Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Warga Afghanistan yang Putus Asa Terpaksa Menjual Anak Gadis Mereka

afghanistan
Bagikan:

Situasi di Afghanistan, yang telah kacau sejak invasi Amerika Serikat, semakin memburuk ketika negara itu menderita kekeringan, memaksa keluarga untuk menjual segalanya, termasuk anak-anak mereka sendiri

Hidayatullah.com — Dengan ekonomi yang sudah memburuk karena kekeringan panjang dan berbagai permasalahan lain yang muncul pasca mundurnya Amerika, masa depan Afghanistan tampak suram.

Pemimpin Afghanistan yang masih mencari pengakuan internasional setelah merebut kekuasaan pada pertengahan Agustus, kelompok Taliban sedang berjuang untuk memahami situasi Afghanistan yang memburuk – dan orang miskinlah yang membayar harga tertinggi.

“Pandemi Covid-19, krisis pangan yang sedang berlangsung, dan mulainya musim dingin semakin memperburuk situasi bagi para keluarga,” menurut laporan yang baru-baru ini diterbitkan oleh UNICEF, badan PBB yang bertanggung jawab memberi bantuan kemanusiaan kepada anak-anak di seluruh dunia.

“Pada tahun 2020, hampir setengah dari populasi Afghanistan sangat miskin sehingga mereka kekurangan kebutuhan seperti nutrisi dasar atau air bersih.” Dan ini sudah terjadi sebelum Taliban mengambil alih kekuasaan.

Mohammad Ibrahim, seorang penduduk Kabul, mengatakan kepada DW bahwa dia tidak punya pilihan lain selain menawarkan putrinya yang berusia 7 tahun, Jamila, untuk hutang keluarganya. “Seseorang datang dan mengatakan kepada saya untuk membayar hutang atau ‘Saya akan membakar rumah Anda menjadi abu,'” kata Ibrahim. Tapi dia ditawari kesempatan untuk “menyerahkan putrinya,” untuk membayar hutangnya.

“Pria itu adalah orang kaya,” katanya. “Dan saya tidak punya pilihan lain dan saya menerima tawaran menukar anak saya dengan imbalan 65.000 Afghani (hampir €620/$700) agar bisa membayar hutang.”

Menurut UNICEF, jutaan anak terus membutuhkan pelayanan penting, termasuk perawatan kesehatan primer, vaksin polio dan campak, nutrisi, pendidikan, perlindungan, tempat tinggal, air dan sanitasi.

PBB: Lebih dari separuh Afghanistan dalam kemiskinan

Program Pangan Dunia PBB (WFP) memperkirakan bahwa lebih dari separuh penduduk Afghanistan hidup di bawah garis kemiskinan, dan kerawanan pangan meningkat, sebagian besar karena konflik dan ketidakamanan yang memutus seluruh komunitas. WFP mengatakan bahwa sekitar 22,8 juta orang dari hampir 35 juta penduduk Afghanistan terancam kelaparan, termasuk ratusan ribu yang telah mengungsi akibat konflik sejak awal tahun.

“Sulit untuk menawarkan anak Anda untuk hutang. Kami tidak punya apa-apa lagi untuk ditawarkan kecuali anak kami sendiri,” kata Nazo, istri Ibrahim kepada DW (17/11/2021).

Menyusul runtuhnya pemerintah Afghanistan, upaya bunuh diri juga meningkat dan orang-orang melaporkan peningkatan penyakit psikologis dan mental. Kemiskinan meningkat, dan tidak adanya warna dan keramaian dari jalan-jalan Kabul yang sebelumnya cerah dan ramai membuatnya lebih menonjol.

Anak gadis untuk bertahan hidup

Di provinsi Badghis barat Afghanistan, orang-orang telah dilanda kekeringan panjang dan terpaksa meninggalkan rumah dan desa mereka. Najeeba, seorang gadis muda yang tinggal di sebuah kamp, telah dijual oleh keluarganya dengan imbalan 50.000 Afghani.

“Di malam hari sangat dingin, dan kami tidak punya apa-apa untuk menghangatkan rumah kami. Kami ingin LSM membantu kami,” kata Najeeba kepada DW. “Saya masih gadis. Saya punya dua saudara laki-laki, seorang saudara perempuan dan seorang ibu. Saya tidak ingin menikah dan ingin belajar dan mengenyam pendidikan,” tambahnya.

Sementara penguasa baru Afghanistan masih berjuang untuk pengakuan internasional dan untuk mencegah keruntuhan ekonomi negara itu, organisasi kesejahteraan internasional menyerukan bantuan kemanusiaan segera.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Mufti Rusia: Muslim Moskow Perlu Tambahan Masjid

Mufti Rusia: Muslim Moskow Perlu Tambahan Masjid

Mengaku Diperlakukan Baik, Saadi Qadhafi Minta Maaf ke Rakyat Libya

Mengaku Diperlakukan Baik, Saadi Qadhafi Minta Maaf ke Rakyat Libya

Penasihat Spiritual Donald Trump Positif Covid-19

Penasihat Spiritual Donald Trump Positif Covid-19

Pelajaran Agama dan Bahasa Turki Dikurangi,  Siswa Yunani Lakukan Boikot

Pelajaran Agama dan Bahasa Turki Dikurangi, Siswa Yunani Lakukan Boikot

Syeikh Al Azhar pun Ikut Antri Berikan Suara

Syeikh Al Azhar pun Ikut Antri Berikan Suara

Baca Juga

Berita Lainnya