Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Militer Amerika Sembunyikan Serangan Tahun 2019 yang Menewaskan Puluhan Warga Sipil Suriah

Kolase foto-foto korban perang di Suriah ditempel di dinding kediaman warga setempat, Ibrahim al-Zeir, di Idlib, yang juga menjadi pusat data setiap korban konflik yang dimulai pada 2011. - foto AFP
Bagikan:

Hidayatullah.com—Militer AS dituduh menyembunyikan serangan yang menewaskan puluhan warga sipil dalam Perang Baghuz di Suriah pada 2019 saat memerangi Daesh. Tragedi 18 Maret 2019 menewaskan 80 orang dalam serangan udara di bawah komando Task Force 9, unit operasi khusus rahasia AS yang bertanggung jawab untuk melakukan operasi lapangan di Suriah.

Setelah petugas dari Pusat Operasi Angkatan Udara AS melihat serangan itu melalui rekaman langsung drone tersebut, seorang perwira intelijen Angkatan Udara menghubungi seorang pengacara Angkatan Udara.  Pengacara kemudian merujuk masalah tersebut ke atasannya, memberitahukan bahwa penyelidikan independen sedang berlangsung.

Menurut laporan The New York Times (NYT) kemarin, penyelidikan atas kasus tersebut tidak pernah dilakukan, melainkan militer AS berusaha menyembunyikan serangan tersebut. Yang lebih disayangkan, semua informasi yang merujuk pada tragedi di Baghuz itu diedit untuk dihilangkan dari laporan yang diterbitkan oleh Kantor Kepala Departemen Pertahanan yang menangani proses penyelidikan pembunuhan itu.

Minggu ini, NYT mengirimkan temuannya ke Pusat Kontrol AS, yang untuk pertama kalinya memeriksa dan mengesahkan serangan udara di Suriah, tetapi menggambarkan pembunuhan 80 orang sebagai ‘korban perang’ yang dapat dibenarkan.  Dia mengatakan bom yang dijatuhkan selama serangan itu menewaskan 16 militan Daesh dan empat warga sipil.

Mengomentari 60 korban lain yang tewas dalam serangan yang sama, pernyataan itu mengatakan latar belakang mereka yang terbunuh tidak jelas karena ada saat-saat ketika wanita dan anak-anak dalam gerakan Daesh juga bersenjata. Kepala juru bicara divisi kontrol militer AS, Kapten Bill Urban, menyuarakan penyesalan atas kasus yang merenggut nyawa dan berjanji untuk mengambil upaya untuk mengatasinya.

“Dalam kasus ini, kami membuat laporan kami sendiri dan melakukan penyelidikan atas serangan itu berdasarkan bukti kami dan bertanggung jawab penuh atas mereka yang terbunuh secara tidak langsung,” katanya.

Satu-satunya penilaian setelah serangan dilakukan oleh unit lapangan yang sama yang mengarahkan serangan. Operasi pengeboman itu ditemukan dilakukan sesuai dengan hukum karena hanya membunuh sejumlah kecil warga sipil, sementara menargetkan pejuang Daesh untuk melindungi pasukan koalisi, kata pusat kendali.

Dengan demikian, katanya, pemberitahuan kejahatan perang formal, investigasi kriminal atau tindakan disipliner tidak diperlukan, selain menambahkan bahwa kematian lainnya tidak disengaja.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Mahkamah Agung Legalkan Perkawinan Homoseksual Seantero Amerika Serikat

Mahkamah Agung Legalkan Perkawinan Homoseksual Seantero Amerika Serikat

Bocorkan Rahasia Negara ke Pacar, Bekas Bos CIA Jenderal Patraeus Bebas Hukuman Tambahan

Bocorkan Rahasia Negara ke Pacar, Bekas Bos CIA Jenderal Patraeus Bebas Hukuman Tambahan

Teheran Sangkal Berita Iran Ancam Turki

Teheran Sangkal Berita Iran Ancam Turki

KKT Investasi Arab di Tengah Boikot akibat Kasus Khashoggi

KKT Investasi Arab di Tengah Boikot akibat Kasus Khashoggi

Mantan Presiden Sudan Omar Al-Bashir Disidang dalam Kasus Kudeta 1989

Mantan Presiden Sudan Omar Al-Bashir Disidang dalam Kasus Kudeta 1989

Baca Juga

Berita Lainnya