Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Turki Memanggil Duta Besar di 10 Negara terkait Pernyataan Pengusaha Turki Osman Kavala

Kementerian Luar Negeri Turki
Bagikan:

Hidayatullah.com—Kementerian Luar Negeri Turki hari Selasa memanggil duta besar dari 10 negara atas pernyataan bersama mereka yang menyerukan pembebasan pengusaha Turki Osman Kavala yang dipenjara. Turki menuduh negara-negara itu ikut campur dalam peradilan di negaranya, kutip Daily Sabah.

Merilis sebuah pernyataan pada hari Selasa, kementerian mengatakan bahwa “sekelompok duta besar di Ankara, yang mengeluarkan pernyataan bersama tadi malam, bertentangan dengan praktik diplomatik, mengenai kasus yang sedang berlangsung di negara kita, dipanggil ke Kementerian Luar Negeri pagi ini.”

Menolak pernyataan itu, kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa itu sama saja dengan upaya membatasi yurisdiksi Turki dan mempolitisasi proses peradilan.

“Pernyataan para utusan itu tidak dapat diterima dan bertentangan dengan supremasi hukum, demokrasi dan independensi peradilan, yang diklaim oleh para duta besar untuk dipertahankan,” kata kementerian dikutip Anadolu Agency.

Kementerian mengatakan para Dubes itu telah diingatkan bahwa Turki adalah negara demokratis dan konstitusional yang menghormati hak asasi manusia dan yurisdiksi Turki tidak akan terpengaruh oleh pernyataan semacam itu. Kementerian tersebut mengkritik negara-negara yang disebut mengabaikan keputusan Pengadilan HAM Eropa dan bersikeras terus mengangkat kasus Kavala.

Para duta besar dan penjabat duta besar juga diperingatkan untuk tetap berada dalam tanggung jawab tugas mereka sebagai bagian dari Konvensi Wina.

Pada 18 Oktober, utusan Kanada, Prancis, Finlandia, Denmark, Jerman, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Swedia, dan AS mengeluarkan pernyataan yang membela bahwa penundaan persidangan Kavala memberikan wawasan tentang “penghormatan terhadap demokrasi, supremasi hukum dan transparansi dalam sistem peradilan Turki.”

“Hari ini menandai empat tahun sejak penahanan berkelanjutan terhadap Osman Kavala dimulai. Penundaan yang berkelanjutan dalam persidangannya, termasuk dengan menggabungkan kasus yang berbeda dan membuat kasus baru setelah pembebasan sebelumnya, membayangi penghormatan terhadap demokrasi, supremasi hukum dan transparansi dalam sistem peradilan Turki, ”kata pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh kedutaan.

Menyuarakan persatuan dan menyerukan Turki untuk membebaskan Kavala, para utusan mengatakan resolusi itu “harus sejalan dengan kewajiban internasional dan hukum domestik Turki.”

Pejabat Turki meminta kedutaan untuk menghormati “kemerdekaan pengadilan Turki.”

“Beberapa duta besar negara yang wajib menunjukkan kesetiaan pada kemerdekaan negara tempat mereka mengabdi … telah melampaui batas dan menuntut (politisi) mengganggu peradilan,” kata Wakil Presiden Fuat Oktay.

Menteri Dalam Negeri Turki Süleyman Soylu mengecam pernyataan kedutaan di Twitter. “Tidak dapat diterima bagi duta besar untuk membuat rekomendasi atau saran kepada pengadilan untuk kasus yang sedang berlangsung,” kata Soylu.

“Kami senang bahwa para diplomat yang bertugas di negara kami berkontribusi pada hubungan antara bangsa kami dan negara mereka sendiri,” tambahnya. “Namun demikian, kami menolak dengan tegas pernyataan salah mereka mengenai kedaulatan negara kami,” katanya.

Bulan lalu, Dewan Eropa yang beranggotakan 47 orang – di mana Turki adalah salah satu anggotanya – mengatakan akan memulai proses pelanggaran terhadap Turki, kecuali Kavala dibebaskan sebelum pertemuan komite menteri berikutnya pada November. Proses pelanggaran dapat mengakibatkan tindakan hukuman terhadap Turki, termasuk kemungkinan penangguhannya dari organisasi yang mempromosikan demokrasi dan hak asasi manusia.

