Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Komunitas Sikh dan Hindu akan Tetap Tinggal di Afghanistan yang Dipimpin Taliban

sikh afghanistan
Taliban menemui minoritas Sikh dan Hindu Afghanistan dan menjamin keamanannya (ToI)
Bagikan:

Hanya 150 Sikh, keluarga Hindu yang tersisa di negara dengan mayoritas anggota bermigrasi ke India selama 20 tahun terakhir

Hidayatullah.com–Skeptisisme terlihat jelas di antara anggota komunitas kecil Sikh di Gurdwara Bagh-e-Bala di lingkungan perbukitan Kabul, ibu kota Afghanistan yang dilanda perang, ketika mereka berjanji untuk tinggal di tanah air mereka di bawah pemerintahan Taliban.​​

Komunitas kecil Sikh dan Hindu yang masih tinggal di Kabul, bersama dengan provinsi Ghazni, Jalalabad, Khost, dan Kandahar. Umumnya mereka tidak memiliki rencana untuk meninggalkan tanah air mereka di Afghanistan dan menerima hidup di bawah kekuasaan Taliban, kata Manmohan Singh Sethi, wakil presiden dari Komite Gurdwara lokal Kabul.

Afghanistan memiliki sekitar 35 juta penduduk, dengan hampir 99,7% adalah Muslim. Berbicara kepada Anadolu Agency, Sethi mengatakan hanya ada 150 keluarga Sikh dan Hindu yang tersisa di negara itu, dengan mayoritas anggota mereka bermigrasi ke India selama 20 tahun terakhir.

Sikh dan Hindu telah tinggal di Afghanistan selama produksi tahun, menurut Sethi, yang adalah seorang pengusaha. “Kami tidak ingin meninggalkan negara kami, terlepas dari siapa pun yang berkuasa di Afghanistan,” katanya. “Bagaimanapun, ini adalah negara kita.”

Beberapa anggota kelompok, bagaimanapun, berkeinginan untuk pindah ke India karena ikatan agama mereka dengan negara Asia Selatan dan mengatakan mereka sedang menunggu penerbangan internasional untuk melanjutkan dari Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul.  “Kami pasti akan kembali ke tanah air kami,” tegasnya.

Meskipun keluarga Sikh dan Hindu di Afghanistan pernah berjumlah ribuan, mayoritas mereka telah pergi selama beberapa dekade konflik yang dimulai pada 1979 dengan invasi Afghanistan oleh Uni Soviet.

Sikh mendesak Taliban melindungi hak minoritas

Anggota komunitas Sikh Afghanistan tidak memiliki masalah hidup di bawah pemerintahan Taliban, kata Talwindar Singh Chawla, yang melakukan perjalanan ke Kabul dengan banyak Sikh dan Hindu lainnya dari seluruh negeri. “Yang mereka inginkan adalah hak-hak mereka sebagai minoritas di negara ini dilindungi,” katanya kepada Anadolu Agency.

Saat Taliban melakukan serangan kilat baru-baru ini di seluruh negeri, mayoritas dari dua komunitas itu datang ke Kabul dan tinggal di sebuah kuil di lingkungan Katre Pawran. Namun, setelah ibu kota juga jatuh, tim Taliban pergi ke kuil dan meyakinkan akan melindungi keselamatan mereka.

“Saya terus berhubungan dengan Presiden Komite Gurdwara di Kabul … Bahkan hari ini, para pemimpin Taliban datang ke Gurdwara Sahib dan bertemu dengan orang-orang Hindu dan Sikh dan meyakinkan mereka,” kata Chawla.

Dia juga mendesak masyarakat internasional, khususnya Turki, untuk membantu minoritas dan membantu membangun kembali negara itu.

Hindu dan Sikh di Afghanistan

Umat ​​Hindu dan Sikh telah tinggal di Afghanistan selama ratusan tahun. Banyak masyarakat yang bekerja di bidang perdagangan dan jamu.

Pada 1940-an, populasi Sikh dan Hindu Afghanistan telah meningkat menjadi 250.000 orang. Komunitas secara signifikan dihancurkan oleh pendudukan Soviet pada tahun 1979 dan perang saudara berikutnya.

Beberapa dari mereka menetap di Amerika Utara dan Eropa, sementara mayoritas pergi ke India dan Pakistan. Sikh dan Hindu diperintahkan untuk mengenakan ban lengan kuning dan mengibarkan bendera kuning di atas rumah mereka selama pemerintahan pertama Taliban dari 1996 hingga 2001.

Taliban, yang mengizinkan mereka untuk tinggal di negara itu dan beribadah menurut ritual agama mereka, menyebut mereka sebagai “dhimmah,” sebuah istilah historis yang digunakan untuk non-Muslim yang tinggal di negara Islam.

Mayoritas Sikh Afghanistan dan Hindu mengadopsi tradisi Afghanistan untuk berbaur dengan budaya. Beberapa di antara mereka berkomunikasi dalam bahasa Pashto atau Dari, yang merupakan bahasa resmi di Afghanistan, di depan umum tetapi berbicara bahasa Punjabi di rumah.

Pada 2018, setidaknya 20 orang tewas dalam serangan bom bunuh diri di kota timur Jalalabad, yang menargetkan konvoi umat Hindu dan Sikh. Tahun lalu, 25 orang tewas dalam serangan bersenjata di sebuah kuil Sikh di lingkungan Shorbazar di Kabul, di mana Daesh, atau ISIS, kemudian mengaku bertanggung jawab.

Krisis ekonomi

“Tidak ada yang tersisa di sini, bagaimana saya bisa hidup tanpa anggota keluarga saya yang lain,” kata seorang Sikh sambil menyesali kepergian kerabat yang telah meninggalkan negara itu atau tewas dalam pertempuran, mengutip serangan di Jalalabad dan Kabul.

Dia mengatakan tidak ada yang bisa dilakukan di sini tanpa uang karena tidak ada pekerjaan atau prospek bisnis. Beberapa anggota komunitas Sikh memiliki restoran di dekat kuil Bagh-e-Bala, meskipun bisnis mereka tampaknya berkurang karena kondisi politik dan ekonomi saat ini.

Kemiskinan terlihat di jalan-jalan Kabul, di mana orang-orang meminta roti. Namun, ada juga gedung-gedung tinggi dengan pusat perbelanjaan, restoran, dan apartemen kelas atas, yang menunjukkan kesenjangan kekayaan antara si kaya dan si miskin.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Militer Lakukan Kudeta dan Tahan Presiden Mursy

Militer Lakukan Kudeta dan Tahan Presiden Mursy

Berita Foto: Semarak Ramadhan di Palestine

Berita Foto: Semarak Ramadhan di Palestine

Lapak Sayuran Pangeran Charles Gulung Tikar

Lapak Sayuran Pangeran Charles Gulung Tikar

Delapan Bekas Komandan Pemberontak FARC Didakwa Kejahatan Perang

Delapan Bekas Komandan Pemberontak FARC Didakwa Kejahatan Perang

Pengadilan Hamburg Tolak Larangan Cadar di Sekolah

Pengadilan Hamburg Tolak Larangan Cadar di Sekolah

Baca Juga

Berita Lainnya