Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Incar Kabul, Presiden China Tawarkan Tiga Proposal ‘Penyelesaian’ Afghanistan

Xi Jinping
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden China Xi Jinping mengajukan tiga usulan untuk membantu penyelesaian masalah Afghanistan, antara lain mendorong stabilitas situasi transisi di Afghanistan untuk memastikan masalah tersebut dapat diselesaikan melalui jalur politik.

Ia juga menekankan bahwa urusan suatu negara harus diputuskan oleh rakyat dan berharap negara-negara anggota SCO dan CSTO dapat memanfaatkan kekuatan dan pengaruh masing-masing untuk mempertahankan solusi politik atas masalah di Afghanistan.

“China mendesak Afghanistan untuk secara tegas memerangi organisasi teroris di wilayahnya dan mencegah kelompok teroris melakukan kejahatan di negara lain,” katanya dikutip News.cn. “Ini adalah klaim yang adil dan rasional dari tetangga Afghanistan termasuk China.

Pada tanggal 17 September 2021, Xi Jinping menghadiri Pertemuan Kepala Negara Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) dan Organisasi untuk Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) di Beijing. Ia menyampaikan pidato ini melalui tautan video.

“Afghanistan harus menepati janjinya dan mengambil tindakan anti-terorisme dengan penuh semangat sampai secara bertahap mendapatkan pengakuan internasional,” katanya.

Selain itu, presiden ke-7 China itu juga menyarankan agar dialog atau negosiasi dilakukan dengan warga Afghanistan yang dapat membantu negara itu kembali ke komunitas internasional. Melalui proposal ketiganya, ia meminta berbagai pihak untuk bertanggung jawab memberikan bantuan kepada rakyat Afghanistan.

“China telah mengumumkan akan mengirim tiga juta dosis vaksin COVID-19 dan memasok barang-barang bantuan darurat senilai RMB200 juta (RM129 juta) ke Afghanistan termasuk biji-bijian dan barang-barang untuk penggunaan musim dingin,” katanya.

Beijing mengklaim akan membantu rakyat Afghanistan mengatasi kesulitan. Memberikan dukungan kemanusiaan dan anti-pandemi yang tepat waktu kepada rakyat Afghanistan, untuk membantu mereka meringankan kekhawatiran dan kesulitan mereka.

China telah mengumumkan bahwa mereka akan mengirimkan sejumlah pasokan bantuan darurat sesegera mungkin dan akan terus memberikan lebih banyak bantuan sesuai kapasitasnya.  Sebagai kesimpulan, Xi Jinping menekankan bahwa China bersedia memperkuat komunikasi dan koordinasi dengan pihak-pihak terkait dan bekerja sama untuk mendukung rakyat Afghanistan dalam mengejar masa depan yang cerah dan menjaga perdamaian dan stabilitas abadi di kawasan.

Pertemuan tersebut dipimpin oleh Presiden Tajik Emomali Rahmon dan dihadiri oleh Presiden Kazakh Kassym-Jomart Tokayev, Presiden Kirgistan Sadyr Japarov, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, Presiden Uzbekistan Shavkat Mirziyoyev, Perdana Menteri Nikol Pashinyan dari Armenia, Presiden Belarusia Alexander Lukashenko dan Presiden Iran Ebrahim Rais. Presiden Rusia Vladimir Putin dan Perdana Menteri India Narendra Modi menghadiri pertemuan tersebut melalui tautan video.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Iran Latihan Militer Dekat Fasilitas Nuklir

Iran Latihan Militer Dekat Fasilitas Nuklir

Hans Blix Mengaku Telah Diperdaya AS dan Inggris

Hans Blix Mengaku Telah Diperdaya AS dan Inggris

Masjid Hagia Sophia Siap untuk Sholat Jumat Perdana

Masjid Hagia Sophia Siap untuk Sholat Jumat Perdana

Myanmar Larang Biksu Radikal Ashin Wirathu Berceramah Selama Satu Tahun

Myanmar Larang Biksu Radikal Ashin Wirathu Berceramah Selama Satu Tahun

Marzieh Vahid Wanita Pertama di Kabinet Iran

Marzieh Vahid Wanita Pertama di Kabinet Iran

Baca Juga

Berita Lainnya