ECtHR menyerukan pembebasan Kavala pada Desember 2019, mengklaim bahwa penahanan itu bertujuan untuk membungkamnya. Amerika Serikat juga sebelumnya menyerukan pembebasannya pada Februari.

Kavala dan delapan orang lainnya yang dituduh mengorganisir protes Taman Gezi pada tahun 2013 dibebaskan dari semua tuduhan pada Februari 2020 tetapi pengadilan banding membatalkan keputusan itu pada Januari. Pengadilan baru-baru ini memutuskan bahwa dia akan tetap di penjara sampai sidang yang dijadwalkan pada 26 November berlangsung untuk menentukan apakah dia akan dibebaskan atau tidak.

Kavala juga dituduh terlibat dalam upaya kudeta 2016 yang gagal. Tuduhan itu digabungkan dengan kasus Gezi pada Februari.

Ankara sebelumnya menegur Washington karena sekali lagi berusaha untuk campur tangan dalam politik domestiknya dan juga menyerukan AS untuk menghormati independensi peradilan Turki. “Turki adalah negara hukum. Tidak ada negara atau pihak lain yang dapat mendikte pengadilan Turki tentang proses hukum,” kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan tertulis.

“Proses peradilan tentang Osman Kavala, yang dilakukan oleh pengadilan independen, terus berlanjut. Setiap orang harus menghormati proses peradilan ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa Dewan Eropalah yang menindaklanjuti penegakan keputusan ECtHR tentang Kavala.

Kavala pertama kali ditangkap atas tuduhan kriminal terkait peristiwa Gezi 2013, sejumlah kecil demonstrasi di Istanbul yang kemudian berubah menjadi protes nasional yang menewaskan delapan pengunjuk rasa dan seorang polisi. Pengusaha itu kemudian ditahan oleh pengadilan Istanbul sebagai bagian dari penyelidikan atas upaya kudeta yang gagal pada 2016, dengan jaksa menuduhnya memata-matai.

Dakwaan terhadap Kavala dan 15 terdakwa lainnya menuduh para tersangka mendanai dan mengoordinasikan aksi dan protes pada tahun 2013 dan mengklaim bahwa mereka telah terlibat dan mengarahkan aspek pemberontakan sejak 2011. Kavala telah mempertahankan klaimnya bahwa dia berpartisipasi dalam kegiatan damai untuk mempertahankan lingkungan dan taman, yang berada di dekat kantornya, dan menolak tuduhan bahwa dia mengorganisir dan mendanai protes.

Ratusan ribu orang berbaris di Istanbul pada Juni 2013 dalam apa yang dimulai sebagai protes damai terhadap rencana untuk membangun replika barak Ottoman di Taman Gezi, yang terletak di dekat Taksim Square di distrik pusat kota Beyoğlu. Menyusul tanggapan polisi untuk mengendalikan protes, gerakan itu berkembang dengan demonstrasi dan kerusuhan yang terjadi di seluruh negeri terhadap pemerintah Perdana Menteri Recep Tayyip Erdoğan.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Paus Benedictus Dinilai Punya Masalah Humas

Paus Benedictus Dinilai Punya Masalah Humas

NATO Disorot Berkenaan Pertikaian Turki-Prancis Soal Libya

NATO Disorot Berkenaan Pertikaian Turki-Prancis Soal Libya

IAEA Menentang Sanksi Baru Atas Iran

IAEA Menentang Sanksi Baru Atas Iran

Pengawal Guantanamo Memeluk Islam

Pengawal Guantanamo Memeluk Islam

Pasca Penerapan Hukum Islam,  Sultan ‘dipaksa’ Jual Hotel Beverly Hills

Pasca Penerapan Hukum Islam, Sultan ‘dipaksa’ Jual Hotel Beverly Hills

Baca Juga

Berita Lainnya