Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Komandan Senior Taliban Tewas dalam oleh Serangan ISIS di di Rumah Sakit Kabul

afghanistan
afghanistan
Bagikan:

Hidayatullah.com—Seorang komandan militer Taliban tewas dalam serangan pemboman bunuh diri ISIS dan serangan senjata di sebuah rumah sakit di ibukota Afghanistan, kata para pejabat Imarah Islam Rabu. Sedikitnya 19 orang tewas dalam serangan Selasa di rumah sakit militer utama Kabul, menurut seorang pejabat kementerian kesehatan yang tidak mau disebutkan namanya.

Taliban menghabiskan 20 tahun memberontak melawan pemerintah asing dukungan AS yang digulingkan sebelum menguasai Kabul pada Agustus. Namun sekarang mereka tengah berusaha membawa stabilitas Afghanistan, yang telah diganggu serangkaian serangan berdarah yang diklaim oleh saingannya, Negara Islam-Khorasan (IS-K), dalam beberapa pekan terakhir.

Hamdullah Mokhlis, seorang anggota jaringan garis keras Haqqani dan seorang perwira di pasukan khusus Korps Badri, adalah tokoh paling senior yang tewas sejak Taliban merebut Kabul. “Mendapat informasi bahwa Rumah Sakit Sardar Daud Khan diserang, Maulvi Hamdullah (Mokhlis), Komandan Korps Kabul, segera bergegas ke tempat kejadian,” kata pejabat media Taliban.

“Kami mencoba menghentikannya tetapi dia tertawa. Kami kemudian mengetahui bahwa dia mati syahid dalam pertarungan tatap muka di rumah sakit,” tambahnya.

Serangan itu dimulai dengan seorang pembom bunuh diri meledakkan bahan peledaknya di dekat pintu masuk fasilitas sebelum orang-orang bersenjata memasuki halaman rumah sakit. Sebagai bagian dari tanggapan, penguasa baru Kabul mengerahkan pasukan khusus mereka ke atap gedung dengan helikopter yang ditangkap dari bekas pemerintah Afghanistan yang didukung AS.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis di saluran Telegramnya, IS-K mengatakan bahwa “lima pejuang kelompok Negara Islam melakukan serangan terkoordinasi secara simultan” di situs tersebut.

Juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid mengecilkan jumlah korban tewas dan mengatakan serangan itu dihentikan dalam waktu 15 menit berkat intervensi cepat.

‘Hidup kita akan segera berakhir’

ISIS telah mengklaim empat serangan massal sejak pengambilalihan Taliban pada 15 Agustus, termasuk sebuah bom bunuh diri yang menargetkan masjid-masjid Muslim Syiah.   Rumah sakit, yang merawat tentara yang terluka dari Taliban dan mantan pasukan keamanan Afghanistan, sebelumnya diserang pada tahun 2017, ketika orang-orang bersenjata yang menyamar sebagai personel medis menewaskan sedikitnya 30 orang dalam pengepungan selama berjam-jam.

Serangan 2017 juga diklaim oleh kelompok Negara Islam. Saksi mata pada hari Selasa menggambarkan kepada AFP sebuah adegan teror, ketika pasien dan dokter mencoba mengunci diri di ruang atas dan tembakan meletus.

Seorang wanita yang terjebak di rumah sakit ketika serangan dimulai mengatakan kepada AFP bagaimana dia dan temannya “merasa kami akan mati, bahwa hidup kami akan segera berakhir”. “Ada ledakan di pintu,” kata Rowana Dawari, seorang penyair dan dosen, kepada AFP.

“Daesh datang dan mulai menembak, kami terjebak. Kami mendengar suara tembakan, kaca pecah. Kami mengunci diri di kamar mandi,” katanya, merujuk pada ISIS dengan nama lokalnya. “Kemudian, Taliban datang dan kami menemui mereka dengan dokter kami, jadi kami tahu itu baik-baik saja,” tambahnya.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

55 Ulama dan Akademisi Saudi Serukan Jihad lawan Tentara Rusia

55 Ulama dan Akademisi Saudi Serukan Jihad lawan Tentara Rusia

Masya Allah, Umat Islam di Jepang Naik 25 Kali Lipat

Masya Allah, Umat Islam di Jepang Naik 25 Kali Lipat

Raja Malaysia: Persingkat Khutbah Jumat, Baca Qunut Nazilah

Raja Malaysia: Persingkat Khutbah Jumat, Baca Qunut Nazilah

Mahkamah AS Menghentikan Sementara Perkawinan Homo di Utah

Mahkamah AS Menghentikan Sementara Perkawinan Homo di Utah

Tokoh Terkemuka Bahrain dan UEA Memuji Tentara ‘Israel’ sebagai ‘Heroik’

Tokoh Terkemuka Bahrain dan UEA Memuji Tentara ‘Israel’ sebagai ‘Heroik’

Baca Juga

Berita Lainnya