Rabu, 20 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Taliban Siap Bekerja Sama dengan Turki, Apa Keuntungannya?

Presiden Recep Tayyip Erdoğan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Wakil Menteri Luar Negeri Afghanistan yang baru  Amir Khan Muttaqi pada hari Selasa mengatakan dia bersedia membangun hubungan dekat dengan Turki. Berbicara pada konferensi media pertamanya di Kementerian Luar Negeri, di Kabul, Amir Khan Muttaqi mengatakan Taliban ingin membangun hubungan baik dengan negara lain, lapor  Anadolu Agency.

Taliban berharap Turki dapat membantu dalam pembangunan infrastruktur di negara ini, terutama pembangunan kembali bandara Kabul. Mengacu pada pertemuan di Jenewa pada situasi kemanusiaan di Afghanistan, Muttaqi mengatakan partainya menghargai kontribusi lebih dari US $ 1,1 miliar ke Afghanistan.

Dia mengatakan Taliban akan bekerja dengan negara-negara yang berkontribusi dan bantuan ini akan didistribusikan secara transparan. Dia juga meminta Bank Pembangunan Asia dan Bank Pembangunan Islam untuk membantu perkembangan Afghanistan.

Apa Keuntungan bagi Turki?

Seorang kolumnis Turki,  Nagehan Alçı dalam sebuah kolomnya di Daiy Sabah mengungkapkan, Turki memegang posisi khusus di Afghanistan dan di mata rakyat Afghanistan. “Jelas Turki dicintai oleh semua orang dan tidak pernah dianggap sebagai kekuatan pendudukan. Itu adalah keuntungan besar. Keuntungan ini dapat membantu Ankara membangun hubungan dengan pemerintah Afghanistan yang baru, yang dikuasai Taliba, “ katanya.

Menurutnya, Turki bisa berperan mendampingi Afghanistan, menjadi warga dunia yang bertanggung jawab  dan lebih terbuka kepada dunia. “Dan itu hanya mungkin jika Taliban terus berinteraksi dengan dunia. Memiliki hubungan dengan Taliban bisa menjadi cara untuk membuat mereka tetap terhubung dan menghalangi pelanggaran hak asasi manusia yang besar,” tambahnya.

Bagaimana dengan wanita?

Meski banyak orang masih khawatir dan masih menunggu janji Taliban  ia berharap Turki tetap bisa bermain manis dengan pemerintahan baru. Meski ia masih kurang puas ddengan status wanita Afghanistan, Turki diharapkan bisa memanfaatkan pemerintahan baru lebih baik.

“Tetapi ini tidak berarti bahwa Turki tidak boleh berkomunikasi dengan Taliban. Turki dan semua negara lain harus berbicara dengan mereka agar Afghanistan tetap terbuka untuk seluruh dunia,” katanya. “Itulah yang dilakukan pemerintah Turki. Ini mengambil pendekatan pragmatis di Afghanistan dan menerima kenyataan baru. Menteri Luar Negeri Mevlüt avuşoğlu mengatakan bahwa “Turki akan bertindak dalam koordinasi dengan masyarakat internasional mengenai posisinya atas pengakuan pemerintah baru di Afghanistan,” katanya.

“Saya berdoa untuk warga Afghanistan, khususnya kebanyakan para wanita, dan berharap bahwa era baru akan membuat mereka tetap aman dan bebas,” tambahnya.

Iain MacGillivray,  peneliti Turki/Timur Tengah di School of Social and Political Sciences (SSPS), University of Melbourne, menulis laman theinterpreter,  mencermati hubungan Turki dan pemerintahan baru Afghanistan. Menurut Iain, hubungan Turki dan Taliban bukan sesuatu hal baru.

Turki dinilai tidak asing dengan konflik Afghanistan, telah terlibat dalam operasi NATO sejak 2001. Partai Keadilan dan Pembangunan yang berkuasa di Turki (AKP), juga memiliki hubungan yang kuat dengan pemerintah Afghanistan sebelumnya sambil membangun hubungan regional yang lebih kuat dengan Pakistan dan Iran untuk urusan Afghanistan.

Saat AS dan NATO menarik diri dari Afghanistan, Turki bersiap untuk mengambil kendali atas keamanan Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul. Jatuhnya pemerintah Afghanistan ke Taliban secara cepat dinilai meninggalkan proposal ini dalam keraguan.

“Taliban telah menawarkan Turki kesempatan untuk memberikan dukungan logistik ke bandara Kabul, dengan Taliban menjaga keamanan bandara,” katanya.

Namun dikombinasikan dengan situasi ekonomi yang meningkat dan banyak kegagalan kebijakan yang berkaitan dengan pandemi Covid-19 dan kebakaran hutan baru-baru ini di Turki selatan, kecil kemungkinan Erdoğan mampu melakukan kesalahan kebijakan luar negeri berisiko lainnya. Penjangkauan Taliban ke Turki dianggap sebagai upaya untuk menghentikan rezim baru agar tidak terisolasi dan disetujui oleh komunitas internasional.

“Memiliki kendali atas bandara dapat membuka hubungan ekonomi dengan Taliban untuk Turki dan memungkinkan barang-barang murah Turki membanjiri pasar Afghanistan, sambil memberikan peluang bagi perusahaan konstruksi Turki yang bersekutu dengan AKP untuk membangun kembali negara yang dilanda perang,” katanya. “Mengontrol bandara memungkinkan Turki untuk mengatur apa yang masuk dan keluar dari Afghanistan dalam hal bantuan. Ini juga dapat memberikan titik pengaruh untuk membawanya kembali ke rahmat baik pemerintahan Biden.”

Hubungan antara AS dan Turki telah memburuk sejak upaya kudeta 15 Juli 2016, akuisisi rudal S-400 Rusia oleh Turki, dan kasus minyak-untuk-emas Halkbank di pengadilan AS. Menjadi anggota NATO terakhir di Afghanistan dan titik kunci komunikasi antara Taliban dan Barat dapat memberi Turki peran mediasi regional yang telah lama dicita-citakan, katanya.

“Tapi itu mungkin berarti Turki adalah satu-satunya anggota NATO yang mengakui rezim Taliban.”

Kekuatan lain seperti China, Rusia, Iran dan Pakistan mempertahankan kehadiran diplomatik di Afghanistan dan telah mengindikasikan bahwa mereka akan bekerja dengan rezim baru setelah situasinya tenang.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pertemuan Akbar Tahunan Jamaah Tabligh Ditutup, PM Bangladesh Ikut Berdoa

Pertemuan Akbar Tahunan Jamaah Tabligh Ditutup, PM Bangladesh Ikut Berdoa

Ikhwan Raih 28 Kursi di Parlemen Mesir

Ikhwan Raih 28 Kursi di Parlemen Mesir

Pasukan Iraq Akan Kepung Kota Tua, Mosul

Pasukan Iraq Akan Kepung Kota Tua, Mosul

Zionis Tawarkan Pembebasan Tawanan Mesir Demi Agennya

Zionis Tawarkan Pembebasan Tawanan Mesir Demi Agennya

Rezim Suriah terus Melanggar Gencatan Senjata Daraa di Tengah Negosiasi yang Sedang Berlangsung

Rezim Suriah terus Melanggar Gencatan Senjata Daraa di Tengah Negosiasi yang Sedang Berlangsung

Baca Juga

Berita Lainnya