Senin, 6 Desember 2021 / 30 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Serangan Siber Lumpuhkan Seluruh SPBU di Iran 

Serangan siber https://www.dreamstime.com/
Serangan siber
Bagikan:

Hidayatullah.com—Media pemerintah Iran mengatakan bahwa serangan siber menyebabkan gangguan besar-besaran di pompa bensin di seluruh negeri pada hari Selasa. Hal ini terjadi setelah kartu pintar khusus berhenti berfungsi.

“Gangguan pada sistem pengisian bahan bakar stasiun layanan … dalam beberapa jam terakhir, disebabkan oleh serangan siber,” kata penyiar Radio IRIB.

Media yangn  dekat dengan Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran ini  membantah desas-desus bahwa gangguan itu disengaja disebabkan pemerintah sebagai alasan atau pendahuluan untuk menaikkan harga BBM. Nour News mengatakan rincian serangan itu dan sumbernya sedang diselidiki.

Banyak orang Iran juga menyatakan keprihatinannya di media sosial tentang jatah bahan bakar yang mereka hemat tidak tersedia jika sistem distribusi digital terpengaruh setelah kembali online.

Kantor berita lokal melaporkan pada hari Selasa bahwa antrian panjang yang telah terbentuk di depan pompa bensin di kota-kota besar Iran telah hilang setelah otoritas Kementerian Perminyakan mengirim tim ke halaman depan untuk memungkinkan pengiriman bahan bakar offline.

Pusat Luar Angkasa Virtual Nasional Iran juga mengeluarkan pernyataan yang mengonfirmasi bahwa serangan siber telah menargetkan sistem pengiriman bahan bakar online di negara itu. “Departemen terkait sedang bekerja untuk memperbaiki masalah dan layanan pengiriman bahan bakar akan kembali normal dalam beberapa jam ke depan,” kata pernyataan itu.

Video yang diunggah di media sosial hari Selasa menunjukkan antrian panjang di depan stasiun layanan yang telah kembali bekerja.Serangan itu memiliki makna politik yang sangat besar karena telah terjadi menjelang peringatan protes berdarah pada November 2019.

Protes nasional dimulai pada malam 15 November setelah kenaikan harga bahan bakar secara tiba-tiba tiga kali lipat dan hampir seminggu. Tidak jelas apakah kelompok oposisi Iran mengatur gangguan tersebut untuk menghidupkan kembali ingatan akan protes tahun 2019 atau pihak lain berada di balik serangan siber.

Ratusan tewas dan ribuan ditangkap pasukan keamanan selama aksi protes yang segera berubah menjadi pemberontakan terhadap pemerintah Negara Syiah ini. Pihak berwenang menutup Internet selama seminggu untuk mencegah peredaran video dan gambar sementara pasukan keamanan menggunakan peluru tajam dan gas air mata untuk membungkam aksi rakyat.

Kantor berita Fars yang berafiliasi dengan Pengawal Revolusi (IRGC) juga mengaitkan insiden Selasa dengan protes November tetapi mengaitkannya dengan “anti-revolusioner” dan media oposisi. Kantor Berita Pelajar Iran (ISNA), saluran media Iran pertama yang melaporkan serangan Selasa pagi yang menerbitkan laporan serangan siber ini.

Ketika mesin memproses kartu pengisian bahan bakar yang disediakan pemerintah, tidak ada BBM yang mengalir dan layar mesin justru menunjukkan pesan “cyberattack 64411”, kata ISNA. ISNA tidak menjelaskan lebih jauh mengenai pesan tersebut.

Namun, Associated Press menyebut nomor 64411 mengacu pada salah satu saluran telepon di kantor Pemimpin Tertinggi Iran Ayatullah Khomeini. ISNA langsung menghapus laporan itu dari semua portal dan media sosialnya setelah beberapa menit dan mengklaim bahwa laporan itu telah diretas.

Secara bersamaan, rambu-rambu jalan elektronik juga tampaknya diretas di beberapa daerah. Video yang diposting di media sosial menunjukkan tanda elektronik dengan pesan ditujukan kepada Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei: “Khamenei, di mana bensin kita?” di Esfahan.

Tanda lain menampilkan pesan sarkastik yang mengumumkan “bensin gratis di stasiun layanan Jamaran” . Jamaran adalah tempat pendiri Revolusi Iran 1979, Ayatollah Khomeini yang menjanjikan energi dan air gratis kepada massa, hidup sebelum kematiannya pada tahun 1989.

Ini adalah serangan siber terbesar dan paling mengganggu yang pernah dilakukan di Iran karena telah mempengaruhi semua pompa bensin di seluruh negeri. Pada bulan Juli, gangguan di seluruh sistem di jaringan komputer jalur kereta api Iran menunda atau membatalkan ribuan perjalanan.

Serangan serupa juga telah dilakukan di bandara di Mashhad dan Tabriz pada tahun 2018 di mana papan informasi menampilkan pesan dan gambar protes jalanan yang serupa.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Hamas Bebaskan 12 Pemimpin Fatah dari Gaza

Hamas Bebaskan 12 Pemimpin Fatah dari Gaza

Flu Burung: Jepang Musnahkan >2,5 Juta Ayam

Flu Burung: Jepang Musnahkan >2,5 Juta Ayam

Tidak Setuju Larangan Shalat Berjamaah, Gubernur Khartoum Dipecat

Tidak Setuju Larangan Shalat Berjamaah, Gubernur Khartoum Dipecat

Wakil RI di PBB: Pengakuan AS atas Yerusalem Ilegal dan Harus Ditolak

Wakil RI di PBB: Pengakuan AS atas Yerusalem Ilegal dan Harus Ditolak

Hillary Clinton Kena Virus, Gegar Otak, Pembekuan Darah

Hillary Clinton Kena Virus, Gegar Otak, Pembekuan Darah

Baca Juga

Berita Lainnya