Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Taliban Akui Berhasil Rebut Panjshir, Pertahanan Terakhir Kelompok Anti-Taliban di Afghanistan

Taliban, mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasukan Taliban telah merebut distrik Shotul, Paryan, Khenj dan Abshar di Panjshir
Bagikan:

Hidayatullah.com–Taliban mengatakan pada hari Senin (06/09/2021) bahwa mereka telah menguasai provinsi Panjshir di utara Kabul. Kota tersebut merupakan pertahanan terakhir pasukan anti-Taliban di negara itu dan satu-satunya provinsi yang tidak direbut Taliban selama serangan mereka di Afghanistan bulan lalu.

Ribuan pejuang Taliban menyerbu delapan distrik Panjshir semalam, menurut saksi mata dari daerah yang berbicara dengan syarat anonim, karena khawatir akan keselamatan mereka. Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengeluarkan pernyataan, mengatakan Panjshir sekarang di bawah kendali pejuang Taliban, lansir The New Arab.

“Kami mencoba yang terbaik untuk memecahkan masalah melalui negosiasi, dan mereka menolak pembicaraan dan kemudian kami harus mengirim pasukan kami untuk berperang,” kata Mujahid kemudian pada konferensi pers di Kabul.

Pasukan anti-Taliban telah dipimpin oleh mantan wakil presiden, Amrullah Saleh, dan juga putra dari pejuang ikon anti-Taliban Ahmad Shah Massoud yang terbunuh hanya beberapa hari sebelum serangan teroris 9/11 di Amerika Serikat.

Sementara itu di provinsi Balkh utara, setidaknya empat pesawat yang disewa untuk mengevakuasi beberapa ratus orang yang berusaha melarikan diri dari pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban tidak dapat meninggalkan negara itu selama berhari-hari, kata para pejabat Minggu, dengan laporan yang saling bertentangan muncul tentang mengapa penerbangan tidak dapat dilakukan. lepas landas saat tekanan meningkat di AS untuk membantu mereka yang tertinggal melarikan diri.

Seorang pejabat Afghanistan di bandara di kota Mazar-e-Sharif, ibu kota provinsi, mengatakan bahwa calon penumpang adalah warga Afghanistan, banyak dari mereka tidak memiliki paspor atau visa, dan karenanya tidak dapat meninggalkan negara itu. Berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan wartawan, dia mengatakan mereka telah meninggalkan bandara saat situasi sedang diselesaikan.

Namun, Republikan teratas di Komite Urusan Luar Negeri DPR AS mengatakan bahwa kelompok itu termasuk orang Amerika dan mereka duduk di pesawat, tetapi Taliban tidak membiarkan mereka lepas landas, secara efektif “menahan mereka sebagai sandera”. Perwakilan Michael McCaul dari Texas mengatakan kepada “Fox News Sunday” bahwa warga Amerika dan penerjemah Afghanistan ditahan di enam pesawat.

McCaul tidak mengatakan dari mana informasi itu berasal dan tidak mungkin untuk segera merekonsiliasi kedua akun tersebut.

Hari-hari terakhir perang 20 tahun Amerika di Afghanistan ditandai dengan pengangkutan udara yang mengerikan di bandara Kabul untuk mengevakuasi puluhan ribu orang—Amerika dan sekutu mereka—yang takut akan apa yang akan terjadi di masa depan, mengingat sejarah penindasan Taliban, terutama terhadap wanita. Namun, ketika pasukan Amerika terakhir ditarik pada 30 Agustus, banyak yang tertinggal.

AS berjanji untuk terus bekerja dengan para penguasa Taliban yang baru untuk mengeluarkan mereka yang ingin keluar, dan para militan berjanji untuk mengizinkan siapa pun yang memiliki dokumen hukum yang tepat untuk pergi.Para ahli meragukan bahwa perlawanan terhadap Taliban di Panjshir, provinsi terakhir yang bertahan, dapat berhasil dalam jangka panjang meskipun wilayah tersebut memiliki keunggulan geografis.

