Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Bukan Teroris, Ternyata Serangan Drone AS Bunuh Pekerja Kemanusiaan

drone kemanusiaan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sebuah serangan pesawat tak berawak (drone) AS bulan lalu di Afghanistan menewaskan seorang pekerja bantuan kemanusiaan yang bekerja untuk sebuah perusahaan Amerika, New York Times telah melaporkan.

Zemari Ahmadi dan sembilan anggota keluarganya, termasuk tujuh anak, tewas pada 29 Agustus ketika sebuah rudal menghantam mobilnya di luar rumahnya di Kabul, menurut surat kabar itu.

Serangan itu – yang oleh militer AS digambarkan sebagai “berhasil” dan mengakui bahwa itu mengakibatkan korban sipil – dilakukan setelah berjam-jam pengawasan, karena pejabat AS mencurigai aktivitas ISIS yang mereka yakini merupakan ancaman segera bagi pasukan AS di bandara Kabul.

Sebuah ledakan bunuh diri di luar bandara menewaskan 13 tentara Amerika dan lebih dari 170 warga Afghanistan tiga hari sebelumnya.

Ahmadi bekerja untuk kelompok bantuan Nutrition and Education International yang berbasis di California sejak 2006. Tugas pekerja kemanusiaan pada hari dia terbunuh dalam serangan drone termasuk mengantar rekan kerjanya di berbagai tempat di ibu kota Afghanistan, menurut direktur perusahaan di Afghanistan yang diwawancarai oleh NYT.

Apa yang dianggap militer AS sebagai bahan peledak di kendaraannya sebenarnya adalah kotak air yang telah diisi Ahmadi di tempat kerja dan dibawa pulang.

Dia tinggal bersama dua saudara laki-lakinya dan keluarga mereka. Menurut Times, semua 10 korban terkait dengannya, termasuk tiga anaknya sendiri dan lima kerabat lainnya.

Kerabat Ahmadi mengatakan kepada Times bahwa dia dan keluarganya berencana pindah ke AS.

Departemen Pertahanan AS telah membuka penyelidikannya sendiri atas serangan tersebut, lansir The New Arab.

Pasukan AS telah ditarik sepenuhnya dari Afghanistan pada akhir Agustus setelah kehadirannya selama 20 tahun. Penarikan itu dirusak oleh kekerasan dan kekacauan, saat adegan warga Afghanistan di bandara Kabul yang putus asa untuk meninggalkan negara mereka mengejutkan dunia.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Bangladesh Selamatkan 382 Rohingya yang 2 Bulan Terapung di Laut

Bangladesh Selamatkan 382 Rohingya yang 2 Bulan Terapung di Laut

Sekolah Tasmania Didesak Ajarkan Siswa Kemampuan Melindungi Diri dari Pelecehan Seksual

Sekolah Tasmania Didesak Ajarkan Siswa Kemampuan Melindungi Diri dari Pelecehan Seksual

Saudi Meresmikan Proyek Air Zamzam

Saudi Meresmikan Proyek Air Zamzam

Turki Berencana Buka Konsulat Baru di Afghanistan

Turki Berencana Buka Konsulat Baru di Afghanistan

Petugas Intelijen ASIO Geledah Warga Indonesia Di Australia

Petugas Intelijen ASIO Geledah Warga Indonesia Di Australia

Baca Juga

Berita Lainnya