Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Pemakaman Pemimpin Etnis Muslim Rohingya yang Ditembak Dihadiri Puluhan Ribu Orang

pemimpin muslim rohingya
Puluhan ribu orang mengiringi pemakaman tokoh etnis Rohingya Mohibullah
Bagikan:

Indonesiainside.id, Kutupalong—Puluhan ribu pengungsi Rohingya mengikuti prosesi pemakaman seorang pemimpin etnis muslim Rohingya yang wafat pada Rabu. Mohibullah, seorang perwakilan internasional pengungsi etnis muslim Rohingya telah ditembak orang tak dikenal di sebuah kamp di Bangladesh.

Mohibullah, telah menjadi advokat internasional untuk hak-hak etnis Rohingya. Ia beberapa kali  pergi ke Gedung Putih dalam pertemuan tentang kebebasan beragama pada tahun 2019. Dia juga seorang guru yang telah menjadi pemimpin pengungsi utama dan juru bicara yang mewakili kelompok etnis Muslim dalam pertemuan internasional.

Amnesty International mengutuk pembunuhan itu dan mendesak pihak berwenang Bangladesh dan badan-badan pengungsi PBB untuk bekerja sama untuk memastikan perlindungan pengungsi di kamp-kamp pengungsian.  Kelompok-kelompok HAM, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan pemerintah AS menyerukan penyelidikan penuh atas pembunuhan seorang pemimpin penting Rohingya ini.

Sebagaimana diketahui, Rabu malam, orang-orang bersenjata menembaknya mati di kantor yang sama di mana dia mengadakan pertemuan masyarakat. Dalam sebuah video yang beredar di media sosial, saudara laki-lakinya, Habib Ullah, yang mengaku menyaksikan penembakan itu, menyalahkan Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA). ARSA adalah sebuah kelompok bersenjata yang aktif di kamp-kamp tersebut.

“Mereka membunuhnya karena dia adalah pemimpin dan semua Rohingya mematuhinya,” kata Habib Ullah dalam video tersebut. Sebelum melepaskan tembakan, “mereka mengatakan dia tidak bisa menjadi pemimpin Rohingya dan tidak boleh ada pemimpin untuk Rohingya,” katanya dikutip Reuters.

Reuters tidak dapat memverifikasi akunnya secara independen. Mohib Ullah dikenal sebagai seorang moderat yang mengadvokasi Rohingya untuk kembali ke Myanmar dengan hak-hak yang sebelumnya mereka tolak selama beberapa dekade penganiayaan.

Dia adalah pemimpin Masyarakat Arakan Rohingya untuk Perdamaian dan Hak Asasi Manusia (ARSPH), yang didirikan pada 2017 untuk mendokumentasikan kekejaman terhadap Rohingya di negara asal mereka Myanmar dan memberi mereka suara dalam pembicaraan internasional tentang masa depan mereka. Orang-orang bersenjata menembaki Mohib Ullah, yang berusia akhir 40-an dan menikah dengan anak-anak kecil, setelah salat magrib, kata seorang pejabat polisi kepada Reuters melalui telepon.

“Mereka menembakkan lima peluru dan segera melarikan diri. Misi pencarian kami adalah untuk menangkap para pembunuh,” tambah Rafiqul Islam, wakil kepala polisi di Cox’s Bazar. Dia mengatakan lebih lanjut bahwa polisi tambahan telah dikerahkan di kamp-kamp.

Perwakilan ARSA, yang menggambarkan dirinya sebagai organisasi pejuang kebebasan etnis, tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Seorang rekan Mohibullah mengatakan banyak saksi melihat ketika pembela hak etnis Rohingya itu dibunuh.

“Tiba-tiba ekelompok delapan hingga 10 orang memasuki kantor dan tiga dari mereka mengepung Mohibullah dari tiga sisi dan sisanya mengendalikan orang renta yang hadir di sana. Satu mengarahkan pistol di antara matanya, yang lain di dadanya dan satu lagi di sini di lengan dan mereka semua menembak. Kemudian mereka melepaskan dua tembakan lagi ke udara dan buru-buru melarikan diri. Tidak ada yang menyadari karena semua ini terjadi begitu cepat,” kata Mohammed Sharif, 60, rekan kerjanya.

Ketakutan dan frustrasi mencengkeram kamp-kamp yang luas setelah pembunuhan itu. “Kami Rohingya sekarang telah menjadi seperti ternak yang siap untuk disembelih, apa lagi yang bisa saya katakan. Saya masih shock. Orang-orang yang menargetkan keponakan saya adalah orang yang sama yang membunuhnya dan menjadikannya syahid. Dan itu adalah kebenaran yang dingin,” kata Sayed Alam, paman Mohibullah.

Polisi di Bangladesh mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka menangkap seorang tersangka dalam pembunuhan seorang pemimpin penting Rohingya, yang merupakan suara terkemuka untuk pemulangan para pengungsi ke Myanmar. Mohibullah, yang dikenal dengan satu nama, telah menjadi advokat internasional untuk hak-hak Rohingya, termasuk bepergian ke Gedung Putih untuk pertemuan tentang kebebasan beragama pada tahun 2019.*

Baca juga: Pemimpin Etnis Muslim Rohingya Ditembak Mati Selesai Shalat Malam

Rep: Ahmad
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Sudan Sepakat untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’

Sudan Sepakat untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’

Seminar Internasional tentang Rasulullah dan Hak-haknya Ditutup

Seminar Internasional tentang Rasulullah dan Hak-haknya Ditutup

Pembantu Dekat Blair Mundur

Pembantu Dekat Blair Mundur

Parlemen Inggris Dukung Kemasan Polos pada Rokok

Parlemen Inggris Dukung Kemasan Polos pada Rokok

Kepolisian Kenya Menangkap Dua Agen Inteligen Iran

Kepolisian Kenya Menangkap Dua Agen Inteligen Iran

Baca Juga

Berita Lainnya