Kamis, 9 Desember 2021 / 4 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Politisi Nasionalis Hindu di Kashmir Sampaikan Ujaran Kebencian: “Kuliti Mereka Hidup-hidup”

Perempuan Kashmir
Bagikan:

Hidayatullah.com– Seorang politisi yang berafiliasi dengan partai nasionalis Hindu India, Partai Bharatiya Janata (BJP) di Kashmir yang dicaplok India telah didakwa dengan pidato kebencian setelah dia meminta para pendukungnya untuk “menguliti mereka hidup-hidup” sebuah referensi ke wilayah Muslim. Dalam sebuah video yang viral, Vikram Randhawa, mantan legislator dari wilayah Jammu yang disengketakan, diduga menyerukan kekerasan terhadap Muslim Kashmir yang mendukung tim kriket Pakistan dalam pertandingan Piala Dunia T20 yang sedang berlangsung di Uni Emirat Arab (UEA).

Wilayah Himalaya di Kashmir diklaim oleh India dan Pakistan, sebagian lagi China. Konflik puluhan tahun antara dua kekuatan nuklir Asia Selatan atas Kashmir telah meningkat sejak Perdana Menteri BJP Narendra Modi berkuasa tujuh tahun lalu.  Konflik bahkan meluas ke olahraga, dengan pertandingan kriket antara kedua negara menambah ketegangan.

Menyusul kekalahan memalukan 10 gol India dari Pakistan pada 24 Oktober, sejumlah warga Jammu & Kashmir (J&K) diserang dan kasus teror diajukan terhadap mahasiswa di wilayah yang disengketakan. Di negara bagian Uttar Pradesh yang dikuasai BJP, tuduhan penghasutan diajukan terhadap tiga mahasiswa yang ditangkap di kota Agra karena mendukung tim kriket Pakistan.

Dalam sebuah video yang di-tweet pada hari Senin oleh seorang politisi Muslim dari Kashmir, Randhawa terlihat menganjurkan kekerasan terhadap warga Kashmir yang pro-Pakistan. “Mereka memiliki cinta untuk Pakistan dalam darah mereka. Agensi aktif. Mereka pasti merekamnya. Siapa pun yang terlibat di dalamnya, masing-masing harus dikuliti hidup-hidup,” katanya dalam video yang belum diverifikasi secara independen oleh Al Jazeera.

Menurut The Wire, video itu pertama kali diposting di Twitter oleh pemimpin Partai Demokrat Rakyat Naeem Akhtar. Unggahan Akhtar di Randhawa dikutip presiden partainya Mehbooba Mufti yang menyoroti fakta bahwa tidak ada tindakan yang diambil terhadap seruan terbuka Randhawa untuk melakukan kekerasan, tetapi siswa J&K didakwa dengan hasutan karena menyemangati tim Pakistan .

Pemimpin BJP bertanya mengapa orang-orang Kashmir tidak merayakan kemenangan Pakistan melawan Selandia Baru yang “kafir” dengan semangat yang sama seperti ketika India kalah. “Kemarin [26 Oktober], Pakistan menang dari negara [kafir] kafir tetapi orang-orang Kashmir tidak merayakan seolah-olah ibu mereka telah meninggal. Di mana mereka semua mati? Kenapa mereka tidak mendukung Pakistan,” ujarnya dalam video tersebut.

Politisi BJP mengatakan orang tua Muslim Kashmir harus sadar bahwa mereka telah melahirkan “anak-anak yang tidak tahu berterima kasih”.

“Mereka yang terlibat dalam kegiatan ini harus diperlakukan sedemikian rupa sehingga generasi mendatang juga akan mengingat hasil kumpulan slogan anti-India atau slogan pro-Pakistan di tanah India,” katanya.

Randhawa juga menuntut agar kewarganegaraan India bagi mereka yang mendukung Pakistan dicabut. “Saya telah menuntut sejak awal bahwa gelar [siswa Kashmir] mereka dan kewarganegaraan mereka harus dicabut.”

Chandan Kohli, seorang inspektur polisi senior di Jammu, mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Selasa bahwa sebuah laporan telah didaftarkan terhadap Randhawa karena “menyakiti sentimen agama” dan “mempromosikan permusuhan antara kelompok-kelompok agama”.

Politisi itu juga didakwa menyusul pengaduan yang diajukan oleh seorang pengacara Kashmir pada hari Senin karena “menghina Islam” dan “mempromosikan perasaan tidak harmonis” terhadap komunitas Muslim. Namun  sampai hari ini Randhawa belum ditangkap.

Mehbooba Mufti, mantan kepala menteri wilayah itu, bertanya mengapa politisi BJP itu tidak ditangkap karena seruan terbukanya untuk melakukan kekerasan? Ssementara mahasiswa Muslim dari wilayah itu langsung diproses dengan tuduhan hasutan karena mendukung Pakistan.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh BJP pada hari Selasa mengatakan Randhawa telah “dibebaskan” dari semua posisi di partai. BJP sebelumnya telah mengeluarkan pemberitahuan sebab-akibat terhadapnya dan meminta maaf, lapor  Al Jazeera.

Kekerasan dan ujaran kebencian seperti ini bukanlah pertama kali terjadi di kalangan minoritas Muslim. Sebelumnya pada bulan September, anggota parlemen Delhi Selatan dari BJP, Ramesh Bidhuri, memicu pertengkaran ketika dia berkata, “Di mana pun Muslim menjadi mayoritas, ada kekerasan. Ada pertumpahan darah,” tulis indiatoday.id.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

JAIS Malaysia Menahan Pemimpin Gerakan Syiah

JAIS Malaysia Menahan Pemimpin Gerakan Syiah

PM Khalid Bahah Lolos Dari Usaha Kudeta Pemberontakan Syiah Al Hautsi

PM Khalid Bahah Lolos Dari Usaha Kudeta Pemberontakan Syiah Al Hautsi

Larry Nassar, Dokter Atlet Amerika yang Mencabuli Sedikitnya 265 Perempuan

Larry Nassar, Dokter Atlet Amerika yang Mencabuli Sedikitnya 265 Perempuan

Dokumen Asli Pembubaran Uni Soviet Hilang

Dokumen Asli Pembubaran Uni Soviet Hilang

Pakai Nama Brevik Toko Pakaian Diprotes Warga

Pakai Nama Brevik Toko Pakaian Diprotes Warga

Baca Juga

Berita Lainnya