Selasa, 30 November 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Raja Yordania Abdullah II Mengadakan Pertemuan Rahasia dengan Presiden ‘Israel’

raja abdullah ii albawaba
Raja Abdullah hari Ahad berikrar akan menentang setiap usaha Israel untuk mengubah status tempat-tempat suci Muslim atau Kristen di Jerusalem
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden “Israel” Isaac Herzog mengungkapkan pada hari Sabtu (04/09/2021) bahwa dia baru-baru ini bertemu secara rahasia dengan Raja Abdullah II dari Yordania di Amman. Hal itu sebagai tanda terbaru dari hubungan diplomatik yang memanas antara kedua negara, lansir Middle East Eye.

“Minggu lalu saya bertemu dan melakukan percakapan yang sangat panjang dengan raja Yordania, saya berada di istananya, sepanjang malam. Itu adalah pertemuan yang sangat baik,” kata Herzog dalam klip dari wawancara yang disiarkan pada hari Sabtu di televisi “Israel”.

Seluruh wawancara akan ditampilkan pada Ahad (05/09/2021) malam pada malam tahun baru Yahudi.

“Yordania adalah negara yang sangat penting. Saya sangat menghormati Raja Abdullah, seorang pemimpin besar dan aktor regional yang sangat signifikan,” kata Herzog dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya.

Pernyataan itu berbicara tentang “pertemuan hangat, yang diadakan atas undangan raja”, di mana keduanya membahas “masalah strategis yang mendalam”.

“Di antara hal-hal yang kami diskusikan adalah isu-isu inti dalam dialog antara negara-negara kami, termasuk kesepakatan untuk mengimpor hasil pertanian selama tahun shemitah (liburan pertanian), masalah energi, keberlanjutan, dan solusi untuk krisis iklim yang dapat kita maju bersama,” kata pernyataan itu.

Yordania dan Mesir adalah dua negara yang berbatasan dengan Zionis “Israel” yang telah menandatangani perjanjian damai dengan negara tersebut.

Hubungan “Israel”-Yordania memburuk di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang oleh para kritikus dituduh mengabaikan kerajaan Hashemite demi menyetujui normalisasi hubungan tahun lalu dengan Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan, dan Maroko.

Namun, tak lama setelah ia menjabat pada bulan Juni, Perdana Menteri baru Naftali Bennett terbang ke Amman untuk berbicara dengan Raja Abdullah.

Pada bulan Juli, kedua negara sepakat bahwa “Israel” akan menjual 50 juta meter kubik air per tahun ke Yordania, di samping 55 juta meter kubik yang sudah disediakan secara gratis.

Berdasarkan perjanjian ini, Yordania diizinkan untuk meningkatkan ekspornya ke Palestina di Tepi Barat, yang telah diduduki Zionis “Israel” sejak 1967.

Pertemuan Diplomatik

Pada hari Kamis (02/09/2021), Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi, Raja Abdullah II dan Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas bertemu dengan tujuan untuk menghidupkan kembali proses perdamaian di Timur Tengah.

Ketiga pemimpin dijadwalkan untuk membahas bagaimana bekerja dengan Presiden AS Joe Biden untuk mendorong Zionis “Israel” mengakhiri pendudukannya di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, menghentikan perluasan permukiman ilegal di wilayah pendudukan, dan lebih lanjut mendorong solusi dua negara.

Presiden Mesir juga diperkirakan akan mengadakan pertemuan dengan Bennett di kota Sharm el-Sheikh di semenanjung Sinai – meskipun rincian tentang waktu pertemuan masih belum diumumkan.

Pada hari Rabu (01/09/2021), Bennett mengeluarkan pernyataan yang menyangkal laporan bahwa dia akan menghadiri pertemuan bersama dengan Abbas dan Abdullah.

Namun pertemuan Kairo itu terjadi beberapa hari setelah Abbas bertemu dengan Menteri Pertahanan “Israel” Benny Gantz di Ramallah, dalam pertemuan tingkat tinggi antara kedua pihak selama bertahun-tahun.

Pada hari Senin (20/08/2021), “Israel” setuju untuk meminjamkan PA lebih dari $150 juta setelah pertemuan Abbas-Gantz, untuk membantu PA membayar upah hampir 130.000 karyawannya.

Bennett bertemu dengan Biden di Gedung Putih pada akhir Agustus. Sementara Biden menegaskan kembali dukungan AS untuk solusi dua negara, Bennett menyatakan bahwa tidak akan ada negara Palestina selama dia menjadi perdana menteri.

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Rusia Berang Foto Penembakan Duta Besarnya Dapat Penghargaan

Rusia Berang Foto Penembakan Duta Besarnya Dapat Penghargaan

Duka Cita Rakyat dan Presiden Zambia Atas Kematian “Ikan Keberuntungan”

Duka Cita Rakyat dan Presiden Zambia Atas Kematian “Ikan Keberuntungan”

Akun Facebook “Polisi Korup” Diprotes Polisi

Akun Facebook “Polisi Korup” Diprotes Polisi

tambang emas saudi

Mahd Al Dhahab, Tambang Emas Pertama di Arab Saudi

Masih Koma, Otak Ariel Sharon Menunjukkan Akivitas

Masih Koma, Otak Ariel Sharon Menunjukkan Akivitas

Baca Juga

Berita Lainnya