Rabu, 8 Desember 2021 / 3 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

Dewan Keamanan PBB Mendesak Pembukaan Kembali dengan ‘Cepat’ Bandara Kabul setelah Kepergian AS

dewan keamanan pbb bandara
Bagikan:

Hidayatullah.com — Dewan Keamanan PBB memberikan suara pada hari Senin (30/08/2021) untuk mendesak pembukaan kembali dengan “cepat dan aman” bandara yang melayani ibu kota Afghanistan, Kabul. Hal itu setelah pasukan AS menyelesaikan penarikan mereka dari negara yang dilanda perang itu, lansir Anadolu Agency.

AS diperkirakan akan menyelesaikan keluarnya pada 31 Agustus, dan dewan menyetujui resolusi 13-0 yang mencatat bahwa “serangan teroris lebih lanjut dapat terjadi di daerah” Bandara Internasional Hamid Karzai, menyusul serangan minggu lalu yang merenggut lebih dari 170 nyawa. Rusia dan China abstain dalam pemungutan suara.

Resolusi itu “menyerukan pihak-pihak terkait untuk bekerja dengan mitra internasional untuk mengambil langkah-langkah untuk memperkuat keamanan dan untuk mencegah korban lebih lanjut, dan meminta agar setiap upaya dilakukan untuk memungkinkan pembukaan kembali bandara Kabul dan daerah sekitarnya dengan cepat dan aman”.

Ini terutama mencatat pernyataan dari Taliban pada hari Jumat, di mana kelompok garis keras “berkomitmen bahwa warga Afghanistan akan dapat melakukan perjalanan ke luar negeri, dapat meninggalkan Afghanistan kapan saja mereka mau, dan dapat keluar dari Afghanistan melalui penyeberangan perbatasan apa pun, baik udara maupun darat, termasuk di bandara Kabul yang dibuka kembali dan diamankan”.

Dewan Keamanan PBB mengatakan sangat penting untuk menjaga bandara tetap terbuka untuk memungkinkan bantuan mengalir ke Afghanistan.

Sebelumnya pada hari Senin, Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengatakan Ankara dapat mempertimbangkan untuk mengoperasikan bandara jika kondisinya sesuai dan diminta untuk melakukannya.

Akar menggarisbawahi bahwa Turki, terutama melalui Angkatan Bersenjata Turki, telah mendukung Afghanistan melalui 20 tahun terakhir ketidakstabilan bagi penduduknya “untuk hidup dalam keselamatan dan kemakmuran”.

Taliban menguasai sebagian besar Afghanistan dalam serangan kilat, termasuk perebutan Kabul pada 15 Agustus, dengan pejabat tinggi pemerintah melarikan diri.

Menambah krisis, dua pembom bunuh diri meledakkan bom di luar bandara Kabul Kamis lalu dalam serangan yang diklaim oleh afiliasi kelompok teror Daesh/ISIS Afghanistan, yang dikenal sebagai ISIS-K.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Ketahuan! Polisi Kanada Sadap Telepon Para Jurnalis

Ketahuan! Polisi Kanada Sadap Telepon Para Jurnalis

UEFA Akan Jatuhkan Sanksi Fans Celtic FC Usai Kibarkan Bendera Palestina

UEFA Akan Jatuhkan Sanksi Fans Celtic FC Usai Kibarkan Bendera Palestina

Kongres Liga Parlemen Dunia di Malaysia Sikapi “Kesepakatan Abad Ini” AS

Kongres Liga Parlemen Dunia di Malaysia Sikapi “Kesepakatan Abad Ini” AS

Latihan Militer Australia-Indonesia

Latihan Militer Australia-Indonesia

Diaudit Boros, Bos Proyek Lingkungan PBB Mundur

Diaudit Boros, Bos Proyek Lingkungan PBB Mundur

Baca Juga

Berita Lainnya