Senin, 27 September 2021 / 20 Safar 1443 H

Internasional

UEA Mengklaim Kesepakatan Normalisasi Israel “Menyelamatkan Solusi Dua Negara”

Duta besar UEA Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com — Duta Besar UEA untuk Amerika Serikat mengklaim pada hari Senin (13/09/2021) bahwa keputusan negaranya untuk menormalisasi hubungan dengan “Israel” “menyelamatkan solusi dua negara”. Dia mengungkapkannya pada sebuah acara yang menandai ulang tahun pertama perjanjian tersebut, lansir Middle East Eye.

Berbicara di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Woodrow Wilson Center di Washington DC, Yousef al-Otaiba mengklaim bahwa jika negara kaya minyak itu “tidak berhasil mencapai kesepakatan Abraham… ‘Israel’ mungkin akan mencaplok sebagian wilayah Palestina”.

“Ini mungkin konsesi terbesar yang dicapai untuk perjuangan Palestina dalam 25 tahun terakhir,” katanya.

Disatukan oleh kegelisahan bersama tentang Iran, UEA dan Bahrain menormalkan hubungan dengan Israel tahun lalu di bawah “persetujuan Abraham” yang dibuat oleh pemerintahan Presiden AS saat itu Donald Trump. Sudan dan Maroko juga memutuskan untuk menjalin hubungan dengan Zionis “Israel” setelah menerima beberapa insentif dari pemerintahan Trump.

“Saya pikir [perjanjian Abraham] membawa kita selangkah lebih dekat ke perdamaian komprehensif di kawasan itu dan memberikan contoh bagi orang lain di kawasan itu,” kata Rashid bin Abdullah al-Khalifa, duta besar Bahrain untuk AS.

Pada saat itu, kesepakatan itu sebagian ditagih sebagai cara untuk mencegah aneksasi Zionis “Israel” atas bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki. Sementara Zionis “Israel” telah menunda rencana tersebut, untuk saat ini, belum ada komitmen untuk masa depan oleh pemerintah Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett.

Selama bertahun-tahun, Palestina telah mengatakan bahwa normalisasi akan melemahkan posisi pan-Arab lama bahwa hanya penarikan “Israel” dari wilayah yang diduduki – dan penerimaan negara Palestina – akan memungkinkan hubungan normal dengan negara-negara Arab.

Kesepakatan itu mendapat tekanan lebih lanjut awal tahun ini selama eskalasi terbaru “Israel” dengan Hamas pada Mei yang mengakibatkan kematian sekitar 277 warga Palestina di Gaza dan Tepi Barat dan 13 orang di “Israel”.

Al-Khalifa mengklaim bahwa kesepakatan tersebut memungkinkan ketegangan mereda lebih cepat daripada konflik sebelumnya.

“Saya pikir ada peran penting bagi negara-negara dalam perjanjian, yang memainkan peran penting dalam mengurangi ketegangan,” katanya.

Memperdalam Ikatan

“Israel” membuat perjanjian diplomatik dengan Yordania dan Mesir beberapa dekade yang lalu, tetapi kesepakatan itu gagal mengarah pada normalisasi yang lebih luas dalam kehidupan publik dan bisnis, dengan jajak pendapat oleh Barometer Arab menunjukkan bahwa hanya 3 persen orang Yordania yang mendukung perjanjian normalisasi baru-baru ini.

Namun sejak kesepakatan tahun lalu, para penandatangan sangat ingin mempromosikan perluasan hubungan publik dan bisnis.

“Jelas, perubahan pola pikir mungkin adalah hal terbesar yang kita saksikan di masyarakat saat ini,” kata al-Khalifa. “Kami telah melihat perdagangan tumbuh, hubungan bilateral dipupuk [dan] hubungan orang-ke-orang dibangun dan tumbuh seiring waktu.”

Sementara perdagangan Bahrain dengan Zionis “Israel” masih kecil, perdagangan antara UEA dan “Israel” telah meningkat pada tahun ini sejak normalisasi dari lebih dari $50 juta menjadi sekitar $613 juta menurut Biro Pusat Statistik “Israel”.

