Sabtu, 16 Oktober 2021 / 9 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Sekjen PBB Peringatkan ‘Bencana Kemanusiaan’ yang akan Datang di Afghanistan

bencana kemanusiaan Aljazeera
Bagikan:

Hidayatullah.com — Afghanistan menghadapi “bencana kemanusiaan” yang akan datang ketika Taliban mengambil alih negara yang dilanda perang itu. Hal itu disampaikan oleh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada hari Selasa (31/08/2021), lansir Al Jazeera.

Guterres menyuarakan keprihatinan serius karena sekitar setengah dari semua warga Afghanistan, atau 18 juta orang, membutuhkan bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup, dan berjanji “komitmen sistem kemanusiaan untuk tetap tinggal dan memberikan tidak akan goyah”.

“Bencana kemanusiaan membayangi,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Di tengah kekeringan parah dan dengan kondisi musim dingin yang keras di cakrawala, makanan tambahan, tempat tinggal dan pasokan kesehatan harus segera dilacak ke negara ini.”

Kira-kira sepertiga dari semua orang Afghanistan menghadapi kerawanan pangan, atau tidak tahu dari mana makanan mereka berikutnya akan datang dan lebih dari setengah dari semua anak diperkirakan akan mengalami kekurangan gizi akut selama tahun depan, menurut data PBB.

Badan internasional itu mengevakuasi ratusan personel kemanusiaannya dari Afghanistan menjelang penarikan AS dari negara itu, yang selesai pada Selasa. Para staf telah dipindahkan sementara ke Almaty, kota metropolitan terbesar di Kazakhstan, untuk menjalankan tugas mereka dari jarak jauh.

PBB telah menyatakan bahwa pihaknya berkomitmen untuk memberikan bantuan kepada warga Afghanistan “pada saat mereka membutuhkan”, dan mengatakan mayoritas personel kemanusiaannya akan tetap memberikan “bantuan penting bagi jutaan orang yang paling membutuhkan”.

Guterres telah menekankan pentingnya memastikan Bandara Hamid Karzai Kabul tetap terbuka setelah keluarnya AS untuk memfasilitasi pengiriman bantuan skala besar.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Negara Eropa Paling Korup, Paling Parah krisisnya

Negara Eropa Paling Korup, Paling Parah krisisnya

Akademisi Mesir Minta AS Desak Mubarak Mundur

Akademisi Mesir Minta AS Desak Mubarak Mundur

Presiden Sudan Tiba di Khartoum, Abaikan Perintah Pengadilan Afsel

Presiden Sudan Tiba di Khartoum, Abaikan Perintah Pengadilan Afsel

Mesir Terapkan  Hukuman Mati Bagi Pelaku Pelecehan Seksual

Mesir Terapkan Hukuman Mati Bagi Pelaku Pelecehan Seksual

Afrika Selatan Mulai Deportasi Puluhan Migran ke Negara Ketiga

Afrika Selatan Mulai Deportasi Puluhan Migran ke Negara Ketiga

Baca Juga

Berita Lainnya