Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Cegah Stres pada Anak, China Berlakukan Undang-undang Kurangi PR Siswa Sekolah

China Daily
Bagikan:

Hidayatullah.com—China mengesahkan undang-undang pendidikan baru yang melihat siswa tidak lagi harus dibebani dengan banyak pekerjaan sekolah (PR) dan menghadiri kelas tambahan untuk mata pelajaran inti. Undang-undang pendidikan yang baru ini bertujuan mengurangi tekanan pekerjaan rumah yang berlebihan dan bimbingan belajar intensif setelah jam sekolah, kata media pemerintah.

Anggota parlemen China mempertimbangkan rancangan undang-undang baru yang melarang orang tua menempatkan beban akademis yang berlebihan pada anak-anak mereka, kutip Xinhua. Rancangan undang-undang tentang promosi pendidikan keluarga diserahkan pada hari Selasa ke sesi yang sedang berlangsung di Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional untuk pembacaan ketiganya.

Rancangan tersebut menetapkan bahwa orang tua atau wali dari anak di bawah umur harus mengatur waktu anak-anak dengan tepat untuk belajar, istirahat, rekreasi dan latihan fisik. Orang tua juga harus berperan dalam mencegah anak-anak mereka dari kecanduan internet, tambah rancangan itu.

Pada bulan Agustus China melarang ujian tertulis untuk anak usia enam dan tujuh tahun. Pejabat memperingatkan pada saat itu bahwa kesehatan fisik dan mental siswa sedang dirugikan.

Tahun lalu negara bagian juga telah memperkenalkan sejumlah tindakan yang bertujuan untuk memoderasi “kecanduan” anak-anak terhadap internet dan budaya popular, kutip BBC. Beijing sebelumnya telah memperkenalkan sejumlah pendekatan ketat untuk ‘mengurus kaum muda‘, termasuk membatasi waktu bermain video game online untuk individu di bawah usia 18 tahun dan penggunaan internet.

Anak hanya dapat bermain video game online selama satu jam pada hari Jumat, Sabtu, dan Ahad. Awal pekan ini, parlemen China mengusulkan untuk memberlakukan undang-undang yang dapat menghukum orang tua jika anak-anak mereka terlibat dalam kegiatan kriminal atau menunjukkan ‘perilaku buruk yang tak terkendali’.

Rincian lengkap undang-undang tersebut belum dipublikasikan, tetapi laporan media menunjukkan bahwa undang-undang tersebut mendorong orang tua untuk memelihara moral, perkembangan intelektual, dan kebiasaan sosial anak-anak mereka.

Pemerintah daerah akan bertanggung jawab untuk pelaksanaannya, seperti menyediakan dana untuk “pengayaan kegiatan ekstra kurikuler”.  Undang-undang tersebut mendapat reaksi beragam di situs media sosial Weibo, dengan beberapa pengguna memuji upaya untuk mengasuh anak dengan baik sementara yang lain mempertanyakan apakah otoritas setempat atau orang tua itu sendiri yang akan melakukan tugas itu.

“Saya bekerja 996 [dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, enam hari seminggu], dan ketika saya pulang malam saya masih harus melakukan pendidikan keluarga?” tanya netizen China, dikutip oleh surat kabar South China Morning Post. “Anda tidak dapat mengeksploitasi para pekerja dan masih meminta mereka untuk memiliki anak,” katanya.

Umumnya sejumlah besar orang tua China akan berusaha sekuat tenaga untuk membantu anak-anak mereka sukses. Karenanya mereka bersedia membayar 200 yuan (sekitar 31 dolar AS) atau lebih untuk tambahan kelas bimbingan belajar selama 45 menit,  membantu anak-anak mendapatkan nilai ujian yang tinggi.

Banyak siswa dibebani dengan beban kerja yang berat dan kurang tidur. Tidak sedikit kejadian miopia dan kebugaran di bawah standar di antara mereka meningkat, masalah yang mengkhawatirkan banyak orang.

Pada bulan Juli, Beijing menutup perusahaan bimbingan online yang beroperasi di negara itu dari kemampuan untuk menghasilkan keuntungan dari mengajar mata pelajaran inti. *

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Salafi Bahrain Tidak Ajukan Calon dalam Pemilu

Salafi Bahrain Tidak Ajukan Calon dalam Pemilu

Dr. Najih Ibrahim: Da’i Lebih kuat dari Pemimpin

Dr. Najih Ibrahim: Da’i Lebih kuat dari Pemimpin

Gereja di Berlin Dipakai Untuk Shalat Jumat Akhir Ramadhan

Gereja di Berlin Dipakai Untuk Shalat Jumat Akhir Ramadhan

PAUD Meksiko Menang Lotre, Keluarga Para Murid Merana Diteror Geng Kriminal

PAUD Meksiko Menang Lotre, Keluarga Para Murid Merana Diteror Geng Kriminal

Putra Mubarak Bisa Keluar Tahanan Asal Bayar Jaminan 1,6 Milyar

Putra Mubarak Bisa Keluar Tahanan Asal Bayar Jaminan 1,6 Milyar

Baca Juga

Berita Lainnya