Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Harga Barang Terus Naik, WFP: Kelaparan akan Terus Meningkat di Yaman

kelaparan yaman
Bagikan:

Hidayatullah.com — Program Pangan Dunia (WFP) pada Ahad (21/11/2021) memperingatkan bahwa kelaparan akan terus meningkat di Yaman yang dilanda perang di tengah kenaikan harga barang yang berkelanjutan.

“Harga pangan dan kelaparan terus meningkat,” kata WFP di Twitter. “Tingkat kebutuhan tinggi dengan keluarga tergantung pada bantuan makanan WFP untuk bertahan hidup.”

Badan PBB itu memperingatkan bahwa krisis kelaparan dan kemanusiaan Yaman yang berkepanjangan “menghancurkan jutaan keluarga.”

Situasi kemanusiaan di Yaman diperparah dengan depresiasi nilai riyal Yaman yang mencapai lebih dari 1.500 riyal untuk dolar AS di wilayah-wilayah yang berada di bawah kendali pemerintah Yaman.

Sebelum pecahnya konflik pada tahun 2014, harga dolar adalah 215 riyal Yaman di pasar lokal Yaman.

Yaman telah dilanda kekerasan dan ketidakstabilan, ketika pemberontak Houthi yang bersekutu dengan Iran merebut sebagian besar negara itu, termasuk ibu kota Sanaa.

Koalisi yang dipimpin Saudi yang bertujuan mengembalikan pemerintah Yaman telah memperburuk situasi dan menyebabkan salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia, dengan 233.000 orang tewas, hampir 80% atau sekitar 30 juta membutuhkan bantuan dan perlindungan kemanusiaan, dan lebih dari 13 juta dalam bahaya kelaparan, menurut perkiraan PBB.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

pemberontak libya

Jenderal Khalifa Haftar akan Mundur dari Militer Demi Nyapres

Oposisi Gagal Mendapatkan Kursi Suriah di Liga Arab

Oposisi Gagal Mendapatkan Kursi Suriah di Liga Arab

Sekjen PBB: Hizbullah Membahayakan Kedaulatan Libanon

Sekjen PBB: Hizbullah Membahayakan Kedaulatan Libanon

Jerman Ikut Deklarasikan Kesepakatan Standar Internasional Penggunaan Drone Militer

Jerman Ikut Deklarasikan Kesepakatan Standar Internasional Penggunaan Drone Militer

Alkitab Ditahan, Kristen Malaysia Kecewa

Alkitab Ditahan, Kristen Malaysia Kecewa

Baca Juga

Berita Lainnya