Selasa, 30 November 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Laporan Palsu: Tembakan Perayaan Kemenangan Taliban Menewaskan 17 Orang

taliban provinsi
Bagikan:

Hidayatullah.com—Sebuah informasi mengabarkan tembakan perayaan telah menewaskan sedikitnya 17 orang dan melukai 41 lainnya di seluruh ibu kota Afghanistan, Kabul. Namun setelah diteliti,  laporan ini kemudian diketahui palsu, mengklaim bahwa Taliban telah merebut lembah timur laut Panjshir, menurut sumber rumah sakit yang berbicara dengan Anadolu Agency (AA) hari Sabtu.

Selama dua jam pada Jumat malam, Taliban menembakkan ribuan peluru pelacak melintasi langit malam di Kabul, memicu spekulasi bahwa mereka telah merebut lembah itu , yang merupakan wilayah terakhir yang belum direbut oleh pemberontak dalam serangan mereka baru-baru ini di seberang negara.

Namun, laporan-laporan ini ternyata salah, karena tidak ada komandan Taliban yang mengkonfirmasi masalah ini. Menurut sumber dari rumah sakit setempat, melaporkan 17 orang tewas dalam tembakan membabi buta, dengan 41 lainnya terluka dan dibawa untuk menerima perawatan medis. Taliban menolak akses media ke rumah sakit yang menerima mereka.

Namun, seorang pemimpin senior Taliban, Mawlavi Mohammad Yaqoob Omari, mengeluarkan pesan audio yang memperingatkan anggota Taliban tentang konsekuensi berat jika melakukan aksi seperti itu. “Saya memperingatkan semua komandan dan Mujahidin (anggota Taliban) di kota dan provinsi Kabul bahwa jika ada yang menggunakan tembakan udara di kota, saya akan mengambil tindakan tegas terhadap mereka,” katanya, menambahkan bahwa pelanggar akan diusir dari kota.

Kelompok perlawanan Panjshir, yang dipimpin oleh Ahmad Massoud, putra mendiang komandan mujahidin Ahmad Shah Massoud, dan Bismillah Mohammadi, menteri pertahanan pemerintah Ghani, kelompok yang memerangi Taliban di lembah itu.

Jika Taliban merebut Panjshir , itu akan menjadi pertama kalinya mereka akan membentuk pemerintahan di seluruh Afghanistan. Sebelumnya, mereka tidak dapat memerintah provinsi Afghanistan utara termasuk Faryab, Sar-e Pul, Jawzjan, Balkh, Samangan dan Kunduz selama pemerintahan pertama mereka dari tahun 1996 hingga 2001.

Taliban telah mengambil alih sebagian besar dari 33 ibu kota provinsi tanpa pertumpahan darah, tetapi konfrontasi mematikan terus berlanjut di Panjshir sejak AS meninggalkan Afghanistan pada 31 Agustus, satu-satunya provinsi yang masih memerangi mereka.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Festival Muslim Swiss Tolak Diskriminasi

Festival Muslim Swiss Tolak Diskriminasi

Produser Innocence of Muslims Kelompok Kristen, Sutradaranya Pakar Film Porno

Produser Innocence of Muslims Kelompok Kristen, Sutradaranya Pakar Film Porno

Kepala RS Haiti Diculik, Tenaga Medis Tak Mau Terima Pasien Baru

Kepala RS Haiti Diculik, Tenaga Medis Tak Mau Terima Pasien Baru

Muslim Boikot Pemilu, Syiah Kuasai Parlemen Kuwait

Muslim Boikot Pemilu, Syiah Kuasai Parlemen Kuwait

Syeikh Ali Jumah: Lawan Ketamakan Israel!

Syeikh Ali Jumah: Lawan Ketamakan Israel!

Baca Juga

Berita Lainnya