Rabu, 20 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

AS Akui Serangan Pesawat Tak Berawak di Kabul ‘Secara Keliru’ Menewaskan 10 Warga Sipil

drone kemanusiaan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Militer AS mundur dari pertahanannya terhadap serangan pesawat tak berawak yang menewaskan banyak warga sipil di Afghanistan bulan lalu. AS akhirnya mengumumkan pada hari Jum’at (17/09/2021) bahwa tinjauan mengungkapkan bahwa hanya warga sipil yang tewas dalam serangan itu, bukan teroris Daesh seperti yang diyakini pertama kali, lansir Daily Sabah.

“Serangan itu adalah kesalahan yang tragis,” Jenderal Marinir Frank McKenzie, kepala Komando Pusat AS (CENTCOM), mengatakan pada konferensi pers Pentagon.

McKenzie meminta maaf atas kesalahan tersebut dan mengatakan Amerika Serikat sedang mempertimbangkan untuk melakukan pembayaran ganti rugi kepada keluarga para korban. Dia mengatakan keputusan untuk menyerang sedan Toyota Corolla putih, setelah dilacak selama berjam-jam, dibuat dengan “keyakinan yang sungguh-sungguh” – berdasarkan standar “kepastian yang masuk akal” – bahwa itu merupakan ancaman langsung bagi pasukan Amerika yang mengamankan Bandara Internasional Kabul Hamid Karzai. Mobil itu diyakini membawa bahan peledak di bagasinya, katanya.

Selama berhari-hari setelah serangan 29 Agustus, pejabat Pentagon menegaskan bahwa itu telah dilakukan dengan benar, meskipun 10 warga sipil tewas, termasuk tujuh anak-anak. Organisasi berita kemudian meragukan versi kejadian tersebut, melaporkan bahwa pengemudi kendaraan yang ditargetkan adalah karyawan lama di sebuah organisasi kemanusiaan Amerika dan mengutip tidak adanya bukti untuk mendukung pernyataan Pentagon bahwa kendaraan tersebut mengandung bahan peledak.

Pada saat itu, Kapten Angkatan Laut AS Bill Urban, juru bicara CENTCOM, mengakui laporan korban sipil. “Kami akan sangat sedih dengan potensi hilangnya nyawa tak berdosa,” katanya dalam sebuah pernyataan. AS juga telah melakukan serangan pesawat tak berawak lain di tempat lain di Afghanistan pada 28 Agustus yang dikatakan menewaskan dua anggota Daesh.

Serangan udara Kabul adalah yang terakhir dari perang AS yang berakhir seperti yang dimulai pada tahun 2001 – dengan Taliban berkuasa di Kabul. Kecepatan Taliban menyerbu negara itu mengejutkan pemerintah AS dan memaksanya untuk mengirim beberapa ribu tentara ke bandara Kabul untuk evakuasi cepat orang Amerika, Afghanistan, dan lainnya. Evakuasi, yang dimulai 14 Agustus, berlangsung di bawah ancaman serangan yang hampir konstan oleh afiliasi Daesh di Afghanistan.

McKenzie, yang mengawasi operasi militer AS di Afghanistan, termasuk evakuasi terakhir pasukan AS dan lebih dari 120.000 warga sipil dari bandara Kabul, menyatakan belasungkawa kepada keluarga dan teman-teman dari mereka yang tewas.

“Saya sekarang yakin bahwa sebanyak 10 warga sipil, termasuk hingga tujuh anak, tewas secara tragis dalam serangan itu,” kata McKenzie. Selain itu, dia mengatakan mereka sekarang menilai bahwa tidak mungkin kendaraan dan mereka yang tewas terkait dengan Afiliasi Daesh di Afghanistan atau merupakan ancaman langsung bagi pasukan AS.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin, dalam sebuah pernyataan tertulis, meminta maaf atas apa yang disebutnya sebagai “kesalahan yang mengerikan”.