UEA dan “Israel” menandatangani perjanjian pajak pada bulan Mei dan kedua negara menyaksikan kesepakatan bisnis terbesar hingga saat ini musim panas ini ketika dana investasi milik negara Abu Dhabi, Mubadala, mengumumkan niatnya untuk mengakuisisi saham senilai $ 1,1 miliar di ladang gas “Israel”.

Bloomberg baru-baru ini melaporkan bahwa menteri ekonomi UEA berharap untuk melihat hubungan perdagangan dengan Israel tumbuh menjadi lebih dari $ 1 triliun dalam dekade berikutnya.

“Penting untuk menyadari betapa pentingnya momen ini sebenarnya,” kata Gilad Erdan, duta besar Zionis “Israel” untuk PBB, pada acara tersebut.

“Kami memilih untuk bekerja sama … untuk mempromosikan kegiatan ekonomi yang saling menguntungkan dan untuk menghadapi tantangan yang lebih besar di Timur Tengah sebagai front persatuan.”

Keamanan Regional

Meskipun negara-negara perjanjian secara resmi menjalin hubungan tahun lalu, banyak negara telah bekerja sama di bidang pertahanan dan keamanan selama bertahun-tahun.

Negara-negara itu tidak hanya disatukan oleh ikatan ekonomi, tetapi juga keprihatinan bersama atas tindakan Iran di kawasan itu.

Pemerintahan Trump sebelumnya dipandang mendukung UEA dan “Israel” dan mengejar “kampanye tekanan maksimum” yang agresif terhadap Iran yang disambut oleh negara-negara tersebut.

Pemerintahan Biden berusaha untuk memasuki kembali kesepakatan nuklir Iran yang ditarik oleh pemerintahan Trump dan telah mendesak presiden baru Iran untuk kembali ke pembicaraan.

Otaiba mengatakan dia yakin ada dukungan bipartisan yang luas di Washington untuk perjanjian normalisasi.

“Dalam semua percakapan saya dengan pemerintahan Biden, ini disambut baik, ini telah didukung, ini merupakan terobosan besar… Sekarang kita harus menunjukkan dukungan itu,” katanya.

Tetapi berbicara di sela-sela acara, Erdan mengatakan kepada Times of Israel bahwa sementara Gedung Putih percaya pada solusi dua negara, pemerintah “Israel” “berpikir berbeda”.

“Pemerintah ‘Israel’ saat ini berpikir secara berbeda dan percaya bahwa hal itu saat ini tidak dapat dicapai,” kata Erdan. “Bahkan pemerintahan Biden, ketika mereka berbicara dengan kami, mereka menyadari bahwa itu bukanlah sesuatu yang saat ini dapat dicapai.”

Erdan mengatakan bahwa, sementara itu, baik Zionis “Israel: maupun AS sedang fokus memajukan proyek-proyek ekonomi untuk Palestina.

“Opsi [dua negara bagian] tidak ada di atas meja, jadi kami fokus pada apa yang menyatukan kami daripada apa yang memisahkan kami,” kata duta besar.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Salman Rushdie Dukung Masjid Ground Zero

Salman Rushdie Dukung Masjid Ground Zero

ISIS Klaim Serang Ladang Minyak Bay Hassan Iraq

ISIS Klaim Serang Ladang Minyak Bay Hassan Iraq

Prancis Tuding Rusia Gunakan Vaksin Sputnik V untuk Diplomasi

Prancis Tuding Rusia Gunakan Vaksin Sputnik V untuk Diplomasi

ledakan bandara kabul oleh isis k

Sebuah Ledakan besar terjadi di luar Bandara Kabul, 13 orang Tewas

International Zakat Conference di New York Bahas Kesejahteraan Global Umat

International Zakat Conference di New York Bahas Kesejahteraan Global Umat

Baca Juga

Berita Lainnya