Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Arab Saudi Masukkan Al-Qard Al-Hassan Lebanon sebagai Entitas Teroris untuk Membiayai Hizbullah

Amerika Serikat beri label teroris pada Korps Garda Revolusi Iran.
Bagikan:

Hidayatullah.com—Arab Saudi telah mengklasifikasikan organisasi keuangan Hizbullah Al-Qard Al-Hassan sebagai entitas teroris. Pernyataan itu mengatakan bahwa semua aset milik asosiasi di dalam kerajaan harus dibekukan dan “dilarang untuk melakukan transaksi langsung atau tidak langsung dengan atau untuk kepentingan asosiasi”.

“Asosiasi bekerja untuk mengelola dana untuk organisasi teroris (Hizbullah) dan pembiayaannya, termasuk dukungan untuk tujuan militer,” kata Presidensi Keamanan Negara.

Kerajaan mengatakan akan terus memerangi kegiatan teroris Hizbullah, dan berkoordinasi dengan negara lain untuk menargetkan sumber dukungan keuangan organisasi, apakah mereka individu atau entitas, “untuk mengekang kegiatan teroris dan kriminalnya di seluruh dunia.”

Tindakan terhadap Al-Qard Al-Hassan diambil berdasarkan Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme dan Pembiayaannya, kata pernyataan itu. Semua aset milik bank yang berbasis di Lebanon di dalam Kerajaan akan dibekukan.

Tindakan tersebut melarang transaksi langsung atau tidak langsung dengan, atau untuk kepentingan asosiasi, dan tindakan hukum akan diambil terhadap siapa pun yang terbukti memiliki hubungan dengan asosiasi.

Hari Jumat, mantan Perdana Menteri Lebanon Saad Hariri mengatakan bahwa Hizbullah yang didukung Iran bertanggung jawab atas keretakan dengan Arab Saudi dan negara-negara Teluk lainnya. “Tanggung jawab, pertama dan terutama, dalam hal ini terletak pada Hizbullah, dan permusuhannya terhadap orang-orang Arab dan negara-negara Teluk Arab,” kata Hariri dalam sebuah tweet.

Dia mengeluarkan pernyataan itu setelah  Arab Saudi memanggil duta besarnya dari Lebanon “untuk konsultasi” dan memerintahkan utusan Lebanon di Riyadh untuk pergi dalam waktu 48 jam pada hari Jumat. Arab Saudi juga melarang produk Lebanon dari Kerajaan.

Tindakan Riyadh sebagai tanggapan atas komentar yang dibuat oleh Menteri Informasi Lebanon George Kordahi tentang intervensi militer pimpinan Saudi di Yaman. Kordahi, mantan penyiar perusahaan penyiaran Saudi MBC, mengatakan bahwa milisi Houthi Yaman hanya membela diri terhadap agresi.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Qatar dan beberapa negara Arab lainnya membentuk koalisi pada tahun 2015 untuk membantu memulihkan pemerintah sah Yaman yang digulingkan oleh Houthi. Sejak itu, milisi yang didukung Iran telah meluncurkan rudal balistik, roket, dan drone bermuatan bahan peledak ke sasaran sipil di Arab Saudi.

Perselisihan tersebut merupakan tantangan terbaru bagi kabinet Perdana Menteri Najib Mikati yang sudah dalam kelumpuhan politik atas pertikaian seputar penyelidikan ledakan pelabuhan Beirut. Risiko keretakan melebar ke lebih banyak negara Teluk dengan Bahrain juga meminta duta besar Lebanon untuk pergi tak lama setelah keputusan Saudi.

Mikati, dalam panggilan telepon dengan Kordahi pada Jumat malam, memintanya untuk mengutamakan kepentingan nasional dan “mengambil keputusan yang tepat untuk memperbaiki hubungan Arab dengan Lebanon,” kata sebuah pernyataan oleh kantornya.

Sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa eskalasi Saudi telah menekan Kordahi untuk mengundurkan diri untuk menghindari konsekuensi lebih lanjut. Mikati sebelumnya menegaskan kembali komitmen pemerintahnya untuk hubungan baik dengan Arab Saudi dan menyerukan mitra Arab untuk menempatkan krisis terbaru di belakang mereka tetapi berhenti mengumumkan tindakan nyata untuk memperbaiki krisis.

“Kami juga mengimbau para pemimpin Arab untuk bekerja dan membantu mengatasi krisis ini untuk menjaga kohesi Arab,” kata pernyataan itu.

Mikati telah berharap untuk meningkatkan hubungan dengan negara-negara Teluk Arab yang telah tegang selama bertahun-tahun karena pengaruh yang digunakan di Beirut oleh kelompok Syiah yang didukung Iran, Hizbullah. “Kontrol teroris Hizbullah atas pengambilan keputusan negara Lebanon menjadikan Lebanon sebagai arena untuk mengimplementasikan proyek-proyek untuk negara-negara yang tidak menginginkan Lebanon dan rakyatnya baik-baik saja,” kata pernyataan Riyadh yang disiarkan oleh SPA.

Pada bulan April, Arab Saudi melarang semua impor buah dan sayuran dari Lebanon menyalahkan peningkatan penyelundupan narkoba.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Ditemukan Pil Baru Atasi Kanker Prostat

Ditemukan Pil Baru Atasi Kanker Prostat

Bantu Intelijen Amerika Mujahidin Iran Bukan Teroris

Bantu Intelijen Amerika Mujahidin Iran Bukan Teroris

Kondisi Pengungsi Somalia Memburuk

Kondisi Pengungsi Somalia Memburuk

Strasbourg Bangun Makam Umum Khusus Muslim

Strasbourg Bangun Makam Umum Khusus Muslim

Baru Dua Bulan Menjabat, Menteri Somalia Diberhentikan

Baru Dua Bulan Menjabat, Menteri Somalia Diberhentikan

Baca Juga

Berita Lainnya