“Kami sekarang tahu bahwa tidak ada hubungan” antara pengemudi kendaraan dan Daesh, dan bahwa aktivitas pengemudi hari itu “sama sekali tidak berbahaya dan sama sekali tidak terkait dengan ancaman yang kami yakini akan kami hadapi”, kata Austin.

Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan kepada wartawan dua hari setelah serangan bahwa itu tampaknya merupakan serangan “benar” dan bahwa setidaknya satu dari orang yang tewas adalah “fasilitator” untuk afiliasi Daesh di Afghanistan, yang telah menewaskan 169 warga sipil Afghanistan dan 13 tentara Amerika dalam sebuah bom bunuh diri pada 26 Agustus di bandara Kabul.

Setelah pernyataan McKenzie pada hari Jumat, Milley menyatakan penyesalannya.

“Ini adalah tragedi perang yang mengerikan dan menyayat hati. Kami berkomitmen untuk sepenuhnya transparan tentang insiden ini,” kata Milley kepada wartawan yang bepergian bersamanya di Eropa.

“Dalam lingkungan ancaman tinggi yang dinamis, para komandan di lapangan memiliki otoritas yang sesuai dan memiliki kepastian yang masuk akal bahwa target itu valid, tetapi setelah analisis pasca-serangan yang lebih dalam, kesimpulan kami adalah bahwa warga sipil tak berdosa terbunuh,” tambah Milley.

Keterangan dari keluarga para korban, dokumen dari rekan-rekan yang dilihat oleh The Associated Press (AP), dan adegan di rumah keluarga – di mana mobil Zemerai Ahmadi dihantam oleh rudal Hellfire tepat saat ia memasuki jalan masuk – semuanya melukiskan gambaran dari sebuah keluarga yang telah bekerja untuk orang Amerika dan berusaha untuk mendapatkan visa ke Amerika Serikat, takut akan kehidupan mereka di bawah Taliban.

Keluarga tersebut mengatakan bahwa ketika Zemerai yang berusia 37 tahun, sendirian di dalam mobilnya, berhenti di rumah, dia membunyikan klaksonnya. Putranya yang berusia 11 tahun berlari keluar dan Zemerai membiarkan bocah itu masuk dan mengemudikan mobil ke jalan masuk. Anak-anak lain berlari keluar untuk menonton, dan rudal Hellfire membakar mobil, menewaskan tujuh anak dan seorang putra dewasa dan keponakan Zemerai.

Amnesty International, kelompok bantuan kemanusiaan, menyebut pengakuan kesalahan militer AS sebagai langkah pertama yang baik.

“AS sekarang harus berkomitmen untuk melakukan penyelidikan penuh, transparan, dan tidak memihak atas insiden ini,” kata Brian Castner, penasihat krisis senior Amnesty International. “Siapa pun yang diduga bertanggung jawab kriminal harus dituntut dalam pengadilan yang adil. para korban harus terus diberitahu tentang kemajuan penyelidikan dan diberikan ganti rugi penuh.”*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Wanita Iran Ini Senang Dikunjungi dan Didoakan Raja Saudi

Wanita Iran Ini Senang Dikunjungi dan Didoakan Raja Saudi

Marine Le Pen Kembali Pimpin Partai Rasis Prancis RN

Marine Le Pen Kembali Pimpin Partai Rasis Prancis RN

Vietnam: Strain Baru Virus Covid-19 di Danang Lebih Mudah Menular

Vietnam: Strain Baru Virus Covid-19 di Danang Lebih Mudah Menular

Delegasi OKI Kunjungi China Soal Uighur

Delegasi OKI Kunjungi China Soal Uighur

Kapten Kapal Tunisia Divonis Bersalah Terkait Kematian 700 Migran di Laut Mediterania

Kapten Kapal Tunisia Divonis Bersalah Terkait Kematian 700 Migran di Laut Mediterania

Baca Juga

Berita Lainnya