Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Uni Eropa akan Membangun Kehadiran Bersama di Kabul untuk Menangani Taliban

Tentara NATO berjalan di depan helikopter Chinook dalam sebuah operasi di Herat, Afghanistan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Negara-negara Uni Eropa sepakat untuk membangun kembali kehadiran bersama di Kabul, jika kondisi keamanan memungkinkan. Hal itu untuk berurusan dengan Taliban dalam memastikan keberangkatan yang aman, kata diplomat tinggi blok itu, Jum’at (03/09/2021), lansir Daily Sabah.

“Kami telah memutuskan untuk bekerja secara terkoordinasi untuk mengoordinasikan kontak kami dengan Taliban – termasuk melalui kehadiran bersama Uni Eropa di Kabul … jika kondisi keamanan terpenuhi,” kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell Jum’at setelah pertemuan Menteri luar negeri Uni Eropa di Slovenia, menurut pernyataan yang dibawa oleh The Associated Press (AP).

“Untuk mendukung penduduk Afghanistan, kita harus terlibat dengan pemerintah baru di Afghanistan, yang tidak berarti pengakuan. Ini adalah keterlibatan operasional,” katanya dalam konferensi pers. Dia mengatakan keterlibatan ini akan meningkat tergantung pada perilaku pemerintah, seperti Afghanistan tidak berfungsi sebagai “basis ekspor terorisme ke negara lain”, menghormati hak-hak perempuan dan media, pembentukan “inklusif dan perwakilan” pemerintah, dan memungkinkan akses untuk bantuan. Borrell mengatakan Taliban harus memenuhi komitmennya untuk mengizinkan warga negara asing dan warga Afghanistan yang berisiko untuk terus pergi.

“Kondisi ini tidak dapat dinegosiasikan bagi kami,” kata Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas kepada wartawan. “Tentu saja tidak ada yang memiliki ilusi bahwa semua ini akan terpenuhi 100% dalam beberapa hari mendatang,” katanya, menyebutnya sebagai “tugas jangka panjang”.

Jaminan Keamanan

Blok itu khawatir tidak adanya diplomat membuat lapangan terbuka untuk negara-negara seperti Rusia, China, Iran, Pakistan dan Qatar, yang membuka kedutaan mereka.

Maas bersikeras negara-negara Uni Eropa akan membutuhkan “jaminan keamanan” sebelum kembalinya para diplomat.

“Jika kami ingin membantu Afghanistan, kami membutuhkan orang-orang di negara ini yang dapat memberikan bantuan ini kepada orang-orang yang membutuhkan,” katanya.

Mengenai bantuan kemanusiaan, Borrell mengatakan UE akan berupaya meningkatkan bantuannya untuk rakyat Afghanistan tetapi akan menilai pihak berwenang “sesuai dengan akses yang mereka berikan”.

Itu terjadi ketika PBB mengatakan telah memulai kembali penerbangan kemanusiaan ke beberapa bagian negara itu, yang menghubungkan ibu kota Pakistan Islamabad dengan Mazar-i-Sharif di Afghanistan utara dan Kandahar di selatan.

Uni Eropa juga ingin meningkatkan koordinasi dengan tetangga Afghanistan untuk mencegah aliran besar migran dari negara itu ke Eropa. Borrell mengatakan blok itu akan berupaya membentuk “platform politik regional” dengan negara-negara di sekitar Afghanistan untuk membantu menstabilkan situasi.

“Platform politik ini akan mempertimbangkan, antara lain, pengelolaan arus penduduk dari Afghanistan, pencegahan penyebaran terorisme, perang melawan kejahatan terorganisir, termasuk perdagangan narkoba dan penyelundupan manusia,” katanya.

Inggris Tidak akan Mengakui Taliban

Pada hari Jum’at Inggris mengatakan tidak akan mengakui Taliban sebagai pemerintah baru di Kabul tetapi harus menghadapi kenyataan baru di Afghanistan dan tidak ingin melihat tatanan sosial dan ekonominya rusak. Berbicara selama kunjungan ke Pakistan, Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan tidak mungkin mengevakuasi sekitar 15.000 orang dari Kabul tanpa kerja sama dengan Taliban, yang merebut ibu kota pada 15 Agustus.

“Pendekatan yang kami ambil adalah kami tidak mengakui Taliban sebagai pemerintah,” katanya, seraya menambahkan bahwa Inggris biasanya mengakui negara bagian daripada pemerintah. “Kami melihat pentingnya untuk dapat terlibat dan memiliki jalur komunikasi langsung.”

