Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Kisah Muslimah Uighur: China Tahan Suami, Bertahun-tahun Hidup Sendiri

muslimah uighur ABC News: Grace Tobin
muslimah uighur
Bagikan:

Hidayatullah.com — Mehrah Mezensof, Muslimah berdarah Uighur yang tinggal di Melbourne Australia, telah menikah selama lima tahun. Namun, hampir sebagian besar waktu itu ia habiskan sendiri tanpa kehadiran suaminya.

Sang suami berkali-kali dijebloskan ke pusat penahanan dan kamp konsentrasi di wilayah barat laut China, Xinjiang.

Muslimah itu tidak pernah berbicara ke publik sebelumnya, menurutnya hal itu hanya akan memperburuk situasi sang suami, Mirzat Taher.

Tetapi kali ini ia terpaksa melakukan itu setelah dua minggu lalu mendengar kabar bahwa suaminya, seorang penduduk tetap Australia, telah dijatuhi hukuman 25 tahun penjara karena dugaan “separatisme”.

“Ini konyol, suamiku tidak akan pernah melakukan hal semacam itu,” ujar perawat berusia 26 tahun kepada 7.30 dalam wawancara eksklusif.

“Ini bukan sesuatu yang terjadi dalam film, ini benar-benar terjadi,” ungkapnya dilansir ABC News.

‘Penyayang, perhatian dan baik hati’

Mezensiof lahir dan dibesarkan oleh keluarga Uighur di Australia. Orang tuanya bermigrasi ke negara itu dari Xinjiang, China sekitar 35 tahun lalu.

Daerah Otonomi Uighur Xinjiang adalah rumah bagi lebih dari 11 juta orang Uighur, sebuah etnis minoritas di wilayah yang sebagian besar Muslim dan berbicara bahasa Turkik, bahasa yang mirip dengan bahasa Turki.

Lebih dari 1 juta warga Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya diyakini telah ditahan, dan diindoktrinasi oleh otoritas Komunis sejak 2017.

Bukti pelanggaran ini termasuk citra satelit yang menunjukkan lokasi kamp konsentrasi dan laporan saksi yang merinci pemerkosaan dan penyiksaan, sterilisasi paksa dan kerja paksa.

Kementerian luar negeri China dan media pemerintah telah berulang kali membantah tuduhan yang mengatakan kamp-kamp itu adalah “pusat pendidikan kejuruan”, dan menuduh media barat mengarang cerita tentang Uighur dan Xinjiang.

Namun Muslimah itu hanya tahu satu kebenaran – suaminya saat ini berada di balik jeruji besi di China karena dia Uighur.

Pada tahun 2016, ketika Mezensof berusia 22 tahun, dia melakukan perjalanan ke Xinjiang untuk pertama kalinya dan bertemu dengan Taher.

“Ada semacam percikan … mungkin terdenganr konyol dan klise, tapi jujur saya merasa itu adalah cinta pada pandangan pertama,” akunya.

“Sejak saat pertama kali saya berbicara dengannya, saya tahu bahwa saya ingin menghabiskan sisa hidup saya bersamanya.

“Dia adalah orang yang penuh kasih, perhatian, dan baik.”

‘Orang-orang menghilang’

Setelah menikah di Urumqi, ibu kota Xinjiang, Mezensof mengajukan visa Australia untuk Taher. Visa tersebut diberikan pada 1 April 2017.

“Kira-kira saat itulah kami mendengar beberapa kerusuhan terjadi di ibu kota,” katanya kepada 7.30.

“Kami mendengar bisikan dari orang-orang tentang bagaimana orang-orang menghilang di tengah malam.

“Dan mereka ditahan dan dibawa ke berbagai tempat dan tidak pernah terdengar lagi.

“Tidak pernah terlintas dalam pikiran saya bahwa hal seperti itu bisa terjadi.”

Pada awal 2017, penindasan China terhadap Uighur dan minoritas Muslim lainnya meningkat, dengan program penahanan besar-besaran.

Alasan di balik penahanan bisa bermacam-macam dan mulai dari mengenakan jilbab, berjenggot, atau bepergian ke luar negeri untuk berlibur.

Situasi itu mendorong pasangan tersebut untuk meninggalkan Xinjiang sesegera mungkin. Mereka memesan penerbangan ke Melbourne untuk 12 April, tetapi mereka tidak pernah berhasil sampai ke bandara.

Ketakutan terburuk pasangan itu terwujud pada malam 10 April, ketika polisi datang mengetuk pintu rumah mereka.

“Mereka menyita paspor suami saya dan salah satu hal pertama yang mereka tanyakan adalah, apakah suami saya bepergian ke luar negeri,” kenang Mezensof.

“Sebelum kami menikah, suami saya pergi ke Turki dan dia tinggal dan bekerja di sana selama sekitar satu tahun.

“Jadi mendengar itu langsung, mereka seperti, oke, kita harus melanjutkan ini di kantor polisi, dan kemudian mereka membawanya keluar.”

Dia tidak kembali malam itu. Itu adalah terakhir kalinya Mezensof melihat suaminya selama lebih dari dua tahun.

Setelah diinterogasi oleh polisi setempat selama tiga hari, Taher dibawa ke pusat penahanan selama 10 bulan sebelum dipindahkan ke kamp konsentrasi.

Reuni singkat

Taher secara tak terduga dibebaskan pada 22 Mei 2019, kata Mezensof. Beberapa minggu kemudian, pasangan itu bertemu kembali di bandara Urumqi.

“Saya sedang bekerja ketika saya menerima telepon, saya seperti berteriak,” kenang Mezensof. “Saya sangat berharap; saya sangat yakin bahwa kali ini dia akan kembali bersama saya [ke Australia].”

Kemudian, Taher menceritakan apa yang terjadi di balik tembok tinggi kamp konsentrasi.

“Dia bilang itu cuci otak terus-menerus … kedengarannya gila,” kata Mezensof.

“Belajar tentang Partai Komunis Tiongkok, membaca buku, dan menghafal pidato.

“Setelah mereka membebaskannya, petugas polisi masih mengawasinya dengan ketat.

“Mereka cukup sering memanggilnya setiap kali mereka mendapat kesempatan. Itu adalah pengawasan terus-menerus.”

Visa China enam bulan Mezensof hampir habis, tetapi pasangan itu tidak dapat mengambil paspor Taher dari pihak berwenang Cina.

Setelah permohonan perpanjangan visanya ditolak, dia harus meninggalkan Xinjiang, tiba kembali di Australia pada akhir 2019.*

Netizen Marah Dugaan Pernikahan Paksa Muslimah Uighur dengan Pria China

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Kampung Kumuh di Dhaka Terbakar, 50.000 Orang Kehilangan Tempat Tinggal

Kampung Kumuh di Dhaka Terbakar, 50.000 Orang Kehilangan Tempat Tinggal

Syeikh Sholeh al Fauzan: “Umat Islam Satu Hizb, jangan Saling Membid’ahkan”

Syeikh Sholeh al Fauzan: “Umat Islam Satu Hizb, jangan Saling Membid’ahkan”

Pembelotan 13 Karyawan Restoran Korut Dipaksakan Oleh Intelijen Korsel

Pembelotan 13 Karyawan Restoran Korut Dipaksakan Oleh Intelijen Korsel

Manning: Rakyat AS Harus Tahu Ongkos Perang Sebenarnya

Manning: Rakyat AS Harus Tahu Ongkos Perang Sebenarnya

Tunisia Ekstradisi Mantan PM Libya

Tunisia Ekstradisi Mantan PM Libya

Baca Juga

Berita Lainnya