Rabu, 20 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Jenderal Khalifa Haftar akan Mundur dari Militer Demi Nyapres

pemberontak libya Middle East Monitor
Komandan militer Libya Khalifa Haftar
Bagikan:

Hidayatullah.com — Komandan Pemberontak Libya Khalifa Haftar bersiap untuk mencalonkan diri sebagai presiden dalam kemungkinan pemilihan Desember pada hari Rabu (22/09/2021). Untuk itu, Haftar juga akan mundur dari peran militernya selama tiga bulan, lansir Middle East Eye.

Pemilihan nasional telah dipromosikan sebagai cara untuk mengakhiri krisis selama satu dekade di Libya, tetapi hal itu mengundang argumen pahit tentang legitimasi yang dapat mengungkap proses perdamaian selama berbulan-bulan.

Haftar mengepalai Tentara Nasional Libya (LNA) yang mengobarkan pemberontakan dan perang terhadap faksi-faksi barat setelah negara itu terpecah pada tahun 2014, termasuk serangan 14 bulan untuk mengambil Tripoli yang ditolak tahun lalu setelah menghancurkan wilayah-wilayah ibu kota.

LNA yang berbasis di timur mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Haftar telah menugaskan kepala stafnya untuk menjalankan tugasnya selama tiga bulan hingga 24 Desember, tanggal pemilihan legislatif dan presiden.

Dalam pernyataannya, Haftar yang berusia 77 tahun mengatakan penggantinya, Jenderal Abdelrazak al-Nadhuri, “akan menduduki fungsi Panglima Umum untuk jangka waktu tiga bulan”, dari 23 September hingga 24 Desember.

Untuk sementara mengangkat kepala stafnya ke jabatan itu “tampaknya merupakan pengumuman informal tentang niatnya mencalonkan diri sebagai presiden”, kata analis Libya Emadeddin Badi dalam sebuah tweet.

Pemilihan itu diamanatkan tahun lalu oleh Forum Dialog Politik Libya, majelis yang dipilih PBB yang menetapkan peta jalan bagi perdamaian di Libya, produsen minyak utama, melalui pembentukan pemerintah persatuan dan mengadakan pemungutan suara nasional.

Namun, sementara parlemen yang ada dan berbasis di timur menyetujui pemerintah persatuan pada bulan Maret, elemen kunci dari rencana tersebut telah terhenti dan pada hari Rabu majelis mengatakan telah menarik kepercayaan dari Perdana Menteri Abdelhamid Dbeibah, Reuters melaporkan.

Klausa Kontroversial

Awal bulan ini, Ketua Parlemen Aguila Saleh mengatakan telah menyetujui undang-undang pemilihan presiden dengan klausul kontroversial yang menurut para analis disesuaikan untuk memungkinkan dia dan jenderal pembangkang Khalifa Haftar mencalonkan diri tanpa mempertaruhkan posisi mereka yang ada.

Klausul tersebut, disahkan dalam pemungutan suara dengan sejumlah kecil anggota parlemen yang hadir, mengatakan para pejabat dapat mengundurkan diri tiga bulan sebelum pemilihan dan kembali ke jabatan mereka jika mereka tidak menang. Kamar tersebut tidak memberikan suara pada versi final dari undang-undang tersebut.

Parlemen, yang terpilih pada tahun 2014 dan segera terpecah menjadi faksi-faksi yang bertikai, belum menyetujui undang-undang untuk pemilihan parlemen yang terpisah, seperti yang diminta oleh forum dialog PBB.

Sebuah badan penasihat yang berbasis di Tripoli, Dewan Tinggi Negara, telah menolak undang-undang pemilihan parlemen, meningkatkan kemungkinan bahwa setiap suara akan diperebutkan sebagai ilegal.

Jerman, yang telah memainkan peran utama dalam diplomasi untuk mengakhiri perang saudara Libya, Rabu menyerukan agar pemilihan tetap dilanjutkan, AFP melaporkan.

“Masyarakat internasional mengharapkan pejabat Libya di Tripoli dan seluruh negara bekerja untuk pemilihan presiden dan legislatif berlangsung sesuai jadwal pada 24 Desember,” kata Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas saat ia memimpin pertemuan tingkat tinggi di Libya. di PBB.

Maas juga menyerukan upaya baru untuk menyingkirkan tentara bayaran asing dari Libya.

PBB memperkirakan ada lebih dari 20.000 tentara bayaran, termasuk Rusia, Suriah, Chad dan Sudan, serta pasukan asing, kebanyakan dari mereka Turki, dikerahkan di Libya.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Pangeran Salman Jabat Menteri Pertahanan Saudi

Pangeran Salman Jabat Menteri Pertahanan Saudi

Penjara Seumur Hidup Tanpa Bebas Bersyarat untuk Pelaku Pembantaian 51 Muslim di New Zealand

Penjara Seumur Hidup Tanpa Bebas Bersyarat untuk Pelaku Pembantaian 51 Muslim di New Zealand

Pergerakan Jamaah Haji Dipantau dari Udara

Pergerakan Jamaah Haji Dipantau dari Udara

Australia Perketat Syarat Mendapatkan Visa Kerja

Australia Perketat Syarat Mendapatkan Visa Kerja

Mursy Umumkan Status Darurat di 3 Wilayah

Mursy Umumkan Status Darurat di 3 Wilayah

Baca Juga

Berita Lainnya