Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

AS Menargetkan Pembom Bunuh Diri dalam Serangan Udara Kabul

Anadolu Agency
Serangan Bom Truk di Al-Bab
Bagikan:

Hidayatullah.com–Juru bicara Taliban mengatakan hari Ahad (29/08/2021) bahwa Amerika Serikat melakukan serangan militer di Kabul. AS menargetkan pembom bunuh diri di sebuah kendaraan yang berniat untuk menabrak Bandara Internasional Kabul Hamid Karzai di tengah evakuasi Amerika di sana, lansir Daily Sabah .

Zabihullah Mujahid mengatakan dalam sebuah pesan kepada wartawan bahwa serangan itu menargetkan para pengebom saat mereka mengendarai kendaraan yang sarat dengan bahan peledak. Mujahid menawarkan beberapa rincian lainnya.

Tak lama setelah pernyataan Mujahid, para pejabat AS mengatakan serangan pesawat tak berawak Amerika menghantam kendaraan yang membawa beberapa pembom bunuh diri yang berafiliasi dengan Daesh menuju bandara Kabul.

“Pasukan militer AS melakukan serangan udara tak berawak di atas cakrawala hari ini pada sebuah kendaraan di Kabul, menghilangkan ancaman ISIS-K yang akan segera terjadi” ke bandara Internasional Hamid Karzai, kata Bill Urban, juru bicara Komando Pusat AS (CENTCOM ). “Ledakan sekunder yang signifikan dari kendaraan menunjukkan adanya sejumlah besar bahan peledak,” katanya, seraya menambahkan bahwa “saat ini tidak ada indikasi” korban sipil.

Dua pejabat senior AS mengatakan AS yakin itu adalah serangan yang berhasil dan bahwa target yang diinginkan tercapai. Ini adalah serangan udara kedua yang dilakukan AS terhadap kelompok teroris, yang mengaku bertanggung jawab atas pemboman bunuh diri pada hari Kamis di gerbang bandara Kabul yang menewaskan 13 anggota layanan AS dan sejumlah warga Afghanistan berjuang untuk keluar dari negara itu dan melarikan diri dari pemerintahan baru Taliban.

Para pejabat mengatakan hari Ahad bahwa laporan awal menunjukkan tidak ada korban sipil yang disebabkan oleh serangan udara itu, tetapi seorang pejabat mengatakan mereka sedang menilai laporan kerusakan tambahan lainnya.

Ada beberapa rincian awal tentang insiden itu, serta roket yang menghantam lingkungan di barat laut bandara, menewaskan seorang anak. Kedua serangan itu awalnya tampak sebagai insiden yang terpisah, meskipun informasi tentang keduanya tetap langka.

Serangan itu terjadi ketika Amerika Serikat menghentikan pengangkutan udara bersejarah yang menyebabkan puluhan ribu orang dievakuasi dari bandara internasional Kabul, tempat terjadinya banyak kekacauan yang melanda ibu kota Afghanistan sejak Taliban mengambil alih dua minggu lalu.

Sementara itu serangan roket menghantam lingkungan Khuwja Bughra di Kabul, kata Rashid, kepala polisi Kabul yang hanya menggunakan satu nama. Video yang diperoleh The Associated Press (AP) setelah serangan itu menunjukkan asap mengepul dari gedung di lokasi sekitar satu kilometer (setengah mil) dari bandara. Tidak ada kelompok yang segera mengklaim serangan itu; Namun, militan telah menembakkan roket di masa lalu.

Setelah serangan bunuh diri yang menewaskan lebih dari 180 orang, Taliban meningkatkan keamanannya di sekitar lapangan terbang saat Inggris mengakhiri penerbangan evakuasinya pada Sabtu. Pesawat kargo militer AS melanjutkan perjalanan mereka ke bandara hari Minggu, menjelang tenggat waktu Selasa yang sebelumnya ditetapkan oleh Joe Biden untuk menarik semua pasukan dari perang terpanjang Amerika.

Namun, warga Afghanistan yang tertinggal di negara itu khawatir tentang kembalinya Taliban ke pemerintahan opresif mereka sebelumnya – sesuatu yang dipicu oleh penembakan baru-baru ini terhadap seorang penyanyi folk di negara itu oleh para militan.

Sebelumnya, Biden memperingatkan bahwa serangan lain sangat mungkin terjadi sebelum evakuasi selesai. Pentagon mengatakan Sabtu (28/08/2021) bahwa serangan pesawat tak berawak pembalasan telah menewaskan dua teroris Daesh “tingkat tinggi” di Afghanistan timur, tetapi Biden memperingatkan lebih banyak serangan dari kelompok itu.

“Situasi di lapangan terus menjadi sangat berbahaya, dan ancaman serangan teroris di bandara tetap tinggi,” kata Biden. “Komandan kami memberi tahu saya bahwa serangan sangat mungkin terjadi dalam 24-36 jam ke depan.”

Kedutaan Besar AS di Kabul kemudian mengeluarkan peringatan peringatan ancaman yang kredibel di area tertentu di bandara, termasuk gerbang akses. Dalam beberapa tahun terakhir, cabang Daesh Afghanistan-Pakistan telah bertanggung jawab atas beberapa serangan paling mematikan di negara-negara tersebut. Mereka telah membantai warga sipil di masjid, alun-alun, sekolah dan bahkan rumah sakit.

Serangan Daesh telah memaksa militer AS dan Taliban menjadi bentuk kerja sama untuk memastikan keamanan di bandara yang tidak terpikirkan hanya dua minggu lalu. Pada hari Sabtu, pejuang Taliban mengawal aliran warga Afghanistan dari bus ke terminal penumpang utama, menyerahkan mereka kepada pasukan AS untuk dievakuasi.*

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Pertama Dalam Sejarah Jet Tempur Israel Mendarat di Jerman

Pertama Dalam Sejarah Jet Tempur Israel Mendarat di Jerman

Tahun 2018 Jumlah Korban Kecelakaan Pesawat Melonjak

Tahun 2018 Jumlah Korban Kecelakaan Pesawat Melonjak

kebijakan baru umrah

Setelah Ditangguhkan 6 Bulan, Saudi Kembali Buka Ibadah Umrah  dengan Protokol Ketat

Seluruh Uskup Chile Ajukan Pengunduran Diri Menyusul Skandal Seks Gereja

Seluruh Uskup Chile Ajukan Pengunduran Diri Menyusul Skandal Seks Gereja

Biaya Tes DNA $500 Untuk Mengetahui Pencuri Yogurt Harga $2

Biaya Tes DNA $500 Untuk Mengetahui Pencuri Yogurt Harga $2

Baca Juga

Berita Lainnya