Ahad, 28 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Taliban Melakukan Parade Kemenangan di Bandara Kabul setelah Kepergian AS

Bagikan:

Hidayatullah.com — Beberapa jam setelah pasukan asing terakhir menarik diri dari Afghanistan, para pemimpin Taliban melakukan parade kemenangan di bandara Kabul. Mereka diapit oleh penjaga yang mengenakan perlengkapan tempur pasukan khusus yang memeriksa peralatan militer AS yang hancur, lansir Al Jazeera.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid memimpin sekelompok pejabat ke landasan, seringai lebar di wajahnya yang biasanya tenang.

“Selamat kepada Afghanistan… kemenangan ini milik kita semua,” kata Mujahid kepada wartawan. “Amerika dikalahkan, mereka tidak dapat mencapai target mereka melalui operasi militer,” katanya.

Unit pasukan khusus “Badri 313” Taliban berpose untuk foto, mengacungkan senapan AS dan mengibarkan bendera putih kelompok itu.

Pernah menjadi salah satu situs paling aman di Afghanistan, terminal penumpang bandara dibiarkan dalam kekacauan dengan selongsong peluru kosong berserakan di lantai dekat semua pintu masuk.

Bandara itu menjadi pusat evakuasi yang kacau sejak Taliban mengambil alih negara itu pada 15 Agustus. AS dan sekutunya menerbangkan lebih dari 100.000 orang, baik orang asing maupun warga Afghanistan yang takut akan pembalasan dari penguasa baru.

Memastikan keamanan bandara adalah masalah utama, dan Taliban telah berulang kali mengatakan mereka tidak akan menerima kehadiran militer asing di Afghanistan. Mereka sedang dalam pembicaraan dengan Turki untuk mengambil alih operasi sipil bandara. Belum ada kesepakatan yang tercapai.

Militer AS yang berangkat melumpuhkan beberapa pesawat dan kendaraan lapis baja – serta sistem pertahanan roket berteknologi tinggi – di bandara, kata seorang jenderal AS.

Kepala Komando Pusat Jenderal Kenneth McKenzie mengatakan 73 pesawat “dimiliterisasi”, atau dianggap tidak berguna, oleh pasukan AS sebelum mereka menyelesaikan evakuasi dua minggu dari negara yang dikuasai Taliban.

Dia mengatakan Pentagon, yang membangun kekuatan hampir 6.000 tentara untuk menduduki dan mengoperasikan bandara Kabul selama pengangkutan udara, meninggalkan sekitar 70 kendaraan taktis lapis baja MRAP – yang masing-masing dapat menelan biaya hingga $ 1 juta – yang dinonaktifkan sebelum pergi.

AS juga meninggalkan sistem C-RAM – kontra roket, artileri, dan mortir – yang digunakan untuk melindungi bandara dari serangan roket.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Satu Marinirnya Tewas Kena Roket ISIS, Amerika Serikat Kirim Lebih Banyak Marinir ke Iraq

Satu Marinirnya Tewas Kena Roket ISIS, Amerika Serikat Kirim Lebih Banyak Marinir ke Iraq

Warga Sudan Menuntut ‘Keadilan’ Dua Tahun setelah Protes Meletus

Warga Sudan Menuntut ‘Keadilan’ Dua Tahun setelah Protes Meletus

Dua Pria Amerika Mengaku Bantu Bos Nissan Carlos Ghosn Kabur dari Jepang

Dua Pria Amerika Mengaku Bantu Bos Nissan Carlos Ghosn Kabur dari Jepang

Pentagon Was-Was Setengah Juta Dokumen Rahasia Bocor

Pentagon Was-Was Setengah Juta Dokumen Rahasia Bocor

Sheikh Tantawi Tolak Serangan ke Iraq

Sheikh Tantawi Tolak Serangan ke Iraq

Baca Juga

Berita Lainnya