Terletak di pegunungan Hindu Kush yang menjulang tinggi, Lembah Panjshir memiliki satu pintu masuk sempit. Pejuang lokal menahan Soviet di sana pada 1980-an dan juga Taliban satu dekade kemudian di bawah kepemimpinan Massoud.

Putra Massoud, Ahmad, dalam sebuah pernyataan hari Ahad (05/09/2021) menyerukan diakhirinya pertempuran. Massoud muda yang bersekolah di Inggris mengatakan pasukannya siap untuk meletakkan senjata mereka tetapi hanya jika Taliban setuju untuk mengakhiri serangan mereka. Pada Minggu malam, lusinan kendaraan yang sarat dengan pejuang Taliban terlihat mengerumuni Lembah Panjshir.

Belum ada pernyataan dari Saleh, mantan wakil presiden Afghanistan yang menyatakan dirinya sebagai penjabat presiden setelah Presiden Ashraf Ghani meninggalkan negara itu pada 15 Agustus ketika Taliban mencapai gerbang ibu kota. Taliban kemudian memasuki gedung kepresidenan hari itu.Serangan kilat Taliban di seluruh negeri membutuhkan waktu kurang dari seminggu untuk menyerbu sekitar 300.000 tentara pemerintah Afghanistan, yang sebagian besar menyerah atau melarikan diri.

Keberadaan Saleh dan Massoud muda tidak segera diketahui.

Mujahid, juru bicara Taliban, berusaha meyakinkan penduduk Panjshir bahwa mereka akan aman – bahkan ketika sejumlah keluarga dilaporkan melarikan diri ke pegunungan sebelum kedatangan Taliban.“Kami memberikan keyakinan penuh kepada orang-orang terhormat Panjshir bahwa mereka tidak akan mengalami diskriminasi, bahwa semua adalah saudara kami, dan bahwa kami akan mengabdi pada negara dan tujuan bersama,” kata pernyataan Mujahid.

“Tidak perlu ada pertempuran lagi,” kata Mujahid pada konferensi pers. “Semua orang Panjshir dan mereka yang tinggal di Panjshir adalah saudara kita dan mereka adalah bagian dari negara kita.”

Taliban telah meningkatkan serangan mereka di Panjshir pada hari Ahad, men-tweet bahwa pasukan mereka telah menguasai distrik Rokha, salah satu dari delapan distrik terbesar di provinsi tersebut. Beberapa delegasi Taliban telah mencoba negosiasi dengan pihak yang tidak setuju, tetapi pembicaraan gagal mendapatkan daya tarik.

Fahim Dashti, juru bicara kelompok anti-Taliban, tewas dalam pertempuran pada hari Ahad, menurut akun Twitter kelompok tersebut. Dashti adalah suara kelompok dan tokoh media terkemuka selama pemerintahan sebelumnya.Ia juga keponakan dari Abdullah Abdullah, seorang pejabat senior dari pemerintahan sebelumnya yang terlibat dalam negosiasi dengan Taliban tentang masa depan Afghanistan.*

Rep: Fida A.
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kedutaan Myanmar: Tidak ada Pelanggaran HAM atas Rohingya

Kedutaan Myanmar: Tidak ada Pelanggaran HAM atas Rohingya

Pangkalan Amerika di Kandahar Belum akan Ditutup

Pangkalan Amerika di Kandahar Belum akan Ditutup

China Bersih-Bersih Situs Perjodohan dan Kencan Online

China Bersih-Bersih Situs Perjodohan dan Kencan Online

NASA Ribut Sampah Antariksa India, Sampah Amerika Serikat Lebih Banyak

NASA Ribut Sampah Antariksa India, Sampah Amerika Serikat Lebih Banyak

Rakyat Krisis, Bank Makanan Inggris Sediakan Jutaan Paket Bantuan Pangan

Rakyat Krisis, Bank Makanan Inggris Sediakan Jutaan Paket Bantuan Pangan

Baca Juga

Berita Lainnya