Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Taliban: Perempuan Afghanistan akan Kembali ke Sekolah Menengah ‘Sesegera Mungkin’

Bagikan:

Hidayatullah.com — Anak perempuan perlu menunggu beberapa waktu untuk kembali ke sekolah menengah di Afghanistan, menurut juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid. Pernyataan itu menyusul kekhawatiran yang tumbuh atas nasib pendidikan perempuan di bawah pemerintahan baru, lansir Al Jazeera.

Berbicara pada konferensi pers di ibu kota Kabul pada hari Selasa (21/09/2021), Mujahid mengatakan kelompok itu sedang “menyelesaikan sesuatu” dan bahwa gadis sekolah menengah akan kembali ke kelas “sesegera mungkin”.

Pada hari Sabtu (18/09/2021), Kementerian Pendidikan mengeluarkan pernyataan yang mengatakan, “Semua guru dan siswa laki-laki harus menghadiri lembaga pendidikan mereka”, tetapi tidak menyebutkan anak perempuan atau perempuan.

Sebagai bagian dari aturan baru mereka tentang pendidikan, anak perempuan dan perempuan hanya dapat diajar oleh guru perempuan atau, dalam kasus di mana tidak ada cukup guru perempuan, oleh laki-laki “lebih tua” yang telah menunjukkan bahwa mereka “saleh”. Demikian pula, perempuan dapat kembali ke universitas tetapi harus belajar di bawah beberapa bentuk pemisahan gender.

Mujahid mengatakan “lingkungan belajar yang aman” perlu dibangun sebelum anak perempuan yang lebih tua dapat sepenuhnya kembali ke sekolah. Dia tidak memberikan rincian tentang apa yang sebenarnya perlu dilakukan untuk menciptakan lingkungan seperti itu.

Dia juga tidak menjelaskan kekurangan apa yang dimiliki sistem pendidikan sebelumnya yang dianggap Taliban sebagai hambatan bagi anak perempuan untuk kembali ke sekolah. Sekolah menengah juga dipisahkan di bawah pemerintahan sebelumnya.

Kekhawatiran Meningkat

Ketidakjelasan Mujahid telah menyebabkan meningkatnya kekhawatiran di kalangan pendidik dan siswa perempuan yang takut bahwa Taliban dapat kembali ke pembatasan garis keras dari pemerintahan lima tahun mereka pada 1990-an. Pada saat itu, semua perempuan dan anak perempuan dilarang sekolah. Hanya dokter wanita yang bisa terus bekerja.

Sejak Taliban merebut kembali kekuasaan bulan lalu 20 tahun setelah disingkirkan dalam invasi pimpinan AS, Taliban telah mengirimkan sinyal yang beragam tentang hak-hak perempuan.

Mereka telah mengizinkan pekerja perempuan di Kementerian Kesehatan untuk melanjutkan pekerjaan, dan beberapa perwakilan mereka mengunjungi pekerja kesehatan perempuan pada hari-hari setelah mereka mengambil alih, meyakinkan mereka bahwa mereka akan dapat melanjutkan pekerjaan mereka tanpa hambatan.

Namun, wanita lain di Kabul, Herat dan Kandahar telah melaporkan bahwa mereka tidak dapat kembali bekerja di bawah pemerintahan Taliban.

Tahun lalu, pemerintah Afghanistan sebelumnya dan menteri pendidikan perempuannya juga mendapat kecaman karena usulan pembatasan pendidikan sekolah anak perempuan.

Pada saat itu, penjabat Menteri Pendidikan Rangina Hamidi dikritik keras karena kebijakan yang akan membuat gadis yang lebih tua tidak bernyanyi di acara sekolah, meskipun sekolah juga dipisahkan berdasarkan gender di bawah pemerintahan itu.

Larangan bernyanyi dicabut setelah kampanye media sosial.*

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Parlemen Uganda Tak Bayar Pajak Medsos

Parlemen Uganda Tak Bayar Pajak Medsos

Arab Saudi Siap Lakukan Genjatan Senjata di Yaman jika Pemberontak Setuju

Arab Saudi Siap Lakukan Genjatan Senjata di Yaman jika Pemberontak Setuju

7% dari Pendeta Katolik Australia Lakukan Pelecehan Seksual

7% dari Pendeta Katolik Australia Lakukan Pelecehan Seksual

Inggris Bantu Rp 12,3 M Cegah Kasus Perkosaan

Inggris Bantu Rp 12,3 M Cegah Kasus Perkosaan

Kasus Covid19 Tembus 1 Juta, Prancis Perluas Jam Malam

Kasus Covid19 Tembus 1 Juta, Prancis Perluas Jam Malam

Baca Juga

Berita Lainnya