Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Pemimpin Sementara Abdul Hamid Dbeibah akan Mencalonkan Diri sebagai Presiden Libya

presiden libya
Bagikan:

Hidayatullah.com — Perdana Menteri sementara Libya Abdul Hamid Dbeibah telah mencalonkan diri sebagai presiden dalam pemilihan negara bulan depan. Ia melakukannya meskipun dilarang dan sebelumnya berjanji untuk tidak mencalonkan diri.

Dbeibah dimaksudkan untuk memimpin Libya sampai pemenang diumumkan setelah pemilihan presiden pada 24 Desember. Dia mengajukan permohonannya satu hari sebelum batas waktu 22 November.

Pengusaha berusia 63 tahun dari Misrata berjanji dia tidak akan mencalonkan diri dalam pemilihan sebagai syarat untuk mengambil peran sementara awal tahun ini. Agar dia memenuhi syarat, Dbeibah juga harus menangguhkan dirinya dari tugas pemerintahan setidaknya tiga bulan sebelum tanggal pemungutan suara, yang tidak dia lakukan.

“Saya mempersembahkan surat-surat pencalonan saya, untuk melayani Anda dan bukan untuk hal lain, untuk pemilihan presiden yang akan datang, dan kami meminta Tuhan untuk membantu kita semua demi kebaikan negara dan kebaikan bangsa besar ini dan orang-orang hebat ini,” katanya dalam konferensi pers setelah mengajukan permintaannya ke komisi pemilihan, dilansir oleh Al Jazeera.

“Meskipun semua kesulitan yang menyertai dan keadaan ambigu yang menyertai perjalanan pemilihan, saya mengundang Anda untuk tidak pernah kehilangan harapan, seperti yang telah menjadi jelas, dan jelas. Awal dari jalan yang benar.”

Pemilihan parlemen dan presiden diminta oleh forum politik PBB tahun lalu sebagai bagian dari peta jalan untuk mengakhiri perang saudara Libya, sebuah proses yang juga mengarah pada pembentukan pemerintah persatuan sementara Dbeibah.

Penunjukan Dbeibah untuk jabatan perdana menteri sembilan bulan lalu dikonfirmasi meskipun ada tuduhan korupsi pada pertemuan forum dialog politik beranggotakan 75 orang yang mengangkatnya. Pemimpin sementara membantah tuduhan itu.

Pemerintahannya dimaksudkan untuk menggantikan pemerintahan saingan yang berbasis di timur dan barat yang telah memerintah Libya selama bertahun-tahun.

Komisi pemilihan dan pengadilan Libya kemungkinan akan memutuskan kelayakan kandidat dalam beberapa minggu mendatang.

Melanjutkan perang saudara

Libya tetap tidak stabil secara politik sejak pemberontakan yang didukung NATO pada 2011 menggulingkan pemimpin lama Muammar Gaddafi, yang kemudian terbunuh.

Negara kaya minyak itu selama bertahun-tahun telah terpecah antara pemerintah di timur, yang didukung oleh komandan pemberontak Khalifa Haftar, dan pemerintahan yang ditengahi PBB di Tripoli, yang dibantu oleh kelompok-kelompok bersenjata Libya yang berbasis di Barat.

Masing-masing pihak juga mendapat dukungan dari pasukan asing dan tentara bayaran termasuk dari Rusia, Turki dan Suriah.

Kandidat lain yang akan maju dalam pemilihan termasuk putra Gaddafi, Saif al-Islam Gaddafi; Haftar, yang memimpin Tentara Nasional Libya (LNA), yang mengobarkan perang terhadap faksi-faksi di barat setelah negara itu terpecah pada 2014; dan Ketua Parlemen Aguila Saleh, yang telah memimpin Dewan Perwakilan Rakyat Libya sejak 2014.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

PBB Berhenti Meng-update Jumlah Korban Tewas Konflik Suriah

PBB Berhenti Meng-update Jumlah Korban Tewas Konflik Suriah

Warga AS Dukung Palestina Tapi Simpati pada Israel

Warga AS Dukung Palestina Tapi Simpati pada Israel

Argentina Larang Keluarga Menteri Kerja di Pemerintahan

Argentina Larang Keluarga Menteri Kerja di Pemerintahan

Pengacara Trump Mengatakan Rezim Iran akan Segera Digulingkan

Pengacara Trump Mengatakan Rezim Iran akan Segera Digulingkan

Belanda Disebut Selundupkan Limbah B3 ke Indonesia

Belanda Disebut Selundupkan Limbah B3 ke Indonesia

Baca Juga

Berita Lainnya