Sabtu, 23 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Tembakan Rezim Tewaskan Empat Warga Sipil di Suriah Barat Laut

tembakan artileri suriah AA
Asap membumbung setelah gerilyawan Bashar al Assad melakukan serangan udara di wilayah pemukiman Kota Arbin, wilayah Ghouta Timur – Suriah, tanggal 15 November 2017. Sedikitnya 16 orang tewas setelah serangan tersebut
Bagikan:

Hidayatullah.com — Tembakan artileri rezim menewaskan empat warga sipil termasuk seorang anak di kota Idlib di benteng pemberontak besar terakhir Suriah pada Selasa (07/09/2021), kata pemantau perang yang berbasis di Inggris.

Itu adalah pemboman mematikan pertama di kota di barat laut negara itu dalam waktu sekitar 10 bulan, kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, lansir The New Arab.

Penembakan oleh pejuang pro-Damaskus menewaskan seorang wanita di lingkungan perumahan, sementara seorang pejabat tinggi universitas dan putranya serta seorang pria lain juga kehilangan nyawa mereka ketika tembakan artileri menghantam dekat kolam renang di tepi ibukota provinsi, kata monitor tersebut, yang bergantung pada sumber di dalam Suriah untuk informasinya.

Seorang koresponden AFP di kota Idlib melihat petugas penyelamat dan warga sipil membawa mayat seorang wanita muda turun dari rumah keluarganya dan masuk ke ambulans, ketika para penonton yang khawatir melarikan diri dari tempat kejadian karena takut akan terjadi penembakan lagi.

Wilayah Idlib adalah rumah bagi hampir tiga juta orang, dua pertiga dari mereka mengungsi dari bagian lain negara itu selama perang saudara selama satu dekade.

Kubu oposisi terdiri dari kurang dari setengah provinsi Idlib termasuk ibu kota provinsi, serta sebagian provinsi yang berdekatan.

Hal ini didominasi oleh mantan afiliasi Al-Qaeda Suriah, tetapi pemberontak dan jihadis lainnya juga hadir.

Kesepakatan gencatan senjata yang ditengahi oleh sekutu rezim Rusia dan pendukung pemberontak Turki sebagian besar telah melindungi kawasan itu dari kampanye militer pemerintah baru sejak Maret 2020.

Tetapi pasukan rezim selama beberapa bulan terakhir meningkatkan penembakan mereka di tepi selatan benteng.

Presiden Suriah Bashar al-Assad pada bulan Juli mengambil sumpah jabatan untuk masa jabatan baru, bersumpah untuk menjadikan “pembebasan bagian-bagian tanah air yang masih perlu” menjadi salah satu prioritas utamanya.

Perang Suriah telah menewaskan sekitar setengah juta orang sejak dimulai pada 2011 dengan tindakan brutal terhadap protes anti-pemerintah.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Indonesia-OKI Keluarkan Komunike Hentikan Kekerasan Rohingya

Indonesia-OKI Keluarkan Komunike Hentikan Kekerasan Rohingya

ICNA Kampanyekan Syariah di Amerika

ICNA Kampanyekan Syariah di Amerika

Tanggal 15 Muharram Seluruh Jamaah Haji Harus Sudah Dipulangkan

Tanggal 15 Muharram Seluruh Jamaah Haji Harus Sudah Dipulangkan

Kapal Perang Jerman dan Italia Cegat Tanker dari UEA Menuju Libya

Kapal Perang Jerman dan Italia Cegat Tanker dari UEA Menuju Libya

Mempekerjakan Pria, Toko Pakaian Wanita Ditutup

Mempekerjakan Pria, Toko Pakaian Wanita Ditutup

Baca Juga

Berita Lainnya