Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Mohamed Hussein Tantawi yang Memerintah Mesir setelah Kejatuhan Mubarak Meninggal

Bagikan:

Hidayatullah.com — Mantan panglima militer Mesir Mohamed Hussein Tantawi, yang sebentar memerintah Mesir setelah jatuhnya Presiden Hosni Mubarak, telah meninggal pada usia 85. Hal itu diungkapkan oleh media pemerintah dan pejabat militer pada hari Selasa (21/09/2021), lansir Middle East Eye.

Tantawi, seorang veteran politik dan perang Mesir, menjabat sebagai menteri pertahanan Mubarak selama hampir 21 tahun.

Pada tahun 1991, Hussein Tantawi bertugas dengan koalisi pimpinan AS setelah penguasa Irak saat itu Saddam Hussein menginvasi Kuwait dalam Perang Teluk pertama.

Dia kemudian menjadi panglima militer pada 1995 dan memimpin Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF) yang memerintah Mesir selama satu setengah tahun setelah penggulingan Mubarak pada Februari 2011 dan menjadi penjabat kepala negara.

Selama masa jabatannya sebagai pemimpin SCAF, Tantawi bersumpah bahwa Mesir akan tetap “berkomitmen” pada perjanjian regional dan internasionalnya – menandakan bahwa Kairo akan mempertahankan perjanjian damai bersejarah 1979 dengan Zionis “Israel”.

Dia kemudian dipecat oleh presiden pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu, Muhammad Mursi, dan menghabiskan sisa tahun-tahunnya di luar pandangan publik.

Mengomentari kematiannya, seorang pejabat militer yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan kepada surat kabar pemerintah Akhbar al-Youm bahwa Tantawi “meninggal hari ini, Selasa setelah memberi banyak” kepada negaranya.

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi juga berduka atas kematian Tantawi dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarganya.

Hussein Tantawi adalah “seorang pemimpin dan negarawan yang mengambil tanggung jawab menjalankan negara selama periode yang sangat sulit, di mana dia dengan bijak dan kompeten menghadapi bahaya yang mengancam yang mengelilingi Mesir”, kata pernyataan itu.

Lahir pada tahun 1935, Tantawi, asal Nubia, memulai karirnya sebagai prajurit infanteri di militer Mesir dan bertempur selama krisis Suez 1956 dan dalam perang Timur Tengah melawan Zionis “Israel” pada 1967 dan 1973.

Dijuluki sebagai “menarik dan sopan” oleh kabel diplomatik AS yang diterbitkan pada 2018 melalui Wikileaks, Tantawi juga digambarkan sebagai “tua dan tahan perubahan”.

“Dia dan Mubarak fokus pada stabilitas rezim dan mempertahankan status quo sampai akhir zaman mereka. Mereka sama sekali tidak memiliki energi, kecenderungan atau pandangan dunia untuk melakukan sesuatu yang berbeda,” kabel itu memperingatkan.

Namun terlepas dari hubungan dekatnya dengan Mubarak, Hussein Tantawi tunduk pada tekanan publik dan mengadili mantan presiden itu karena menghasut pembunuhan ratusan pemrotes selama revolusi 2011.

Para pengunjuk rasa secara singkat memuji tentara karena mengizinkan protes anti-Mubarak selama pemberontakan dan mengatakan junta akan membuka jalan bagi “otoritas sipil terpilih untuk membangun negara demokratis yang bebas”.

Tantawi segera menjadi sumber kemarahan banyak aktivis yang menuduh SCAF meluangkan waktu untuk melaksanakan reformasi demokrasi di Mesir.

Mursi kemudian menggantikan Tantawi dengan Sisi sebagai panglima militer, yang kemudian menggulingkan presiden yang terpilih secara demokratis dalam sebuah kudeta.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Parlemen Belanda Tolak Tawaran Imam Maroko

Parlemen Belanda Tolak Tawaran Imam Maroko

Dalai Lama Keluar dari Rumah Sakit

Dalai Lama Keluar dari Rumah Sakit

Saudi Kembali Kucurkan Bantuan Rp 305,9 Miliar untuk Gaza

Saudi Kembali Kucurkan Bantuan Rp 305,9 Miliar untuk Gaza

Covid-19: Singapura Perketat Aturan Kerumunan dan Kontrol Perbatasan

Covid-19: Singapura Perketat Aturan Kerumunan dan Kontrol Perbatasan

Polisi Zionis Gebuki Penjaga Masjidil Aqsha Sampai Luka Parah

Polisi Zionis Gebuki Penjaga Masjidil Aqsha Sampai Luka Parah

Baca Juga

Berita Lainnya