Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Gadis-gadis Afghanistan Melanjutkan Pendidikan di Sekolah dan Yayasan Maarif Turki

Afghanistan Turki
Bagikan:

Hidayatullah.com — Saat Afghanistan menghadapi ketidakpastian, anak perempuan di negara itu mulai melanjutkan pendidikan di sekolah yang dikelola oleh Yayasan Maarif Turki. Kepala yayasan Birol Akgün mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) hari Selasa bahwa tidak ada masalah dalam pendidikan sekolah dasar untuk anak perempuan di Afghanistan , menambahkan bahwa di sebagian besar sekolah menengah dan atas, siswa laki-laki telah kembali ke kelas.

“Pembatasan berlanjut di bagian sekolah menengah untuk anak perempuan di Kabul dan Kandahar. Kami yakin seiring waktu kami akan mengatasi masalah ini. Diskusi tentang hal yang sama berlanjut melalui kedutaan kami,” katanya dikutip AA.

Akgün mengatakan mereka mengambil alih sekolah-sekolah di Afghanistan setelah perjanjian antar negara bagian antara Turki dan Afghanistan yang ditandatangani tiga tahun lalu. Yayasan terus menjalankan sekolah-sekolah tersebut dengan meningkatkan kapasitas dan kualitasnya.

Dia menyatakan bahwa jumlah penerimaan sekolah telah meningkat sejak saat itu, dan mereka telah membuka sekolah baru untuk memenuhi permintaan di kota-kota lain. “Yayasan Maarif Turki memiliki sekitar 6.500 siswa dan sekolah di 19 kampus di berbagai tingkat … di berbagai kota, seperti Kabul, Herat, Jalalabad, Mazar-i Sharif, Kandahar, Maidan Wardak, Aqcha dan Sheberghan. Dari jumlah tersebut, 14 sekolah hanya untuk siswa perempuan,” katanya, menambahkan bahwa 40% dari 6.500 siswa adalah perempuan.

Ia mengakui bahwa perkembangan politik baru-baru ini telah menyebabkan kerusuhan di negara itu setelah Taliban mengambil alih kekuasaan dengan cepat Agustus ini.

Akgün mengatakan dengan dukungan Kedutaan Besar Turki di Kabul dan lembaga terkait, melaporkan bahwa sekolah akan terus beroperasi “tanpa kerugian besar.”
“Sebagai hasil dari negosiasi, pemerintahan Afghanistan yang baru menunjukkan pendekatan yang lebih fleksibel untuk melanjutkan pendidikan bagi siswa perempuan,” katanya, mengacu pada pemerintahan sementara Taliban. “Hanya beberapa sekolah putri kami yang menunggu izin dari pejabat pendidikan,” tambahnya.

Dia mengatakan siswa perempuan di empat sekolah di ibu kota dan Kandahar belum melanjutkan pendidikan karena pembatasan terus berlanjut. Selain kasus-kasus itu, dia menginformasikan bahwa semua sekolah Maarif lainnya tetap buka.

‘Sumber harapan’

Fokus utama yayasan ini adalah meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah Maarif dan kepercayaan masyarakat terhadap sekolah tersebut. “Yayasan Maarif Turki terus meningkatkan kualitas pendidikan bagi rakyat Afghanistan. Ini adalah tugas budaya dan kemanusiaan kita bersama. Kelanjutan kegiatan pendidikan di Afghanistan sementara dunia telah ditinggalkan (negara) adalah sumber harapan bagi semua orang dan sangat penting dalam hal ini.”

Akgün menegaskan bahwa pendidikan adalah salah satu “masalah prioritas” di negara ini di era baru ini, dan upaya sedang dilakukan ke arah ini untuk memecahkan masalah yang muncul. “Sekolah dibuka di seluruh negeri, tetapi embargo dan kesulitan ekonomi telah mengganggu pendidikan di beberapa daerah. Kami tahu bahwa PBB dan Turki akan terus mengangkat masalah ini untuk mengakhiri masalah ini. Namun, universitas tetap tutup,” katanya.

Pada tahun 2016, setelah kudeta yang dikalahkan oleh Kelompok Teror Gülenist (FETÖ), Turki mendirikan Yayasan Maarif untuk mengambil alih administrasi sekolah di luar negeri yang terkait dengan FETO. Menurut pemerintah Turki, lembaga ini telah digunakan kelompok teroris sebagai aliran pendapatan.

Maarif juga telah mendirikan puluhan sekolah dan pusat pendidikan di luar negeri.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Anwar Konfirmasi Pakatan Mencalonkannya sebagai PM Malaysia

Anwar Konfirmasi Pakatan Mencalonkannya sebagai PM Malaysia

Pelawak Senior Dihantam RPG Rezim Suriah

Pelawak Senior Dihantam RPG Rezim Suriah

Warga Amerika Yakin Obama Terpilih Kembali

Warga Amerika Yakin Obama Terpilih Kembali

Orang di England dan Skotlandia Paling Sering Mabuk Miras

Orang di England dan Skotlandia Paling Sering Mabuk Miras

Israel Tangkap Tiga Pemuda Palestina Saat Bentrokan di Issawiya

Israel Tangkap Tiga Pemuda Palestina Saat Bentrokan di Issawiya

Baca Juga

Berita Lainnya