Rabu, 8 Desember 2021 / 3 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Turki Berupaya Keras Lindungi Warganya dari Krisis Energi Global

Pembangkit Listrik di Gaza.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Ketika dunia bergulat dengan melonjaknya harga energi menjelang musim dingin, Turki meningkatkan upaya untuk memastikan hal itu tidak berdampak pada warganya dan tagihan energi mereka, menurut para pejabat di lansir Daily Sabah, Ahad (10/10/2021).

Harga gas dan listrik, khususnya di Eropa, mencapai rekor harian tertinggi selama seminggu terakhir. Ini di karenakan meningkatnya lonjakan permintaan lebih cepat dari yang di perkirakan yang turun karena Covid-19.

Dampaknya telah diperburuk oleh kekhawatiran bahwa musim dingin yang dingin dapat semakin membebani pasokan gas alam dan tingkat penyimpanan yang rendah saat ini mungkin tidak mencukupi.

Dalam lingkungan seperti itu, Turki telah berusaha untuk menjaga warganya dan memastikan mereka terkena dampak minimal dari harga yang meroket, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan pada hari Sabtu.

“Meskipun harga energi, barang dan jasa meningkat hingga terlalu besar di tingkat global, kami melindungi warga kami dengan mencerminkan mereka pada tingkat sepertiga dan seperlima,” kata Erdogan pada upacara peletakan batu pertama sebuah pabrik polypropylene di provinsi selatan Adana.

Di Eropa, harga SDA tahun ini melonjak lebih dari 500%, menyebabkan kekhawatiran di seluruh benua dan membuat pasar global gemetar. Di Amerika Serikat, gas alam berjangka baru-baru ini mencapai tertinggi dalam 12 tahun.

Harga gas alam Turki telah meningkat sebesar 18% untuk penggunaan perumahan sejak awal tahun. Menurut Menteri Energi dan Sumber Daya Alam Fatih Dönmez, harga listrik sudah naik 21%.

“Tidak semua biaya yang dikeluarkan tercermin pada rumah tangga, konsumen kecil dan pedagang. Dalam gas alam dan listrik, hanya sekitar setengah dari kenaikan biaya yang tercermin,” kata Dönmez kepada penyiar swasta Jumat. “Dengan kata lain, negara memenuhi setengah dari tagihan.”

Dönmez menekankan bahwa dia telah berkecimpung di industri ini selama 30 tahun tetapi “Saya belum pernah melihat yang seperti ini,” merujuk pada krisis energi global saat ini.

“Harga satu barel minyak telah melampaui $80 tahun ini. Produksi di Eropa mengalami penurunan. Situasi ini menyebabkan kenaikan harga,” katanya.

Erdogan, pada minggu ini, mengatakan sejak pandemi COVID-19, Turki telah menjaga harga energi di bawah kendali negara pada tingkat serendah mungkin, mensubsidi mereka jika perlu, dan terus melakukannya.

“Kami membuat setiap jenis pengorbanan untuk melindungi warga kami sendiri pada saat harga energi telah meningkat antara dua dan lima kali lipat di seluruh dunia, terutama di Eropa,” katanya.

Menurut Erdogan, Ankara juga bekerja untuk menyelesaikan kontrak internasional yang akan mempengaruhi harga energi dengan cara yang paling menguntungkan negara.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Lebih 1 Juta Wanita di AS dan Belahan Dunia Turun Jalan Anti Trump

Lebih 1 Juta Wanita di AS dan Belahan Dunia Turun Jalan Anti Trump

Serangan AS Tewaskan 156 Pejuang Iraq

Serangan AS Tewaskan 156 Pejuang Iraq

12 Pengungsi Suriah Meninggal karena Kedinginan di Libanon

12 Pengungsi Suriah Meninggal karena Kedinginan di Libanon

Tak Menikah, Biarawati Perlu Pil Kontrasepsi

Tak Menikah, Biarawati Perlu Pil Kontrasepsi

Dilecehkan, Polwan Kuwait Diperdebatkan Lagi

Dilecehkan, Polwan Kuwait Diperdebatkan Lagi

Baca Juga

Berita Lainnya