Jum'at, 3 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

‘Perang Melawan Teror’ yang dipimpin Amerika telah menewaskan 1 juta orang

Bagikan:

Hidayatullah.com—“Perang melawan teror” yang dipimpin AS telah menewaskan hampir satu juta orang di seluruh dunia dan menelan biaya lebih dari $8 triliun sejak dimulai hampir dua dekade lalu. Hal itu berdasarkan oleh laporan dari Proyek Biaya Perang Brown University, lansir Middle East Eye.

Laporan penting, yang diterbitkan pada hari Rabu, meneliti korban perang yang dilakukan oleh AS di Irak, Suriah, Afghanistan dan wilayah lain di mana militer AS terlibat dalam konflik yang disebut sebagai “perang selamanya”.

“Sangat penting kita memperhitungkan dengan tepat konsekuensi yang luas dan beragam dari banyak perang AS dan operasi kontra-teror sejak 9/11, saat kita berhenti sejenak dan merenungkan semua nyawa yang hilang,” kata co-director proyek, Neta Crawford, dalam pernyataan yang menyertai laporan tersebut.

“Akuntansi kami melampaui angka-angka Pentagon karena biaya reaksi terhadap 9/11 telah menggerogoti seluruh anggaran.”

Laporan tersebut memperkirakan bahwa perang melawan teror, yang akan menandai ulang tahun ke-20 pada 11 September, telah secara langsung menewaskan 897.000 hingga 929.000 orang – termasuk sedikitnya 387.072 warga sipil.

Crawford mengatakan ini “kemungkinan besar jumlah korban sebenarnya dari perang ini telah mengambil nyawa manusia”.

AS menginvasi Afghanistan dan mengusir Taliban dari kekuasaan sebagai pembalasan atas serangan 11 September 2001, yang telah direncanakan ketika pemimpin al-Qaeda, Osama bin Laden, tinggal di negara itu di bawah perlindungan Taliban.

Jumlah kematian yang disebabkan oleh konflik pasca 9/11 telah menjadi sumber kontroversi yang intens, karena politik dan sains yang tidak pasti telah bersinggungan dalam perdebatan sengit tentang kepentingan yang saling bertentangan. Pada tahun 2015, peraih Hadiah Nobel Dokter untuk Tanggung Jawab Sosial memperkirakan bahwa lebih dari satu juta orang telah terbunuh baik secara langsung maupun tidak langsung dalam perang di Irak, Afghanistan dan Pakistan saja.

Biaya ekonomi yang dihitung oleh laporan Costs of War termasuk $2,3 triliun yang dihabiskan oleh AS untuk operasi militer di Afghanistan dan Pakistan, $2,1 triliun di Irak dan Suriah, dan $355 miliar di Somalia dan wilayah lain di Afrika.

Dalam sebuah laporan yang dirilis tahun lalu, Costs of War memperkirakan perang melawan teror telah menelantarkan setidaknya 37 juta orang di atas ratusan ribu orang yang tewas dalam kekerasan langsung.

AS melacak kematian militer dan cedera fisiknya sendiri di Afghanistan dan Irak – tetapi tidak ada statistik pemerintah yang konklusif tentang korban dan kematian di antara kombatan musuh dan warga sipil. Kelalaian ini, kata para kritikus, adalah karena desain.

Pihak berwenang juga kadang-kadang dengan sengaja memalsukan rincian tentang kematian oleh pasukan AS: “Kantor Pengaruh Strategis (OSI) Departemen Pertahanan AS yang berumur pendek (2001/02) adalah salah satu contoh nyata dari kesalahan dan disinformasi yang dibuat oleh pemerintah yang dimaksudkan untuk mempengaruhi publik. pendapat dalam mendukung kebijakan Iraknya,” catat penulis “Angka Korban setelah 10 Tahun ‘Perang Melawan Teror’”.

‘Apa yang Benar-Benar telah Kita Capai?’

AS menyelesaikan penarikannya dari Afghanistan pada hari Senin (30/08/2021) dan memperhitungkan konsekuensi dari konflik 20 tahun. Tahap akhir penarikan terjadi dengan Taliban kembali menguasai Afghanistan dan puluhan ribu memanjat untuk keluar dari negara itu.

Meskipun AS tidak lagi memiliki pasukan di Afghanistan, “perang melawan teror” tampaknya akan berlanjut, dengan pemerintahan Biden mengisyaratkan akan terus menargetkan Negara Islam di Provinsi Khorasan (IS-K), Afghanistan dan Asia Tengah. waralaba kelompok Negara Islam, melalui drone dan cara lain.

Pada hari Ahad (29/08/2021), serangan pesawat tak berawak AS terhadap seorang tersangka pembom bunuh diri di Afghanistan menewaskan sejumlah warga sipil. Menurut media lokal, serangan di dekat bandara Kabul, menewaskan 10 anggota satu keluarga, termasuk enam anak.

AS juga terus memiliki kehadiran militer di Irak dan Suriah, di antara negara-negara lain, dan dalam beberapa pekan terakhir telah melakukan beberapa serangan udara terhadap al-Shabab, afiliasi al-Qaeda, di Somalia.

“Apa yang sebenarnya telah kita capai dalam 20 tahun pasca perang 9/11, dan berapa harganya?” tanya Stephanie Savell, co-director Costs of War Project.

“Dua puluh tahun dari sekarang, kami masih akan memperhitungkan biaya sosial yang tinggi dari perang Afghanistan dan Irak – lama setelah pasukan AS pergi.”

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Al Azhar Tolak Ucapan Selamat Hari Raya dari Vatikan

Al Azhar Tolak Ucapan Selamat Hari Raya dari Vatikan

Pembebanan Biaya Pembantu di Malaysia Dinilai Membebani

Pembebanan Biaya Pembantu di Malaysia Dinilai Membebani

Inggris Rumah Orang Kaya Arab

Inggris Rumah Orang Kaya Arab

PM Hungaria Genjot Angka Kelahiran dengan Insentif Pajak dan Kredit Rakyat

PM Hungaria Genjot Angka Kelahiran dengan Insentif Pajak dan Kredit Rakyat

Mantan Menlu AS: Hancurnya ISIS dapat Picu “Kekaisaran Radikal Iran”

Mantan Menlu AS: Hancurnya ISIS dapat Picu “Kekaisaran Radikal Iran”

Baca Juga

Berita Lainnya