Kamis, 9 Desember 2021 / 5 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Perempuan Afghanistan Menuntut Peran dalam Pemerintahan Taliban

perempuan afghanistan Hoshang Hashimi/AFP
Bagikan:

Hidayatullah.com–Lusinan perempuan turun ke jalan-jalan ibukota pada hari Sabtu (04/09/2021) untuk menuntut hak mereka untuk turut berperan dalam pemerintahan Afghanistan masa depan. Mereka juga menuntut kursi di meja dalam diskusi dengan Taliban, lansir Al Jazeera.

Protes dimulai dengan 50 wanita berbaris menuju istana presiden.

Namun, Razia Barakzai, 26, mengatakan para perempuan itu dihentikan di dekat pintu masuk kementerian keuangan Afghanistan, di mana Taliban “mengepung” mereka dan mencegah mereka melanjutkan perjalanan menuju pintu masuk istana.

Barakzai mengatakan Taliban telah menggunakan semprotan merica dan gas air mata untuk mencoba membubarkan massa. “Kami tenang dan damai sepanjang waktu, tetapi mereka hanya ingin menghentikan kami dengan cara apa pun,” katanya kepada Al Jazeera.

Demonstrasi hari Sabtu menandai setidaknya keempat kalinya perempuan di Kabul dan kota barat Herat berkumpul untuk menuntut hak-hak mereka dalam pemerintahan yang dipimpin Taliban di masa depan. Barakzai mengatakan Taliban yang mencoba mengepung para pengunjuk rasa mengenakan spanduk merah dan membawa senjata.

“Ini bukan pasukan Taliban biasa,” katanya.

Kerumunan itu dikepung di keempat sisinya oleh Taliban, yang mengatakan kepada mereka, menurut Barakzai, “Pulanglah, kalian masing-masing satu per satu.” Namun, keluar ternyata sama sulitnya, karena Taliban terus mengepung mereka.

“Aneh, mereka tidak ingin kita tinggal, tetapi mereka juga tidak mengizinkan kita pergi.”

Barakzai juga mengatakan salah satu wanita diserang oleh Taliban. Gambar media sosial menunjukkan seorang wanita muda berdarah dari kepala, di mana dia mengklaim Taliban telah memukulnya.

Al Jazeera tidak dapat secara independen memverifikasi persis bagaimana dia terluka.

Peran Pengambilan Keputusan

Barakzai, yang sebelumnya bekerja untuk sebuah kantor pemerintah, mengatakan tindakan terbaru itu sebagai tanggapan atas pernyataan baru-baru ini oleh pemimpin senior Taliban Sher Mohammad Abbas Stanikzai, yang dalam sebuah wawancara mengatakan “mungkin tidak ada” tempat bagi perempuan di eselon yang lebih tinggi dari pemerintahan. pemerintahan yang dipimpin Taliban di masa depan.

“Bagaimana kami bisa mendapatkan hak yang mereka janjikan kepada kami jika kami tidak berperan dalam pengambilan keputusan pemerintah atau terlibat dalam pembicaraan dengan Taliban,” kata Barakzai.

Pada konferensi pers 17 Agustus, Taliban mengatakan kelompok itu “berkomitmen pada hak-hak perempuan dalam kerangka Syariah [hukum Islam]. Saudari kita, laki-laki kita memiliki hak yang sama; mereka akan dapat memperoleh manfaat dari hak-hak mereka. Mereka dapat memiliki kegiatan di berbagai sektor dan area yang berbeda berdasarkan aturan dan peraturan kami: pendidikan, kesehatan, dan area lainnya. Mereka akan bekerja dengan kami, bahu-membahu dengan kami.”

Namun, Barakzai mengatakan perempuan belum melihat bukti komitmen terhadap partisipasi mereka atau penjelasan tentang apa, jika ada, batasan yang akan diberikan Taliban pada peran perempuan di tempat kerja dan masyarakat secara keseluruhan. Selain itu, Barakzai mengatakan ketika dia dan rekan-rekannya mencoba bertemu dengan Taliban untuk membahas masalah hak dan partisipasi perempuan, mereka ditolak.

“Mereka akan membuat alasan bahwa kami tidak memiliki dokumen yang tepat atau bahwa kami tidak berada di sana pada waktu yang tepat, tetapi sepertinya mereka tidak ingin berbicara dengan kami,” katanya, menambahkan bahwa perempuan akan melanjutkan. untuk terlibat dalam demonstrasi sampai Taliban memberi mereka jawaban yang sesuai.

Beberapa minggu terakhir telah melihat Taliban mengirim sinyal campuran tentang tempat perempuan dalam masyarakat Afghanistan. Pada akhir Agustus, juru bicara kelompok itu, Zabihullah Mujahid, mengatakan perempuan yang bekerja dengan pemerintah harus tinggal di rumah sampai mereka dapat memastikan keselamatan mereka di jalanan dan di kantor.

“Kami khawatir pasukan kami yang baru dan belum terlatih dengan baik dapat menganiaya perempuan… Kami tidak ingin pasukan kami, Tuhan melarang, untuk menyakiti atau melecehkan perempuan,” kata Mujahid pada konferensi pers 24 Agustus. Dia melanjutkan dengan mengatakan wanita harus tinggal di rumah dan akan dibayar gaji mereka sampai waktu yang dianggap aman bagi mereka untuk kembali bekerja.

Pernyataan ini telah dibandingkan dengan pernyataan serupa yang dibuat Stanekzai pada tahun 1996, ketika Taliban pertama kali berkuasa.

Stanekzai, yang saat itu menjabat sebagai wakil menteri luar negeri Taliban, mengatakan bahwa pemimpin Taliban saat itu, “baru saja mengatakan kepada mereka [wanita] bahwa untuk saat ini mereka tidak boleh datang ke kantor dan sekolah … Sampai saatnya kita bisa datang keluar dengan semacam solusi atau kami dapat memberi mereka tempat terpisah.”

Waktu itu tidak pernah datang. Selama pemerintahan awal mereka, Taliban melarang wanita, kecuali dokter, bekerja dan tidak mengizinkan anak perempuan bersekolah.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Petugas Intelijen ASIO Geledah Warga Indonesia Di Australia

Petugas Intelijen ASIO Geledah Warga Indonesia Di Australia

Presiden Erdogan

Presiden Erdogan akan Perpanjang Pengerahan Pasukan di Irak dan Suriah

Hariri: Hizbullah Membahayakan Libanon

Hariri: Hizbullah Membahayakan Libanon

Nilai Zakat Saudi Mencapai SR1 Trilyun

Nilai Zakat Saudi Mencapai SR1 Trilyun

Mendiang Emir Kuwait Dimakamkan setelah Penggantinya Dilantik

Mendiang Emir Kuwait Dimakamkan setelah Penggantinya Dilantik

Baca Juga

Berita Lainnya