeras Aturan Deportasi Migran

Kabinet Jerman Setuju Perkeras Aturan Deportasi Migran

Yahudi Ethiopia: Perdana Menteri ‘Israel’ ‘Rasis’

Yahudi Ethiopia: Perdana Menteri ‘Israel’ ‘Rasis’

Gadis Jerman Ditikam Remaja Afghanistan Bekas Pacarnya, Warga Pro dan Kontra Imigran Turun ke Jalan

Gadis Jerman Ditikam Remaja Afghanistan Bekas Pacarnya, Warga Pro dan Kontra Imigran Turun ke Jalan

Pengadilan Tolak Ekstradisi Pemuda Autis Peretas Komputer Pemerintah AS

Pengadilan Tolak Ekstradisi Pemuda Autis Peretas Komputer Pemerintah AS

Uni Eropa Sambut Baik UU Otonomi bagi Muslim Moro

Uni Eropa Sambut Baik UU Otonomi bagi Muslim Moro

Baca Juga

Berita Lainnya