Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Dua Pelarian Palestina Terakhir ‘Disiksa’ oleh Pasukan ‘Israel’ selama Penangkapan

Bagikan:

Hidayatullah.com—“Israel” berusaha untuk membunuh dua orang Palestina terakhir yang melarikan diri dari Penjara Gilboa saat mereka dalam pelarian, kemudian menyiksa mereka selama penangkapan kembali mereka. Hal itu diungkapkan oleh pengacara merekan kepada agen tahanan Otoritas Palestina dalam sebuah kunjungan, lansir The New Arab.

Dengan penangkapan mereka, keenam tahanan kini telah ditangkap lagi setelah dua minggu mempermalukan pasukan “Israel”.

Kedua tahanan Palestina, Ayham Kamamji dan Munadil Infaat, mengatakan mereka pertama kali ditembak di wilayah kota Afula utara “Israel”, menurut Munther Abu Ahmed, pengacara Komisi Tahanan dan Mantan Tahanan Palestina (CDA) yang mewakili Kamamji.

Ini terjadi pada hari yang sama dengan pelarian mereka, kata Al-Araby Al-Jadeed, meskipun sebuah laporan dari Anadolu Agency telah mengungkapkan ini terjadi sehari setelahnya.

Mereka mengatakan mereka ditembak lagi di daerah Salem, sebuah desa Palestina di dalam “Israel” dan dekat dengan Jenin Tepi Barat yang diduduki.

Kedua pria itu kemudian berhasil menyeberangi tembok apartheid yang memisahkan Zionis “Israel” dari Tepi Barat Palestina dan berhasil mencapai Jenin, kampung halaman mereka – dan tempat di mana mereka akhirnya ditangkap.

Kedua pria itu dilaporkan dipukuli saat pasukan Zionis “Israel” menangkap mereka, Abu Ahmed mengklaim pada hari Ahad (19/09/2021).

Pengacara Kamamji menuduh kliennya dilecehkan setelah ditangkap sampai dia dibawa ke penjara Al-Jalama Haifa, dan sekarang membutuhkan perhatian medis, Al-Araby Al-Jadeed melaporkan.

Saat senggang, Kamamji sempat ingin berziarah ke makam Jenin ibunya, meski tidak berhasil.

Ketua Klub Tahanan Palestina (PPC) Qadoura Fares pada hari Ahad memperingatkan bahwa “Israel” dapat menyiksa Kamamji dan Infaat selama penyelidikan terhadap pelarian yang menyebabkan rasa malu besar bagi “Israel”, Al-Araby Al-Jadeed melaporkan.

Sementara itu, 100 tahanan Palestina di penjara Ofer “Israel”, yang terletak di Tepi Barat, akan melakukan mogok makan secara bertahap mulai Senin setelah petugas penjara kembali membuat kesepakatan, menurut PPC pada hari Ahad.

Keenam pelarian yang ditangkap kembali diperpanjang penahanannya selama 10 hari pada hari Ahad.

Perintah, yang dibuat oleh pengadilan Nazaret, adalah untuk mengizinkan penyelidikan dilanjutkan.

Pengacara sesama pelarian, Muhammad Al-Arda dan Zakaria Al-Zubaidi, yang ditangkap pada 11 September, sebelumnya mengklaim klien mereka juga telah disiksa.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

PM Mesir Minta Rakyat Ikut Aktif Mengerem Angka Kelahiran

PM Mesir Minta Rakyat Ikut Aktif Mengerem Angka Kelahiran

Pejabat PBB sebut ada Horor dan Kebencian di Afrika Tengah

Pejabat PBB sebut ada Horor dan Kebencian di Afrika Tengah

Singapura Dorong Warganya Beranak-pinak Selama Pandemi

Singapura Dorong Warganya Beranak-pinak Selama Pandemi

Seorang Tokoh Al Ikhwan Dibebaskan dari Penjara

Seorang Tokoh Al Ikhwan Dibebaskan dari Penjara

Utusan Khusus AS di Sudan Mengundurkan Diri pasca Memeluk Islam

Utusan Khusus AS di Sudan Mengundurkan Diri pasca Memeluk Islam

Baca Juga

Berita Lainnya