Jum'at, 3 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Turki Mengatakan ‘Tidak Perlu Terburu-buru’ Mengakui Taliban

kedutaan besar turki Haber7
Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu
Bagikan:

Hidayatullah.com — Turki mengatakan pada hari Selasa (07/09/2021) bahwa “tidak perlu terburu-buru” dalam mengakui kekuasaan Taliban di Afghanistan. Turki juga menambahkan bahwa Ankara masih mengadakan diskusi tentang pengoperasian bandara strategis Kabul, lansir The New Arab.

Dalam sebuah wawancara televisi yang luas, Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu menyuarakan catatan hati-hati tentang hubungan masa depan Turki dengan kelompok Islam fundamentalis.

Dia mengatakan pemerintah baru Afghanistan perlu “inklusif”, menambahkan bahwa perempuan dan berbagai kelompok etnis harus diberikan jabatan menteri.

Taliban pada hari Senin (06/09/2021) mengklaim kendali penuh atas Afghanistan, dengan mengatakan bahwa mereka telah memenangkan pertempuran kunci untuk Lembah Panjshir, perlawanan terakhir yang tersisa dari perlawanan terhadap kekuasaan mereka.

Namun Cavusoglu mengatakan masyarakat internasional harus mengambil pendekatan menunggu dan melihat sebelum mengakui aturannya, dengan nada yang mirip dengan yang diadopsi oleh Uni Eropa pada pertemuan Jumat lalu.

“Tidak perlu terburu-buru,” katanya. “Ini adalah saran kami kepada seluruh dunia. Kita harus bertindak bersama dengan komunitas internasional.”

Turki telah mengadakan pembicaraan dengan Taliban di Kabul, di mana ia masih memiliki kehadiran diplomatik, tentang kondisi di mana ia dapat membantu mengoperasikan bandara ibukota Afghanistan.

Para pejabat AS mengatakan mereka tidak lagi mengontrol wilayah udara di Afghanistan dan bahwa bandara utama di Kabul, yang direbut militer AS pada Agustus untuk evakuasi, dalam keadaan rusak.

Cavusoglu mengatakan Turki bekerja sama dengan Qatar dan AS dengan syarat bandara dapat dibuka kembali untuk penerbangan reguler yang diperlukan untuk mengirimkan bantuan kemanusiaan, mengevakuasi warga sipil yang terdampar, dan membangun kembali misi diplomatik di Kabul.

Namun dia mengatakan keamanan tetap menjadi masalah utama, menekankan bahwa penerbangan komersial tidak akan pernah dapat dilanjutkan sampai maskapai – dan perusahaan asuransi mereka – merasa bahwa kondisinya cukup aman.

“Dalam pandangan saya, pasukan Taliban atau Afghanistan dapat memastikan keamanan di luar bandara,” kata Cavusoglu.

“Tapi di dalam, bisa jadi ada perusahaan keamanan yang dipercaya masyarakat internasional atau semua perusahaan lain,” katanya. “Bahkan jika maskapai penerbangan, termasuk Turkish Airlines, ingin terbang ke sana, perusahaan asuransi tidak akan mengizinkannya.”

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Beli Kondom di Apotek Prancis Uang Kembali

Beli Kondom di Apotek Prancis Uang Kembali

Anders Breivik Teroris Kristen Berlagak Polisi

Anders Breivik Teroris Kristen Berlagak Polisi

Jaringan TV AS Memutus Siaran Langsung Pidato Trump yang Mengklaim Dicurangi

Jaringan TV AS Memutus Siaran Langsung Pidato Trump yang Mengklaim Dicurangi

Beatles Lebih Tenar dari Yesus Kristus

Beatles Lebih Tenar dari Yesus Kristus

Stallone dan Schwarzenegger Ajak Hollywood Bantu Teroris

Stallone dan Schwarzenegger Ajak Hollywood Bantu Teroris

Baca Juga

Berita Lainnya