Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Stiker Jaga Jarak Dihapus, Jamaah Masjidil Haram dan Masjid Nabawi Rapatkan Shaf

Stiker pembatas shaf di Masjidil Haram dihapus, menandai shaf shalat telah rapat kembali
Bagikan:

Hidayatullah.com–Petugas mulai membuka stiker sosial distancing (pembatasan sosial) di koridor dalam dan gedung Masjidil Haram sejalan dengan pelonggaran prosedur operasional standar (SOP) terkait Covid-19. Saudi Press Agency melaporkan langkah penghapusan tanda pembatas juga merupakan bagian dari persiapan untuk menyambut jamaah umrah dan pengunjung Masjidil Haram dan Masjid Nabawi yang dibuka dengan kapasitas penuh mulai hari Ahad ini.

Ini adalah salah satu dari enam kebijakan pelonggaran Covid-19 terbaru yang diumumkan oleh pemerintah Arab Saudi Jumat lalu. Melalui infografis yang diunggah di laman Twitter resminya, Kementerian Dalam Negeri (MOI) Arab Saudi menginformasikan bahwa pemerintah tidak lagi mewajibkan penggunaan masker setengah wajah di tempat terbuka, kecuali di tempat-tempat tertentu dan tertutup, termasuk di dua tempat tersebut, termasuk dua masjid suci.

“Karyawan dan pengunjung dua masjid suci itu tetap wajib menggunakan masker selama berada di dalam, selain wajib mendaftar melalui aplikasi Eatmarna atau Tawakkalna,” ujarnya.

Kementerian juga memberikan izin kepada sistem transportasi umum, restoran, bioskop, dan ruang acara untuk beroperasi dengan kapasitas penuh tanpa tunduk pada perintah penahanan fisik. Namun, hanya individual yang sudah menerima dua suntikan vaksin yang diizinkan memasuki lokasi.

Izin ini juga diberikan kepada mereka yang dikecualikan dari pengambilan vaksin karena faktor kesehatan dengan wajib memakai masker setengah wajah.  Menurut kementerian, pembatasan fisik dan pemakaian masker setengah wajah masih wajib di tempat-tempat di mana status kesehatan pengunjung tidak dapat dikonfirmasi melalui aplikasi Tawakkalna.

Pemilik tempat umum dan pribadi diharuskan untuk mengkonfirmasi tingkat vaksinasi pengunjung melalui aplikasi Tawakkalna sebelum mereka diizinkan memasuki tempat masing-masing.

Wakil Sekretaris Jenderal untuk Urusan Masjidil Haram, Dr Saad bin Mohammed Al Muhaimid, mengatakan bahwa sebuah rencana telah dilaksanakan agar masjid dapat beroperasi dengan kapasitas penuh sambil memastikan keselamatan semua orang.  Sejauh ini, lebih dari 20,6 juta dari 34,8 juta penduduk negara itu telah divaksinasi.

“Ini adalah berita bagus,” kata Naushad Mohammed, seorang warga negara Inggris yang tinggal di kerajaan itu,” dikutip TheNationalNews. “Arab Saudi telah melakukan pekerjaan yang mengesankan dan luar biasa dalam merawat rakyatnya, baik itu penduduk atau warga negara selama pandemi. Kami semua diberi perawatan medis dan vaksin gratis dan sangat beruntung telah berada di sini selama pandemi. Saya senang kita sedang membuka babak baru dan berharap dunia bisa kembali normal,” tambahnya.

“Mulai hari ini, fasilitas Kementerian Olahraga akan menerima penggemar olahraga dalam kapasitas penuh,” lapor media pemerintah. Kafe, mal, aula pernikahan, bioskop, dan restoran juga akan menampung tamu dengan kapasitas penuh tanpa jarak sosial.

Arwa Bashaen, warga negara Saudi, mengatakan: “Jujur saya sangat lega mendengar bahwa kami akhirnya dapat melanjutkan kehidupan sehari-hari kami tanpa menggunakan masker dan jarak sosial. Kami belum dapat menyelenggarakan pernikahan di keluarga karena kami ingin semua orang yang kami cintai berada di sana. Ini baru saja membuat keluarga kami sangat bahagia.”

Sementara itu, para orang tua berharap sekolah di kerajaan akan mengizinkan siswa sekolah dasar untuk bergabung dengan kelas mulai minggu depan.

“Karena semuanya terbuka, saya berharap hal yang sama berlaku untuk sekolah juga,” kata Ayesha Abdullah, warga Saudi yang tinggal di Jeddah. “Sejauh ini, hanya sekolah menengah yang menerima anak-anak kembali. Saya berharap anak-anak saya, yang berusia 4 dan 6 tahun dapat melanjutkan sekolah di sekolah mulai minggu depan sesuai dengan apa yang kami diberitahukan,” katanya.

Menurut rencana, murid sekolah akan kembali ke kelas pada bulan Agustus di tengah tindakan pencegahan.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

India Dorong Warganya Naik Transportasi Umum

India Dorong Warganya Naik Transportasi Umum

Khamenei Tolak Kemungkinan Pemulihan Hubungan Dengan AS

Khamenei Tolak Kemungkinan Pemulihan Hubungan Dengan AS

Inggris Kesulitan Air Bersih karena Pipa Bocor Kedinginan

Inggris Kesulitan Air Bersih karena Pipa Bocor Kedinginan

Abdullah Gul: Teror Pakai Nama Islam Munculkan Islamophobia

Abdullah Gul: Teror Pakai Nama Islam Munculkan Islamophobia

Senator Amerika Ingin Pindahkan Kedutaan AS ke Al Quds

Senator Amerika Ingin Pindahkan Kedutaan AS ke Al Quds

Baca Juga

Berita Lainnya