Komentar Raab mencerminkan keseimbangan negara-negara seperti Inggris dan Amerika Serikat yang berusaha untuk menyerang setelah kemenangan kilat Taliban dan runtuhnya pemerintah yang didukung Barat di Kabul. Negara-negara Barat khawatir bahwa krisis kemanusiaan yang membayangi di Afghanistan dan keruntuhan ekonomi dapat menciptakan ratusan ribu pengungsi. Tetapi mereka waspada terhadap janji-janji Taliban bahwa Afghanistan tidak akan kembali ke aturan fundamentalis keras yang dilakukan selama periode terakhir mereka berkuasa sebelum 2001.

“Taliban telah melakukan serangkaian upaya – beberapa di antaranya positif pada tingkat kata-kata. Kita perlu menguji mereka dan melihat apakah ini diterjemahkan ke dalam perbuatan,” tambah Raab, seperti yang dilaporkan Reuters. “Penting pada tahap ini untuk menetapkan atau menilai Taliban dengan tes awal, awal dan mungkin, cukup sederhana ini, dan melihat apakah mereka berhasil.”

Dia mengatakan Inggris telah merilis tahap pertama dari paket bantuan kemanusiaan 30 juta pound ($ 41,5 juta) untuk tetangga Afghanistan, yang mungkin harus menanggung beban terbesar dari eksodus besar. Raab menambahkan bahwa anggaran bantuan untuk Afghanistan telah ditingkatkan menjadi 286 juta pound, tetapi pembayaran di masa depan akan melalui kelompok-kelompok bantuan.

Sementara itu, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Jumat bahwa ia berharap Taliban akan berperilaku “beradab” di Afghanistan sehingga komunitas global dapat mempertahankan hubungan diplomatik dengan Kabul.

“Rusia tidak tertarik dengan disintegrasi Afghanistan. Jika ini terjadi, maka tidak akan ada yang bisa diajak bicara,” kata Putin saat berbicara di sesi pleno Forum Ekonomi Timur di kota Vladivostok di timur jauh Rusia.

“Semakin cepat Taliban akan memasuki keluarga orang-orang beradab, sehingga untuk berbicara, semakin mudah untuk menghubungi, berkomunikasi, dan entah bagaimana mempengaruhi dan mengajukan pertanyaan,” tambahnya. Pemimpin lama Rusia itu mengatakan penarikan pasukan pimpinan AS dari Afghanistan yang diselesaikan bulan lalu telah berakhir dengan “malapetaka”.

“Mereka menghabiskan $1,5 triliun untuk seluruh kampanye ini dan apa hasilnya? Tidak ada,” kata Putin.

Rusia telah melangkah hati-hati dalam berurusan dengan kelompok militan yang merebut kekuasaan di Afghanistan musim panas ini. Duta Besar Rusia di Kabul bertemu dengan perwakilan Taliban beberapa hari setelah pengambilalihan dan mengatakan Moskow akan mempertahankan kedutaannya di negara itu.

Pekan lalu, Rusia mulai mengevakuasi warganya dan beberapa negara bekas Soviet karena situasi keamanan di negara itu memburuk. Rusia telah memperingatkan tentang kelompok-kelompok ekstremis yang menggunakan kekacauan politik untuk memasuki negara-negara tetangga sebagai pengungsi. Afghanistan berbagi perbatasan dengan tiga negara bekas Soviet di Asia Tengah di mana Rusia memegang pangkalan militer.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Wartawan jadi Korban Pembungkaman Pengguna Twitter di India

Wartawan jadi Korban Pembungkaman Pengguna Twitter di India

Mesir akan Blokir Situs-Situs Porno

Mesir akan Blokir Situs-Situs Porno

Menara 1 Km Proyek Ambisius Alwaleed

Menara 1 Km Proyek Ambisius Alwaleed

‘Israel’ Inginkan Skuadron F-35 Ketiga dari AS sebelum Trump Meninggalkan Jabatannya

‘Israel’ Inginkan Skuadron F-35 Ketiga dari AS sebelum Trump Meninggalkan Jabatannya

Times: Mursy Emban Salah Satu Tugas Terberat di Dunia

Times: Mursy Emban Salah Satu Tugas Terberat di Dunia

Baca Juga

Berita Lainnya