Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Rezim Suriah Lanjutkan ‘Proses Rekonsiliasi’ di Tafas, Akhiri Perlawanan Kota Daraa

rezim suriah AFP/Getty Images
Pengungsi Suriah
Bagikan:

Hidayatullah.com — Rezim Suriah melakukan operasi pencarian di kota selatan Tafas selama akhir pekan. Hal itu dalam rangka mencari tersangka anggota oposisi ketika daerah itu kembali di bawah kendali pemerintah menyusul kesepakatan rekonsiliasi dengan penduduk setempat, lansir The New Arab.

Tentara Suriah mengumpulkan senjata dari penduduk setempat bersenjata di provinsi Daraa dan mulai menyelesaikan status mereka yang telah menyetujui gencatan senjata yang ditengahi Rusia awal bulan ini, yang mengakhiri pemberontakan dua bulan melawan pemerintahan rezim.

Ini menyusul pemberontakan di beberapa daerah Daraa – termasuk Daraa Al-Balad – terhadap hasil pemilihan Mei yang diprediksi melihat Bashar Al-Assad kembali berkuasa sebagai presiden.

Pengepungan rezim selama dua bulan di daerah kantong oposisi dan pertempuran sengit antara kedua belah pihak berakhir dengan kesepakatan penyelesaian yang memberikan masuknya pasukan rezim ke desa-desa pemberontak.

Penduduk setempat juga harus menyerahkan senjata ringan dan berkomitmen untuk rekonsiliasi dengan rezim.

Beberapa pejuang oposisi dipindahkan ke provinsi Idlib yang dikuasai oposisi, di barat laut Suriah.

Provinsi Daraa adalah kubu oposisi sampai direbut kembali oleh rezim Assad pada 2018.

Sejak saat itu, daerah itu telah menyaksikan pembunuhan anggota pasukan keamanan rezim lokal dan mantan anggota oposisi. Pemberontakan besar-besaran meletus di beberapa bagian Daraa setelah perselisihan mengenai hasil pemilihan presiden.

Pengepungan rezim yang melumpuhkan di Daraa Al-Balad, yang dianggap sebagai sarang oposisi, dimulai pada Juni dengan daerah-daerah oposisi ditembaki.

Bulan pertama pertempuran membuat lebih dari 30.000 warga sipil mengungsi menurut PBB.

Didukung oleh sekutu Rusia dan Iran, rezim Suriah sekarang secara bertahap merebut kembali kendali atas daerah-daerah di Daraa dan menegosiasikan status mantan pemberontak melalui proses “penyelesaian”.

Kesepakatan serupa sejauh ini telah diterapkan di kota-kota Suriah selatan lainnya termasuk Daraa Al-Balad, Al-Yadouda dan Mzairib, menurut media resmi pemerintah.*

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Walikota New York: Homo Kawin, Uang Datang

Walikota New York: Homo Kawin, Uang Datang

PM Pakistan: Hukum Penghina Islam di Media Sosial

PM Pakistan: Hukum Penghina Islam di Media Sosial

Berkapasitas 800 Kamp Pengungsi Chios Tampung >2.300 Orang

Berkapasitas 800 Kamp Pengungsi Chios Tampung >2.300 Orang

Penyiksaan Seksual Tawanan Iraq Sulut Kemarahan

Penyiksaan Seksual Tawanan Iraq Sulut Kemarahan

Bahasa Lokal Terlalu Sulit, Helshinki Dianjurkan Jadi Kota Berbahasa Inggris

Bahasa Lokal Terlalu Sulit, Helshinki Dianjurkan Jadi Kota Berbahasa Inggris

Baca Juga

Berita Lainnya