Selasa, 19 Oktober 2021 / 12 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Qatar: “Mengisolasi Taliban Dapat Menyebabkan Lebih Banyak Ketidakstabilan”

taliban perempuan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Menteri luar negeri Qatar telah memperingatkan bahwa mengisolasi Taliban dapat menyebabkan ketidakstabilan lebih lanju. Dia juga mendesak negara-negara untuk terlibat dengan gerakan itu dalam mengatasi masalah keamanan dan sosial ekonomi di Afghanistan, lansir Al Jazeera.

“Jika kita mulai memberikan syarat dan menghentikan pertunangan ini, kita akan meninggalkan kekosongan, dan pertanyaannya adalah, siapa yang akan mengisi kekosongan ini?” kata Syeikh Muhammad bin Abdulrahman Al Thani di Doha pada hari Selasa (31/08/2021), di samping pernyataannya. Rekan Jerman, Heiko Maas.

Negara Teluk Arab yang bersekutu dengan AS telah muncul sebagai lawan bicara utama bagi Taliban, setelah menjadi tuan rumah kantor politik kelompok itu sejak 2013.

Tidak ada negara yang mengakui Taliban sebagai pemerintah Afghanistan setelah mereka merebut Kabul pada 15 Agustus. Banyak negara Barat telah mendesak kelompok itu untuk membentuk pemerintahan yang inklusif dan menghormati hak asasi manusia.

“Kami percaya bahwa tanpa keterlibatan kami tidak dapat mencapai … kemajuan nyata di bidang keamanan atau di bidang sosial ekonomi,” kata Syeikh Muhammad, menambahkan bahwa mengakui Taliban sebagai pemerintah bukanlah prioritas.

Menteri luar negeri Qatar juga memperingatkan terhadap setiap peningkatan “terorisme” setelah penarikan AS dan menyerukan pemerintah yang inklusif.

“Adalah peran kami untuk selalu mendesak mereka (Taliban) untuk memiliki pemerintahan yang diperluas yang mencakup semua pihak dan tidak mengecualikan pihak mana pun.

“Selama pembicaraan kami dengan Taliban, tidak ada tanggapan positif atau negatif,” kata al-Thani, mengacu pada pembicaraan baru-baru ini antara Qatar dan penguasa baru Afghanistan.

Pejuang Taliban merayakannya dengan tembakan pada hari Selasa, beberapa jam setelah pasukan AS terakhir meninggalkan Kabul, menutup operasi pengangkutan udara yang membuat lebih dari 123.000 warga asing dan warga Afghanistan melarikan diri.

Jerman Melihat ‘Tidak Ada Jalan Lain’ Pembicaraan Taliban

Maas, pada gilirannya, mengatakan dia melihat “tidak ada jalan lain” berbicara dengan Taliban.

“Saya pribadi percaya sama sekali tidak ada jalan lain untuk melakukan pembicaraan dengan Taliban … karena kita sama sekali tidak mampu untuk memiliki ketidakstabilan di Afghanistan,” katanya.

“Itu akan membantu terorisme dan memiliki dampak negatif yang besar pada negara-negara tetangga.

“Kami tidak melihat pertanyaan tentang pengakuan formal, tetapi kami ingin menyelesaikan masalah yang ada – mengenai orang-orang di Afghanistan, warga Jerman, tetapi juga staf lokal yang ingin meninggalkan negara itu.”

Sebelumnya, Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan menjaga bandara Kabul tetap terbuka adalah “penting secara eksistensial”, karena negara-negara Barat sekarang mempertimbangkan bagaimana membuat lebih banyak orang keluar dari negara itu.

Pembicaraan terus berlanjut mengenai siapa yang sekarang akan menjalankan bandara Kabul.

Para pejabat AS mengatakan bandara itu dalam kondisi buruk, dengan banyak infrastruktur dasarnya rusak atau hancur.

Taliban telah meminta Turki untuk menangani logistik sementara mereka mempertahankan kendali keamanan, tetapi Presiden Recep Tayyip Erdogan tampaknya menuangkan air dingin pada gagasan itu pada hari Ahad (29/08/2021).

Marwan Bishara, analis politik senior Al Jazeera, mengatakan bahwa tampaknya ada rencana yang muncul untuk mengurangi krisis di era pasca-perang Afghanistan.

“Peta jalan diperlukan untuk menstabilkan Afghanistan dan menghindari kekosongan strategis, politik atau militer, serta munculnya kelompok teroris ekstremis,” katanya.

Bishara mengatakan bahwa unsur-unsur dalam rencana tersebut, seperti tuntutan pada bandara dan pembentukan pemerintah inklusif akan dipantau sebelum kekuatan dunia mengirim bantuan kepada Taliban.

AS menginvasi Afghanistan dan menggulingkan pemerintah Taliban pada tahun 2001 setelah serangan 9/11 oleh al-Qaeda, yang AS tuduhkan oleh Afghanistan.

Ibu kota Barat khawatir Afghanistan bisa kembali menjadi surga bagi kelompok-kelompok bersenjata yang bertekad menyerang mereka.

Qatar, UEA, Kuwait, dan Bahrain telah menjadi pos pementasan instrumental untuk penerbangan evakuasi bagi warga negara-negara Barat, serta juru bahasa Afghanistan, jurnalis, dan lainnya.

Inggris dan AS telah mengatakan mereka akan mengoperasikan misi Afghanistan mereka dari Doha.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pemimpin Syiah Iran Tinggalkan Jerman di bawah Ancaman Tuntutan Vonis Hukuman Mati

Pemimpin Syiah Iran Tinggalkan Jerman di bawah Ancaman Tuntutan Vonis Hukuman Mati

Kedua Terbanyak, Brazil Catat Rekor Kematian Covid-19 Baru

Kedua Terbanyak, Brazil Catat Rekor Kematian Covid-19 Baru

Serangan NATO  Sebabkan 33 Warga Sipil Tewas

Serangan NATO Sebabkan 33 Warga Sipil Tewas

Pakar: Uang Kertas Sepertinya Tidak Menyebarkan Coronavirus

Pakar: Uang Kertas Sepertinya Tidak Menyebarkan Coronavirus

Pilpres Mesir Sepi, Antrian BBM Lebih Panjang

Pilpres Mesir Sepi, Antrian BBM Lebih Panjang

Baca Juga

Berita Lainnya