Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Boikot Pemukiman Ilegal ‘Israel’, Perusahaan Es Krim Ben & Jerry’s Dihukum AS

Ben & Jerry's
Ben & Jerry's
Bagikan:

Hidayatullah.com — Negara bagian Arizona di AS telah mengambil keputusan untuk menghukum Ben & Jerry’s, salah satu perusahaan Amerika yang paling sukses, karena perusahaan tersebut memboikot pemukiman ilegal “Israel”. Merek es krim global memutuskan pada bulan Juli untuk mengakhiri penjualan produknya di wilayah Palestina yang diduduki “Israel”.

Meskipun keputusan itu dipandang sebagai kemenangan besar bagi gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS), reaksi keras dari kelompok pro-“Israel” telah diantisipasi sejak saat itu, lansir Middle East Monitor.

Kimberly Yee mengumumkan pada hari Selasa (07/09/2021) bahwa Arizona State tidak berinvestasi di perusahaan induk Ben & Jerry, Unilever, dengan mengatakan bahwa keputusan boikot itu melanggar hukum Arizona. Bendahara negara mengatakan bahwa investasinya di Unilever telah dikurangi dari $143 juta pada Juni menjadi $50 juta dan akan turun menjadi nol pada 21 September.

“Arizona tidak akan berbisnis dengan perusahaan yang berusaha melemahkan ekonomi Israel dan secara terang-terangan mengabaikan hukum Arizona,” kata Yee, yang mencalonkan diri sebagai gubernur pada 2022. “Sebagai kepala perbankan dan investasi Arizona, saya mendukung ‘Israel’, dan saya akan melakukannya. tidak mengizinkan uang pembayar pajak untuk pergi ke arah anti-Semit, upaya diskriminatif terhadap ‘Israel’.”

Keputusan Arizona untuk menghukum perusahaan Amerika adalah keputusan tingkat negara bagian yang paling signifikan dalam mendukung negara pendudukan atas masalah ini. Undang-undang anti-BDS negara, yang disahkan pada 2016, menetapkan bahwa badan publik negara tidak boleh menginvestasikan uang dengan entitas yang memboikot “Israel” atau wilayah di bawah kendali “Israel”, yang menurut hukum internasional dianggap sebagai wilayah pendudukan.

Dari 50 negara bagian di AS, 21 memasukkan boikot pemukiman ilegal secara eksplisit sebagai bagian dari definisi masing-masing tentang apa yang merupakan boikot terhadap Israel. Keputusan Arizona tampaknya merupakan tanggapan langsung terhadap seruan tindakan yang dibuat oleh pemerintah Zionis “Israel” ke lebih dari 30 negara bagian AS dengan undang-undang yang melarang boikot terhadap negara Zionis.

Illinois dikatakan sedang menilai apakah akan melakukan divestasi dari Unilever. Lebih dari sebulan yang lalu, itu memberi konglomerat 90 hari untuk Ben & Jerry’s untuk membalikkan keputusannya.

Langkah Ben & Jerry’s mengikuti aliran laporan oleh kelompok hak asasi manusia dan PBB, dan artikel oleh mantan duta besar “Israel” yang melabeli “Israel” sebagai negara apartheid. Pendiri perusahaan es krim, Bennett Cohen dan Jerry Greenfield, menjelaskan bahwa perusahaan menarik garis antara apa yang mereka sebut “wilayah demokratis ‘Israel’ dan wilayah yang diduduki ‘Israel’” dan bahwa “keputusan untuk menghentikan penjualan di luar perbatasan demokratis ‘Israel’ bukanlah boikot ‘Israel’”.

Pada bulan Juli, koalisi kelompok Yahudi progresif mengirim surat kepada 33 gubernur yang menyerukan negara bagian AS untuk tidak menghukum Ben & Jerry’s dan Unilever atas tindakan tersebut. Mereka menunjukkan bahwa memboikot permukiman ilegal “Israel” bukanlah anti-Semit, tetapi cara untuk mendorong solusi dua negara, kebijakan yang telah lama didukung oleh Demokrat dan Republik.

Kelompok hak asasi bersikeras bahwa undang-undang AS yang melarang BDS tidak konstitusional dan memperingatkan bahwa penerapan tindakan kriminalisasi boikot akan berdampak buruk pada kebebasan berbicara, yang dilindungi oleh Amandemen Pertama Konstitusi AS.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Puluhan Pengikut Fethullah Gulen Ditangkap di Berbagai Kota

Puluhan Pengikut Fethullah Gulen Ditangkap di Berbagai Kota

Kematian Covid-19 di Amerika Serikat Tahun Ini Tembus 770.000, Infeksi Masih Naik

Kematian Covid-19 di Amerika Serikat Tahun Ini Tembus 770.000, Infeksi Masih Naik

banjir yaman

Banjir Besar akibat Hujan Musiman Menewaskan 13 Orang di Yaman

Blogger Malaysia Picu Kemarahan Publik Nyanyikan Adzan

Blogger Malaysia Picu Kemarahan Publik Nyanyikan Adzan

Delhi Kehabisan Tempat Pembakaran Mayat Korban Covid-19

Delhi Kehabisan Tempat Pembakaran Mayat Korban Covid-19

Baca Juga

Berita Lainnya