Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Presiden Mesir Sisi Bertemu dengan Komandan Pemberontak Libya Khalifa Haftar di Kairo

Mesir Khalifa Haftar
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi menjamu komandan pemberontak Libya Khalifa Haftar dan ketua parlemen Aguila Saleh di Kairo pada hari Selasa (14/09/2021). Dia menekankan perlunya mengadakan pemilihan nasional tepat waktu pada bulan Desember, menurut sebuah pernyataan oleh kepresidenan Mesir.

“Mesir akan terus mengoordinasikan upayanya dengan semua saudara Libya kami untuk membantu memastikan persatuan dan kohesi lembaga publik Libya untuk memastikan keberhasilan pemilihan parlemen dan presiden,” kata Sisi, dilansir oleh Middle East Eye.

Khalifa Haftar, yang didukung oleh Mesir dan Uni Emirat Arab, mengendalikan sebagian besar bagian timur negara itu, dan antara April 2019 dan Juni 2020, Tentara Nasional Libya (LNA)-nya melancarkan serangan brutal di Tripoli dalam upaya merebut ibu kota dari pemerintah yang diakui PBB.

Serangan itu tersendat di tengah perlawanan sengit dari pemerintah dan sekutunya, termasuk Turki.

Pembicaraan damai yang disponsori PBB menghasilkan gencatan senjata Oktober lalu dan membentuk pemerintahan sementara yang diharapkan memimpin negara itu ke dalam pemilihan Desember.

Pemilihan telah menghadapi kemunduran dalam beberapa bulan terakhir karena delegasi untuk Forum Dialog Politik Libya (LPDF) baru-baru ini tidak dapat menyepakati kerangka hukum yang diperlukan untuk mengatur pemungutan suara.

Meskipun Haftar belum menyatakan pencalonannya, ia diperkirakan akan mencalonkan diri dalam pemungutan suara dan telah mempekerjakan pelobi yang berbasis di Washington DC untuk membanggakan kredensial demokrasinya.

Selama pertemuan hari Selasa, Sisi mengulangi seruannya agar semua pasukan asing meninggalkan negara itu.

Menurut PBB, ada lebih dari 20.000 pejuang asing di negara itu dan kehadiran mereka dipandang sebagai hambatan utama untuk menggelar pemilu.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada bulan Juli, Perdana Menteri Abdulhamid Dbeibah mengatakan akan “sangat sulit” untuk menyatukan militer negara itu, tetapi ada dialog yang sedang berlangsung dengan Haftar.

“Tentu saja, berkomunikasi dengan Haftar, dia adalah orang militer yang sulit, tetapi kami berkomunikasi dengannya. Tetapi segalanya tidak mudah,” kata Dbeibah.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Promosikan Homoseksual di TV Aktivis Gay Zambia Ditangkap

Promosikan Homoseksual di TV Aktivis Gay Zambia Ditangkap

Studi di Australia: Hidup Lebih Dekat dengan Muslim Dapat Menyembuhkan Islamofobia

Studi di Australia: Hidup Lebih Dekat dengan Muslim Dapat Menyembuhkan Islamofobia

Menteri Luar Negeri AS Kunjungi Putra Mahkota Abu Dhabi, Ada Apa?

Menteri Luar Negeri AS Kunjungi Putra Mahkota Abu Dhabi, Ada Apa?

Kampanye Syiah, Iran Imbau Warga Yaman Kunjungi Qum Pengganti Makkah

Kampanye Syiah, Iran Imbau Warga Yaman Kunjungi Qum Pengganti Makkah

Turki Sedang Memproses Kewarganegaraan untuk 50.000 orang Suriah

Turki Sedang Memproses Kewarganegaraan untuk 50.000 orang Suriah

Baca Juga

Berita Lainnya