Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Ribuan Migran Timur Tengah Terjebak Suhu Beku, Dipukuli Polisi Belarusia

Polisi Polandia memblokir masuknya para migran yang berkumpul di perbatasan Belarusia-Polandia di daerah perbatasan Kuznica Bialostocka-Bruzgi. - Foto oleh REUTERS
Bagikan:

Hidayatullah.com– Pasukan keamanan Polandia menembakkan meriam air ke para migran yang melempari mereka dengan batu di perbatasan dengan Belarus. Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) telah menegaskan kembali dukungannya untuk Warsawa dalam krisis yang telah menyebabkan ribuan orang terdampar di perbatasan dalam suhu yang sangat dingin.

Rekaman video yang dirilis oleh pihak berwenang Polandia menunjukkan para migran melemparkan botol dan tongkat melintasi pagar perbatasan kawat berduri, dan menggunakan tongkat untuk mencoba menerobos.  Tujuh polisi terluka dalam kekerasan itu, dalam krisis yang menurut Uni Eropa (UE) diatur oleh Belarus – sekutu Rusia – sebagai pembalasan atas sanksi yang dijatuhkan oleh UE setelah tindakan keras Belarusia terhadap protes politik, sebuah tuduhan yang dibantah Minsk.

Kelompok migran, sebagian besar dari Timur Tengah, mulai muncul di beberapa bagian perbatasan Belarusia musim panas lalu. Ribuan orang mencoba memasuki Polandia, Lithuania dan Latvia dengan berjalan kaki melalui hutan, danau, dan rawa.

Diperkirakan ada 4.000 migran, sebagian besar dari Iraq dan Afghanistan, sekarang menunggu di hutan beku di daerah yang tidak hanya berbatasan dengan Polandia, tetapi juga Uni Eropa dan NATO, aliansi militer Barat.

“Kami sangat prihatin dengan cara rezim (pemimpin Belarusia Alexander Alexander) Lukashenko menggunakan migran yang rentan sebagai taktik hibrida melawan negara lain,” kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada pertemuan menteri pertahanan aliansi militer di Brussels dikutip AFP. “Kami berdiri bersama dan terintegrasi dengan Polandia dan semua sekutu yang terkena dampak,” tambahnya.

Lithuania dan Latvia, seperti Polandia, yang merupakan anggota NATO dan Uni Eropa, telah melaporkan peningkatan tajam dalam upaya migran menyeberang dari Belarus sejak musim panas lalu. Seorang anak laki-laki Kurdi berusia sembilan tahun yang kedua kakinya diamputasi termasuk di antara migran yang terdampar di daerah perbatasan setelah Polandia.

Taman dan keluarganya terjebak di tempat membeku di Polandia

Bocah yang diamputasi, Taman, kini berkemah bersama orang tua, saudara laki-lakinya yang berusia 11 tahun dan saudara perempuannya yang berusia tujuh bulan di dekat pagar perbatasan. “Kami sudah di sini selama delapan hari. Di sini sangat dingin… Kami datang dari Iraq untuk anak saya Taman. Saya ingin membawa keluarga saya ke negara di mana hak-hak kami akan dilindungi,” kata ayah Taman,  Pak Sangar.

“Sebagai sebuah keluarga kami berada dalam situasi yang sangat sulit. Kami telah datang ke sini, sejauh ini, dengan dia (Taman), seperti ini … Kami mohon semua orang yang dapat membantu kami … Saya ingin anak saya Taman tinggal di sebuah tempat yang indah.”

Berbicara kepada Reuters di Iraq, paman Sangar, Jwamar, mengatakan Taman lahir dengan penyakit tulang dan sebuah rumah sakit di Jerman telah menawarkan bantuan. Sayangnya keluarga tersebut gagal mendapatkan visa untuk pergi ke sana.

Akhirnya dokter di Iraq kemudian memutuskan untuk mengamputasi kakinya. Selain itu, sejumlah kerabat migran yang terjebak di sana tiba di kota perbatasan Polandia dengan harapan dapat membantu orang yang mereka cintai.

Di antara mereka, seorang warga negara Suriah menetap di Swedia untuk mencari putrinya, Hilda Naaman, seorang dokter berusia 25 tahun, yang sedang dalam perjalanan ke Eropa dari Suriah. Pria, yang menyebut dirinya Abou Elias, mengatakan putrinya telah menghabiskan 25 hari di perbatasan dalam keadaan lapar, haus dan baru saja pulih dari cedera setelah dipukuli oleh penjaga perbatasan Belarusia.

“Dia tidak bisa berjalan lagi. Kuku putri saya dicabut. Pejabat Belarusia datang pada malam hari, memukul mereka dengan tongkat listrik … menyuruh mereka pergi ke Polandia,” katanya.

Penderitaan Besar

“Kita dapat melihat penderitaan besar bagi orang-orang yang terperangkap di sana dalam keadaan tak bernyawa,” kata Dunja Mijatovic, Komisaris Hak Asasi Manusia untuk Dewan Eropa.  “Kita perlu menemukan cara untuk mengurangi konflik, untuk memastikan fokusnya adalah menghentikan penderitaan,” katanya setelah mengunjungi pusat bantuan migran di kota Polandia dekat perbatasan.

Pada hari Senin, UE setuju untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi pada Belarusia untuk menargetkan maskapai penerbangan, agen perjalanan, dan individu yang terlibat dalam mendorong migran ke perbatasan. Uni Eropa dan NATO telah meminta Rusia, sekutu paling penting Lukashenko, agar dia segera mengakhiri krisis.

NATO juga telah memperingatkan Kremlin tentang apa yang mereka katakan sebagai tambahan besar pasukan Rusia di perbatasan Ukraina. Di Brussel, Menteri Angkatan Bersenjata Prancis Florence Parly mengatakan Eropa sedang memantau perbatasan Belarus-Polandia dan aktivitas Rusia di dekat Ukraina.

Uni Eropa menuduh Belarus menciptakan krisis migran di perbatasan timurnya sebagai bagian dari “serangan hibrida” di blok tersebut – mengeluarkan visa Belarusia di Timur Tengah, menerbangkan migran dan kemudian memerintahkan mereka untuk melintasi perbatasan secara ilegal.

Belarus membantah memicu krisis, tetapi juga mengatakan tidak dapat membantu menyelesaikannya kecuali Eropa mencabut sanksi yang ada. “Kita bisa melihat penderitaan besar bagi orang-orang yang terjebak di sana dalam keadaan tidak bernyawa …. Kita perlu menemukan cara untuk mengurangi konflik, untuk memastikan fokusnya adalah menghentikan penderitaan,”  kata Dunja Mijatovic, Komisaris HAM untuk Dewan Eropa.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Qatar Melarang Film “Wonder Woman”

Qatar Melarang Film “Wonder Woman”

Dengan ISA, Malaysia Tangkapi Lagi Aktivis

Dengan ISA, Malaysia Tangkapi Lagi Aktivis

Eks Presiden Filipina Benigno Aquino Wafat

Eks Presiden Filipina Benigno Aquino Wafat

Pasca-Brexit Inggris Buka Visa Jalur Cepat untuk Orang Bertalenta

Pasca-Brexit Inggris Buka Visa Jalur Cepat untuk Orang Bertalenta

dewan keamanan pbb bandara

Yordania Terpilih Gantikan Saudi di DK-PBB

Baca Juga

Berita Lainnya