Selasa, 19 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Sudan akan Serahkan Omar Al-Bashir dan Pejabat Buronan Lainnya ke ICC

Omar al-Bashir.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Kabinet Sudan telah memutuskan untuk menyerahkan otokrat lama Omar al-Bashir dan “pejabat buronan” lainnya ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC). Hal itu diungkapkan oleh Menteri Luar Negeri Mariam al-Mahdi pada hari Selasa (21/09/2021), lansir Middle East Eye.

Omar Bashir, yang saat ini diadili di Khartoum atas kudeta militer 1989 yang mendorongnya ke tampuk kekuasaan, dicari oleh ICC atas tuduhan kejahatan perang, genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan selama konflik di Darfur, wilayah di Sudan barat di mana diperkirakan 300.000 orang berada. tewas dan jutaan mengungsi dari tahun 2003 dan seterusnya.

Pengumuman menteri luar negeri itu dilaporkan oleh kantor berita Sudan (SUNA) dan muncul setelah pertemuan dengan jaksa ICC, Karim Khan, pada hari Selasa di Khartoum, di mana ia juga bertemu dengan menteri kehakiman dan jaksa penuntut umum negara itu.

Menurut SUNA, Mahdi memberi tahu Khan bahwa pemerintah telah memutuskan untuk mengekstradisi orang-orang yang dicari ke ICC, dan telah menyetujui rancangan undang-undang tentang aksesi Sudan ke Statuta Roma yang membentuk pengadilan.

“Kedua hal itu akan disampaikan dalam rapat gabungan antara Dewan Kedaulatan dan kabinet untuk persetujuan ekstradisi dan pengesahan undang-undang tersebut,” katanya.

Mahdi menegaskan kembali dukungan Sudan atas upaya pengadilan dan kerjasamanya dengan hakim ICC untuk mencapai keadilan bagi para korban perang di Darfur.

Jaksa Penuntut Umum Sudan, Mubarak Mahmoud, bertemu dengan Khan dan menyatakan kesiapannya untuk bekerja sama dengan ICC dalam persidangan di Darfur. Menurut SUNA, jaksa :menekankan pentingnya mengambil langkah-langkah praktis untuk membawa keadilan bagi para korban perang di Darfur dan untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan yang dilakukan terhadap mereka”.

Bashir, yang berkuasa setelah menggulingkan pendahulunya yang terpilih secara demokratis Sadiq al-Mahdi pada 1989, digulingkan pada April 2019 setelah berbulan-bulan protes terhadap pemerintahannya. Sudan sejak itu diperintah oleh Dewan Kedaulatan sipil-militer hibrida, yang dibentuk oleh Dewan Militer Transisi dan Pasukan Kebebasan dan Perubahan, berdasarkan kesepakatan tentang masa transisi 39 bulan.

Omar Bashir, mantan menteri pertahanannya Abdel Rahim Mohamed Hussein, mantan ketua Partai Kongres Nasional Ahmed Haroun, dan pemimpin senior milisi Janjaweed Ali Kushayb semuanya dicari oleh ICC karena peran mereka dalam penindasan brutal pemerintah di Darfur.

Jika Bashir diserahkan ke Den Haag, dia akan menjadi pemimpin Afrika ketiga yang muncul di depan pengadilan, setelah mantan presiden Pantai Gading Laurent Gbagbo dan kepala negara Kenya saat ini Uhuru Kenyatta. Tapi, tidak seperti keduanya, Bashir secara luas diperkirakan akan dinyatakan bersalah, dituduh melakukan kejahatan dalam skala yang jauh lebih besar.

IDP Menyerukan ‘Tindakan Nyata’

Pengungsi internal (IDP) Darfur menyambut baik berita bahwa Bashir akan menghadapi pengadilan internasional. Juru bicara Komite Umum IDP dan Pengungsi, Adam Rigal, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa mereka menyambut baik kunjungan Khan ke Khartoum dan keputusan selanjutnya untuk menyerahkan Bashir ke Den Haag.

Namun, dia mengungkapkan ketidakpercayaannya kepada pemerintah.

“Kami tidak mempercayai pidato pemerintah seperti itu lagi. Kami ingin melihat aksi nyata di lapangan.”

Dia menambahkan bahwa pemerintah perlu mengakhiri kekerasan yang sedang berlangsung di Darfur, dan untuk melucuti senjata para milisi yang masih melakukan “kejahatan lama yang sama” di wilayah tersebut.

Ahmed Adam, dari kamp IDP Abuzar di negara bagian Darfur Barat, menyambut baik kabar tersebut.

“Saya telah menunggu momen ini selama beberapa dekade,” katanya kepada MEE. “Saya dari Jabal Marra. Saya menyaksikan pembunuhan seluruh keluarga saya di depan mata saya pada tahun 2004. Saya ingin melihat penjahat sebenarnya di balik jeruji besi di Den Haag. Ini adalah satu-satunya cara keadilan yang dapat meyakinkan para pengungsi dan para korban bahwa perdamaian dapat dicapai, dan membuktikan keseriusan pemerintah transisi.”

Darfuri yang terlantar lainnya, Osman Adam dari kamp Abushook di Darfur Utara, mengatakan bahwa jutaan pengungsi di wilayahnya ingin menyerahkan tersangka kejahatan perang ke ICC.

“Kami tidak akan mempercayai janji saat ini kecuali kami melihat tindakan praktis terhadap pengadilan Bashir dan pejabat lainnya, termasuk Ahmed Haroun dan Abdel Rahim Mohamed Hussein,” katanya kepada MEE.

Isu apakah akan menyerahkan Bashir ke ICC telah menimbulkan kontroversi hukum dan politik sejak penangkapannya.

Beberapa ahli hukum berpendapat bahwa Bashir harus diadili di Sudan, untuk meningkatkan sistem peradilan transisi negara itu.

Yang lain mengatakan sistem hukum Sudan tidak dilengkapi dengan baik untuk menangani kasus-kasus Bashir sendiri.

Sementara itu, potensi penuntutan ICC telah ditentang oleh beberapa elemen militer yang pernah menjadi milik aparatur negara Bashir, yang saat ini menjabat di pemerintahan transisi. Misalnya, Mohamed Dagalo – juga dikenal sebagai Hemeti – mengepalai Pasukan Dukungan Cepat (RSF), sebuah kelompok paramiliter yang terdiri dari beberapa kelompok milisi Janjaweed yang dituduh melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan di Darfur dan penindasan mematikan terhadap pemberontakan tahun 2019.

Dia sekarang menjabat sebagai wakil kepala Dewan Berdaulat. Pakar hukum mengatakan kepada MEE bahwa elemen-elemen itu telah menolak menyerahkan Bashir ke ICC karena khawatir mereka juga akan dituntut di masa depan.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Tokoh Salafy: Jangan Terkecoh Jenggot Panjang

Tokoh Salafy: Jangan Terkecoh Jenggot Panjang

Presiden Aljazair Abdelaziz Bouteflika Meletakkan Jabatan

Presiden Aljazair Abdelaziz Bouteflika Meletakkan Jabatan

Museum Holocaust Dicoreti Slogan Anti Zionisme

Museum Holocaust Dicoreti Slogan Anti Zionisme

Menlu Jerman: Eropa Tak Bisa Lagi Andalkan Amerika Serikat

Menlu Jerman: Eropa Tak Bisa Lagi Andalkan Amerika Serikat

Presiden Mursy Diminta Mendukung Jenggot Polisi

Presiden Mursy Diminta Mendukung Jenggot Polisi

Baca Juga

Berita Lainnya