Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Sidang Majelis Umum PBB Digelar, Ini pesan Turki dan Qatar kepada Para Pemimpin Dunia

Bagikan:

Di Sidang Majelis PBB, Emir Qatar menyerukan pembentukan negara Palestina untuk akhiri konflik berkepanjangan

Hidayatullah.com — Para pemimpin dunia kembali berkumpul di Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk yang pertama kali sejak Pandemi. Dalam pertemuan itu para pemimpin dunia menyepakati bahwa “Kita menghadapi aliran krisis terbesar dalam hidup kita.”

Sekjen PBB Antonio Guterres membuka Sidang Majelis Umum PBB (UNGA) yang dihadiri oleh para pemimpin dari 193 negara dengan pidatonya.

Ini adalah pertama kalinya lebih dari 100 kepala negara dan pemerintahan berkumpul di PBB secara langsung dalam dua tahun terakhir.

Namun, karena pandemi yang masih terjadi, 60 kepala negara akan menyampaikan pernyataan yang sudah direkam sebelumnya.

“Kita berada di ujung jurang—dan bergerak ke arah yang salah,” kata Guterres. “Saya di sini untuk membunyikan alarm. Dunia harus bangun.”

Guterres mendesak para pemimpin dunia untuk menjembatani enam “kesenjangan besar”:
1. Mempromosikan perdamaian dan mengakhiri konflik.

2. Memulihkan kepercayaan antara utara yang lebih kaya dan mengembangkan selatan dalam mengatasi pemanasan global.

3. Mengurangi kesenjangan antara kaya dan miskin.

4. Mempromosikan kesetaraan gender.

5. Memastikan bahwa separuh umat manusia itu tidak memiliki akses ke Internet terhubung pada tahun 2030.

6. Mengatasi kesenjangan generasi dengan memberikan orang-orang muda “duduk di meja.

Dia juga mendesak Amerika Serikat dan China untuk terlibat dalam dialog, memperingatkan dunia yang semakin terpecah.

“Saya khawatir dunia kita sedang bergerak menuju dua perangkat aturan ekonomi, perdagangan, keuangan dan teknologi yang berbeda, dua pendekatan yang berbeda dalam pengembangan kecerdasan buatan — dan pada akhirnya dua strategi militer dan geopolitik yang berbeda.”

“Ini adalah resep untuk masalah. Ini akan jauh lebih sulit diprediksi daripada Perang Dingin. Untuk memulihkan kepercayaan dan menginspirasi harapan, kita membutuhkan kerja sama,” katanya.

“Kita membutuhkan dialog. Kita membutuhkan kesepahaman.”

Pidato Qatar dan Turki di Sidang Majelis Umum PBB

Emir Qatar: ‘Perang tidak menawarkan solusi’ di Afghanistan

Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani menyoroti peran negaranya dalam pembicaraan Amerika-Taliban dan menyerukan diakhirinya pertumpahan darah di Suriah.

Qatar yakin bahwa “perang tidak menawarkan solusi” di Afghanistan dan posisi ini terbukti benar, kata Al Thani kepada UNGA.

Dia juga mengatakan kepada UNGA bahwa pandemi Covid-19 “telah mengungkapkan kekurangan dan kerentanan sistem keamanan kolektif kita.”

Menyoroti kekejaman Israel terhadap warga Palestina di wilayah pendudukan, Al Thani mendesak para pemimpin global untuk segera “menemukan solusi untuk konflik Israel-Palestina.”

Dia menyerukan pembentukan negara Palestina sejalan dengan perbatasan 1967 dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya di samping negara ‘Israel’.

Erdogan: Kesepakatan iklim Paris akan dipresentasikan ke parlemen

Dalam pidatonya, Presiden Turki Tayyip Erdogan mengatakan bahwa kesepakatan iklim Paris akan diajukan ke parlemen Turki untuk disetujui bulan depan.

Erdogan mengatakan Turki belum meratifikasi kesepakatan itu karena sebelumnya masih ada ketidakadilan mengenai tanggung jawab ini.

“Saya ingin mengumumkan kepada seluruh dunia di sini dari Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa keputusan yang telah kami ambil menyusul kemajuan yang dibuat dalam kerangka perjanjian. Kami berencana untuk menyerahkan Perjanjian Iklim Paris untuk disetujui ke parlemen kami bulan depan,” kata Erdogan.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Obama: Teror di Mana pun Berada Kami Buru

Obama: Teror di Mana pun Berada Kami Buru

Turki Gunakan Segala Upaya Diplomasi Cegah Upaya Jadikan Al Quds Ibukota Penjajah

Turki Gunakan Segala Upaya Diplomasi Cegah Upaya Jadikan Al Quds Ibukota Penjajah

Kejaksaan Amerika Tambah 2 Dakwaan Menantu Bin Ladin

Kejaksaan Amerika Tambah 2 Dakwaan Menantu Bin Ladin

Abul Futuh: Referendum Satu-satunya Jalan Keluar Krisis

Abul Futuh: Referendum Satu-satunya Jalan Keluar Krisis

Mubarak Tuntut Dokter yang Merekam Pembicaraannya

Mubarak Tuntut Dokter yang Merekam Pembicaraannya

Baca Juga

Berita Lainnya