Senin, 25 Oktober 2021 / 18 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Rezim Suriah Membom ‘Masjid Daraa Ketiga dalam Sebulan’

Bagikan:

Hidayatullah.com–Tiga masjid telah menjadi sasaran pasukan Assad dalam satu bulan di provinsi Daraa, media lokal melaporkan, daerah yang dikuasai pemberontak di barat daya Suriah.

Ayman Abu Nuqtah dari Liga Bebas Houran mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa Masjid Al-Mansour Daraa Al-Balad dibom pada hari Senin dengan masjid Doctor Ghassan Aba Zayed dan Sa’d bin Abi Waqas juga menjadi sasaran dalam sebulan terakhir, katanya.

Ini terjadi saat pertempuran meletus antara pemberontak dan pasukan rezim, dengan serangan terhadap pos pemeriksaan rezim di pedesaan Daraa, lansir The New Arab.

Kantor berita rezim SANA melaporkan bahwa serangan oleh pejuang oposisi di pos pemeriksaan tentara di Daraa menewaskan empat tentara dan melukai 15 lainnya.

Daraa, yang dianggap sebagai tempat kelahiran pemberontakan Suriah 2011 dan ditahan selama bertahun-tahun oleh pasukan oposisi, dikembalikan ke kendali rezim pada 2018 di bawah gencatan senjata yang didukung Moskow sebelumnya yang memungkinkan pemberontak untuk tinggal di beberapa daerah di provinsi itu.

Sejak akhir Juni, rezim telah memberlakukan pengepungan yang melumpuhkan di Daraa Al-Balad, setelah daerah itu menolak untuk mengakui pemilihan presiden palsu negara itu, yang kembali mengembalikan diktator Bashar Al-Assad sebagai pemimpin.

Sejak itu, pertempuran terus berlanjut antara pemberontak dan rezim di Daraa.

Amnesty International mengatakan rezim “harus segera mencabut pengepungan untuk memfasilitasi akses tak terbatas bagi organisasi kemanusiaan dan memungkinkan evakuasi medis orang sakit dan terluka”.

Pekan lalu, pemberontak mulai mengevakuasi Daraa Al-Balad sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata baru yang ditengahi Rusia, tetapi pertempuran baru berkobar lagi di beberapa bagian provinsi pada hari Senin.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan bahwa pasukan rezim telah meluncurkan serangan artileri “belum pernah terjadi sebelumnya” di Daraa Al-Balad pada hari Senin ketika pejuang oposisi mencoba untuk mengusir serangan rezim.

Setidaknya satu warga sipil dan satu pejuang oposisi tewas, kata kepala Observatorium Rami Abdul Rahman kepada AFP.

Sebuah komite Daraa yang berafiliasi dengan oposisi pada hari Ahad (29/08/2021) mengatakan gencatan senjata “telah runtuh” karena pelanggaran rezim Suriah dan desakan untuk menegakkan persyaratan ketat yang tidak diakui dalam kesepakatan awal.

Untuk bagiannya, rezim Suriah mengklaim pelanggaran oleh pejuang oposisi merusak upaya gencatan senjata.

Menurut Observatorium, perjanjian gencatan senjata asli akan melihat sekitar 100 pemberontak meninggalkan Daraa Al-Balad ke Suriah utara, dengan pejuang yang tersisa menyerahkan senjata mereka.

Sebagai gantinya, rezim akan mengakhiri serangan dan mencabut pengepungan yang telah menyebabkan sekitar 40.000 orang menghadapi kekurangan air, listrik, makanan, dan obat-obatan.

Lebih dari 50 pemberontak telah dipindahkan dari Daraa sebagai bagian dari kesepakatan, menurut Observatorium, tetapi tidak ada tanda pada Senin bahwa evakuasi akan dilanjutkan.

PBB mengatakan pekan lalu bahwa eskalasi terbaru telah memaksa sekitar 38.000 orang meninggalkan rumah mereka selama sebulan terakhir.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Saudi Siapkan 200 Pengawas dan 4.000 Petugas Kebersihan Menjaga Keamanan di Masjidil Haram

Saudi Siapkan 200 Pengawas dan 4.000 Petugas Kebersihan Menjaga Keamanan di Masjidil Haram

Mendagri Prancis: Muslim Tak Boleh Shalat di Jalanan

Mendagri Prancis: Muslim Tak Boleh Shalat di Jalanan

Warga Muslim New York Tuntut Libur Hari Raya

Warga Muslim New York Tuntut Libur Hari Raya

Kedutaan Rusia Posting Foto Pemboman oleh Rezim Assad, Tapi Salahkan Turki

Kedutaan Rusia Posting Foto Pemboman oleh Rezim Assad, Tapi Salahkan Turki

Dua Pekan Mengumumkan ‘Lengser’, Saad al Hariri Kembali ke Libanon

Dua Pekan Mengumumkan ‘Lengser’, Saad al Hariri Kembali ke Libanon

Baca Juga

Berita Lainnya