Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

80 Milisi Pemberontak al-Houthi Tewas dalam Serangan Udara

septemberNet
Foto milisi Houthi yang tewas bulan Juni 2017
Bagikan:

Hidayatullah.com—Sebanyak 80 milisi pemberontak Houthi yang didukung Iran tewas dalam dua hari pertempuran sengit dengan pasukan pemerintah dan serangan udara koalisi Arab di daerah-daerah di luar pusat kota Yaman, Marib. Bentrokan baru meletus di Al-Kasara, Mashjah, Helan, Jabal Murad dan Rahabah pada hari Senin dan Selasa ketika ratusan pejuang Houthi menyerang pasukan pemerintah dengan harapan maju menuju kota Marib.

“Tembakan artileri tentara nasional dan pesawat tempur koalisi Arab telah berhasil memusnahkan hampir 20 gelombang pejuang Houthi di Marib. Kami menghitung 81 mayat pemberontak Houthi yang tewas berserakan di seluruh medan perang,” kata Kolonel Yahiya Al-Hatemi, direktur media militer Angkatan Darat Yaman, kutip Arab News.

Dia mengatakan pesawat tempur koalisi membunuh sejumlah besar pejuang Houthi dan menghancurkan peralatan militer sebelum mereka mencapai medan perang di Marib. “Pesawat-pesawat tempur telah melakukan 43 serangan udara di Al-Kasarah dan Rahabah selama 24 jam terakhir. Kami bisa melihat kendaraan Houthi terbakar sebelum mencapai kami,” katanya.

Pertempuran terakhir di Marib dimulai pada Februari ketika Houthi melanjutkan serangan militer besar-besaran untuk menguasai kota yang kaya energi itu, benteng terakhir pemerintah di utara. Terlepas dari tekanan militer Houthi yang terus berlanjut di beberapa medan perang, Al-Hatemi mengatakan para loyalis melakukan serangan balik terhadap Houthi di provinsi Marib pada Senin malam, mencetak kemajuan terbatas dengan bantuan dukungan udara koalisi. “Kami melakukan retret pura-pura di beberapa daerah dan menyerang Houthi di tempat lain,” kata Al-Hatemi.

Meskipun menderita kerugian besar dan serangkaian kekalahan di medan perang, Houthi telah menolak seruan lokal dan internasional untuk menghentikan serangan mereka di Marib dan terlibat secara positif dengan upaya perdamaian untuk mengakhiri perang.

Pertempuran sengit yang kurang intensif juga pecah pada hari Selasa di provinsi barat Hodeidah ketika Houthi memperbarui serangan terhadap pasukan pemerintah.

Pasukan Gabungan, istilah umum untuk tiga unit militer utama di pantai barat, mengatakan Houthi, yang mengumpulkan kembali pasukan dan membawa bala bantuan, menyerang lokasi di distrik Hays pada Selasa, memicu bentrokan sengit yang berakhir beberapa jam kemudian ketika milisi mundur setelah menderita korban.

Distrik yang sama menyaksikan pertempuran sengit antara pasukan pemerintah dan Houthi pekan lalu ketika milisi berusaha merebut kendali atas daerah-daerah baru.

Juga di Hodeidah, 17 warga sipil, termasuk wanita dan anak-anak, terluka pada hari Senin ketika ranjau darat yang ditanam oleh Houthi meledak di daerah pedesaan distrik Attuhayta. Para korban sedang pulang dari pernikahan ketika mobil pickup Toyota mereka melaju di atas ranjau darat, memicu ledakan.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Pasutri Asal Indonesia Bersepeda Keliling Dunia telah Kembali

Pasutri Asal Indonesia Bersepeda Keliling Dunia telah Kembali

Baru Dilantik, Dubes Afghanistan Eratkan Hubungan dengan Turki

Baru Dilantik, Dubes Afghanistan Eratkan Hubungan dengan Turki

Pemimpin Syiah Iraq Sebut Operasi Mosul akan Jadi ‘Pembalasan Dendam’ untuk Hussein

Pemimpin Syiah Iraq Sebut Operasi Mosul akan Jadi ‘Pembalasan Dendam’ untuk Hussein

Profesor China Ditangkap Usai Wawancara Live Mengkritik Rezim Komunis

Profesor China Ditangkap Usai Wawancara Live Mengkritik Rezim Komunis

Maskapai Pakistan PIA Mengoperasikan Penerbangan Komersial Pertama ke Afghanistan

Maskapai Pakistan PIA Mengoperasikan Penerbangan Komersial Pertama ke Afghanistan

Baca Juga

Berita Lainnya